Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:10 WIB | Senin, 17 Mei 2021

AS Mensyaratkan Gencatan Senjata untuk Bantu Selesaikan Masalah Israel dan Palestina

AS Mensyaratkan Gencatan Senjata untuk Bantu Selesaikan Masalah Israel dan Palestina
Duta besar Amerika Serikat untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, berbicara selama sesi virtual DK PBB tentang konflik Israel-Palestina, pada hari Minggu (16/5). (Foto: Reuters)
AS Mensyaratkan Gencatan Senjata untuk Bantu Selesaikan Masalah Israel dan Palestina
Sebuah menara yang ditempati kantor berita AP, dan televisi Al Jazeera, runtuh setelah serangan rudal Israel di kota Gaza pada hari Sabtu (15/5). (Foto: Reuters)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Amerika Serikat mengatakan kepada Dewan Keamanan (DK) Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) pada hari Minggu (16/5) bahwa mereka telah menjelaskan kepada Israel, Palestina dan pihak lainnya bahwa mereka siap untuk menawarkan dukungan "jika para pihak mengupayakan gencatan senjata" untuk mengakhiri kekerasan yang memburuk antara Israel dan militan Palestina di Gaza.

“Amerika Serikat telah bekerja tanpa lelah melalui saluran diplomatik untuk mencoba mengakhiri konflik ini,” kata Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, mengatakan kepada 15 anggota dewan. "Karena kami yakin orang Israel dan Palestina sama-sama memiliki hak untuk hidup dalam keselamatan dan keamanan."

Saat Dewan Keamanan mengadakan pertemuan publik pertamanya, setelah dua pertemuan pribadi pekan lalu, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengatakan serangan Israel di Gaza yang dikuasai Islamis Hamas terus berlanjut dengan "kekuatan penuh".

Washington, sekutu utama Israel, telah diisolasi di PBB karena keberatannya terhadap pernyataan publik oleh DK tentang kekerasan terburuk antara Israel dan Palestina dalam beberapa tahun, karena khawatir hal itu dapat membahayakan diplomasi di belakang layar.

"Kami menyerukan kepada AS untuk memikul tanggung jawabnya, mengambil sikap yang adil, dan bersama dengan sebagian besar komunitas internasional mendukung Dewan Keamanan dalam meredakan situasi," kata Menteri Luar Negeri China, Wang Yi, yang memimpin pertemuan hari Minggu karena China mendapat giliran sebagai ketua.

China mengatakan akan kembali mendorong dewan untuk mencoba dan menyetujui sebuah pernyataan.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, mengatakan Perserikatan Bangsa-Bangsa "secara aktif melibatkan semua pihak menuju gencatan senjata segera" dan meminta mereka "untuk memungkinkan upaya mediasi meningkat dan berhasil."

Arab Mendorong Lebih Banyak Keterlibatan AS

Upaya gencatan senjata oleh Mesir, Qatar dan PBB sejauh ini tidak memberikan tanda-tanda kemajuan. Amerika Serikat mengirim utusan ke wilayah tersebut dan Presiden Joe Biden berbicara dengan Netanyahu dan Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, pada hari Sabtu (15/5).

"Dalam semua keterlibatan dengan para pejabat Israel, Otoritas Palestina, dan semua mitra regional, Amerika Serikat telah menjelaskan bahwa kami siap untuk memberikan dukungan dan jasa baik kami jika pihak-pihak tersebut mengupayakan gencatan senjata," kata Thomas-Greenfield.

Korban tewas di Gaza melonjak menjadi 188 dalam semalam, termasuk 55 anak-anak, di tengah serangan udara dan artileri Israel yang intensif sejak pertempuran meletus Senin (10/5) lalu. Sepuluh orang telah tewas di Israel, termasuk dua anak, akibat ribuan serangan roket oleh Hamas dan kelompok militan lainnya.

"Setiap kali Israel mendengar seorang pemimpin asing berbicara tentang haknya untuk membela diri, semakin berani untuk terus membunuh seluruh keluarga dalam tidur mereka," kata Menteri Luar Negeri Palestina, Riyad Al-Malki mengatakan kepada Dewan Keamanan.

Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, mengatakan tanggapan Israel atas serangan membabi buta oleh Hamas sangat mematuhi hukum internasional dan bahwa negara itu mengambil "langkah-langkah yang tak tertandingi untuk mencegah korban sipil".

“Israel menggunakan misilnya untuk melindungi anak-anaknya. Hamas menggunakan anak-anak untuk melindungi misilnya,” kata Erdan.

Di luar gejolak konflik saat ini, Liga Arab yang beranggotakan 22 orang di Kairo meminta pemerintahan Biden "untuk terlibat dalam cara yang lebih aktif dan berpengaruh dan lebih dalam pada proses perdamaian Timur Tengah," kata utusan Liga Arab untuk PBB, Maged Abdelfattah Abdelaziz ,kepada Dewan Keamanan.

Dia mengatakan mereka ingin melihat "kesepakatan yang akan menghilangkan delusi yang dibuat oleh pemerintahan AS masa lalu bahwa Israel akan mendapatkan segalanya, sementara Palestina tidak akan mendapatkan apa-apa," mengacu pada mantan Presiden AS, Donald Trump.

Palestina menginginkan negara di Tepi Barat dan Jalur Gaza dengan Yerusalem timur sebagai ibu kotanya, semua wilayah direbut oleh Israel pada perang tahun 1967. Namun, di bawah proposal perdamaian yang gagal oleh Trump, Washington akan mengakui pemukiman Yahudi di wilayah pendudukan sebagai bagian dari Israel. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home