Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:00 WIB | Selasa, 13 Juli 2021

AS Serahkan Komando pada Afghanistan, Taliban Serang Kota Ghazni

Jenderal Angkatan Darat Amerika Serikat, Scott Miller, komandan tertinggi AS di Afghanistan, berbicara pada upacara di mana ia melepaskan komandonya, di markas Resolute Support, di Kabul, Afghanistan, hari Senin (12/7). Amerika Serikat segera mengakhiri kehadiran militer selama 20 tahun yang kemudian dikenal sebagai "perang selamanya," ketika gerilyawan Taliban terus menguasai wilayah di seluruh negeri. (Foto: AP/Ahmad Seir)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Pemberontak Taliban mengepung kota Ghazni di Afghanistan tengah, mengambil alih rumah warga sipil untuk melawan pasukan keamanan, kata para pejabat pada hari Senin (12/7). Ini menjadi pusat kota terbaru yang berada di bawah ancaman Taliban.

Serangan itu adalah yang terbaru di ibu kota provinsi ketika Taliban mendesak untuk mengepung kota-kota dan mendapatkan wilayah kekuasaan, mengambil kesempatan dari kepergian pasukan asing di negara itu.

"Situasi di kota Ghazni sangat kritis... Taliban menggunakan rumah-rumah warga sipil sebagai tempat persembunyian dan menembaki ANDSF (pasukan keamanan Afghanistan). Hal ini membuat situasi sangat sulit bagi ANDSF untuk beroperasi melawan Taliban," kata Hassan Rezayi, seorang anggota dewan Provinsi Ghazni.

Kekerasan telah meningkat di negara itu sejak Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, mengumumkan pada bulan April bahwa pasukan Amerika akan ditarik pada 11 September, mengakhiri 20 tahun perang di Afghanistan.

Jenderal AS yang memimpin perang di Afghanistan, Scott Miller, menyerahkan komando pada Senin, sebagai akhir simbolis konflik terpanjang Amerika.

Pembicaraan damai antara Taliban dan pemerintah Afghanistan secara nominal telah berlanjut di ibu kota Qatar, tetapi para pejabat mengatakan mereka hanya membuat sedikit kemajuan.

Penduduk setempat mengatakan bentrokan antara kedua belah pihak juga berlanjut di Provinsi Kandahar di selatan, di mana Taliban secara tradisional memiliki kehadiran yang kuat, dan di mana pasukan khusus telah dikirim untuk mempertahankan provinsi tersebut.

Ghazni berada di jalan utama antara Kabul dan Provinsi Kandahar.

"Sejak empat hari terakhir, Taliban bersenjata menyerang... kota Kandahar dari arah barat," kata Hamidzai Lalay, mantan Anggota Parlemen yang berperang dengan orang-orang bersenjata melawan Taliban di Kandahar. “Pasukan keamanan Afghanistan, termasuk pasukan khusus, memerangi Taliban dan berusaha mendorong mereka kembali.”

Fawad Aman, juru bicara Kementerian Pertahanan Afghanistan mengatakan situasi di Kandahar “sepenuhnya di bawah kendali ANDSF” yang telah melakukan operasi udara dan darat dalam beberapa hari terakhir.

Di provinsi Bamiyan, Afghanistan bagian tengah yang biasanya relatif bebas dari konflik atau kehadiran Taliban, tetapi Taliban mengambil alih distrik Kuhmard setelah pasukan keamanan mundur, menurut Humayoon Elkhani, juru bicara polisi Provinsi Bamiyan.

Sejauh ini, Taliban belum mampu mempertahankan ibu kota provinsi, tetapi mereka telah menekan pasukan keamanan Afghanistan untuk menanggapi serangan di seluruh negeri.

Pada hari Minggu, pasukan keamanan, dengan bantuan serangan udara, menangkis serangan oleh pejuang Taliban di Taluqan, pusat provinsi yang berbatasan dengan Tajikistan. Pekan lalu, pejuang Taliban memasuki ibu kota Provinsi Badghis, merebut kantor polisi dan fasilitas keamanan dan berusaha mengambil alih kantor gubernur sebelum pasukan khusus mendorong mereka kembali. (AP/Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home