Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 09:02 WIB | Kamis, 14 Januari 2021

AS Larang Impor Produk Kapas dan Tomat dari Xinjiang, China

Alasannya, produksinya menggunakan kerja paksa Muslim Uighur, yang dinilai sebagai kejahatan kemanusiaan.
Seorang yang bekerja di pabrik pemintalan di China. (Foto ilustrasi: dok. Reuters)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Amerika Serikat mengumumkan larangan impor semua produk kapas dan tomat dari wilayah Xinjiang, China, pada hari Rabu (13/1) atas tuduhan bahwa produk itu dibuat dengan kerja paksa pada Muslim Uighur yang ditahan.

Pihak Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS mengatakan bahwa larangan tersebut berlaku untuk serat mentah, pakaian jadi dan tekstil yang terbuat dari kapas yang ditanam di Xinjiang, serta tomat kaleng, saus, biji-bijian, dan produk tomat lainnya dari wilayah tersebut, bahkan jika diproses atau diproduksi di negara ketiga.

Badan tersebut, yang merupakan bagian dari Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS), memperkirakan bahwa sekitar US$ 9 miliar produk kapas dan produk tomat senilai US$ 10 juta diimpor dari China ke Amerika Serikat pada tahun lalu.

Wakil sekretaris pelaksana DHS, Kenneth Cuccinelli, mengatakan pada jumpa pers bahwa perintah tersebut mengirimkan pesan kepada importir bahwa "DHS tidak akan mentolerir kerja paksa dalam bentuk apa pun" dan perusahaan harus menghapus produk Xinjiang dari rantai pasokan mereka.

Langkah terbaru oleh pemerintahan Donald Trump di hari-hari terakhirnya untuk memperkuat posisi AS terhadap Beijing, memberlakukan hukuman ekonomi yang akan membuat lebih sulit bagi Presiden terpilih Joe Biden untuk meredakan ketegangan AS-China setelah ia menjabat pada 20 Januari.

Pada bulan Desember, Kongres mengesahkan Undang-undang Pencegahan Kerja Paksa Uyghur, yang mengasumsikan bahwa semua barang yang diproduksi di Xinjiang dibuat dengan kerja paksa dan oleh karena itu dilarang, kecuali CBP menyatakan sebaliknya.

Berencana Sebut sebagai Genosida

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, di hari-hari terakhirnya menjabat, telah mempertimbangkan keputusan apakah kerja paksa di Xinjiang merupakan "kekejaman" atau menyebutnya sebagai "genosida," yang menurut para analis akan memiliki implikasi signifikan bagi hubungan dengan China.

Larangan impor seluruh wilayah itu mengikuti langkah untuk memblokir impor kapas dari produsen terbesar China, Xinjiang Production and Construction Corps (XPCC) yang terkait dengan militer. Keduanya akan berdampak besar pada produksi kapas di Xinjiang, yang menghasilkan sebanyak 20% dari pasokan komoditas dunia.

Harga kapas berjangka turun sedikit pada hari Rabu, tetapi para pedagang mengaitkan penurunan tersebut dengan aksi ambil untung setelah harga mencapai level tertinggi dua tahun karena penurunan prospek produksi AS.

Pejabat CBP mengatakan sekitar 43 pengiriman produk berbasis kapas telah ditahan di pelabuhan masuk AS sejak larangan XPCC diumumkan.

Industri pakaian jadi AS sebelumnya mengkritik larangan itu, karena tidak mungkin diberlakukan. Pada hari Selasa (12/1), sebuah koalisi kelompok pakaian dan ritel mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa anggota bekerja untuk mendorong kerja paksa dari rantai pasokan mereka, tetapi berharap untuk bekerja dengan CBP "untuk memastikan penegakan yang cerdas, transparan, tepat sasaran dan efektif."

Bantahan China

Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) mengutip apa yang dikatakannya sebagai laporan yang dapat dipercaya bahwa satu juta Muslim yang ditahan di kamp-kamp telah dipekerjakan di Xinjiang dan para pemimpin agama, kelompok aktivis dan lainnya mengatakan kejahatan terhadap kemanusiaan itu, termasuk genosida, sedang terjadi.

China membantah memperlakukan orang Uighur dengan buruk dan mengatakan kamp-kamp itu adalah pusat pelatihan kejuruan yang diperlukan untuk melawan ekstremisme.

Kedutaan Besar China di Washington mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa masalah kerja paksa adalah "kebohongan politik" dan berjanji akan mengambil tindakan untuk melindungi hak-hak perusahaannya.

"Pihak AS menggunakan tekanan, sanksi, dan cara lain untuk menekan perusahaan Xinjiang dan melemahkan stabilitas, pembangunan, dan kemakmuran Xinjiang," kata pernyataan itu. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home