Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:26 WIB | Selasa, 24 Mei 2022

Badai Pasir Melanda Beberapa Negara di Timur Tengah

Badai pasir makin sering terjadi akibat perubahan iklim dan salah urus sumber daya air dan hutan.
Badai Pasir Melanda Beberapa Negara di Timur Tengah
Nelayan berlayar di jalur air Shatt al-Arab saat badai pasir di Basra, Irak, Senin, 23 Mei 2022. (Foto: AP/Nabil al-Jurani)
Badai Pasir Melanda Beberapa Negara di Timur Tengah
Seorang pria mendorong gerobak saat badai pasir di Baghdad, Irak, Senin, 23 Mei 2022. (Foto: AP/Hadi Mizban)
Badai Pasir Melanda Beberapa Negara di Timur Tengah
Orang dengan masalah pernapasan dirawat di rumah sakit saat badai pasir di Baghdad, Irak, Senin, 23 Mei 2022. (Foto: AP/Hadi Mizban)

BAGHDAD, SATUHARAPAN.COM-Badai pasir menyelimuti sebagian Timur Tengah pada hari Senin (23/5), termasuk Irak, Suriah dan Iran, dan menyebabkan orang dibawa ke rumah sakit dan mengganggu penerbangan di beberapa tempat.

Itu adalah yang terbaru dari serangkaian badai pasir hampir berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini yang telah membingungkan penduduk dan menimbulkan kekhawatiran di antara para ahli dan pejabat. Mereka menyalahkan perubahan iklim dan peraturan pemerintah yang buruk.

Dari Riyadh ke Teheran, langit berwarna  jingga dan selubung pasir tebal menandakan hari Senin yang penuh badai. Badai pasir adalah tipikal di akhir musim semi dan musim panas, didorong oleh angin musiman. Tapi tahun ini terjadi hampir setiap pekan di Irak sejak Maret.

Pihak berwenang Irak menyatakan hari itu sebagai hari libur nasional, mendesak pekerja pemerintah dan penduduk untuk tinggal di rumah untuk mengantisipasi badai ke-10 yang melanda negara itu dalam dua bulan terakhir. Kementerian Kesehatan menimbun tabung oksigen di fasilitas di daerah yang terkena dampak parah, menurut sebuah pernyataan.

Badai telah mengirim ribuan orang ke rumah sakit dan mengakibatkan setidaknya satu kematian di Irak dan tiga di timur Suriah.

“Ini adalah masalah di seluruh wilayah tetapi setiap negara memiliki tingkat kerentanan dan kelemahan yang berbeda,” kata Jaafar Jotheri, ahli geoarkeolog di Universitas Al-Qadisiyah di Baghdad.

Di Suriah, departemen medis disiagakan saat badai pasir menghantam provinsi timur Deir el-Zour yang berbatasan dengan Irak, kata TV pemerintah Suriah. Awal bulan ini, badai serupa di wilayah itu menewaskan sedikitnya tiga orang dan ratusan lainnya dirawat di rumah sakit karena masalah pernapasan.

Dr Bashar Shouaybi, kepala kantor Kementerian Kesehatan di Deir el-Zour, mengatakan kepada TV pemerintah bahwa rumah sakit telah disiapkan dan ambulans dalam keadaan siaga. Dia mengatakan mereka telah memperoleh tambahan 850 tangki oksigen dan obat-obatan yang dibutuhkan untuk menangani pasien yang menderita asma.

Salah Urus Lingkungan

Badai pasir yang parah juga telah menyelimuti sebagian Iran, Kuwait dan Arab Saudi bulan ini. Untuk kedua kalinya bulan ini, Bandara Internasional Kuwait menangguhkan semua penerbangan pada hari Senin karena debu. Video menunjukkan jalan-jalan yang sebagian besar kosong dengan visibilitas yang buruk.

Asosiasi meteorologi Arab Saudi melaporkan bahwa jarak pandang akan turun menjadi nol di jalan-jalan di Riyadh, ibu kota, pekan ini. Pejabat memperingatkan pengemudi untuk berjalan perlahan. Ruang gawat darurat di kota itu dibanjiri 1.285 pasien bulan ini yang mengeluh mereka tidak bisa bernapas dengan benar.

Iran pekan lalu menutup sekolah dan kantor pemerintah di ibu kota Teheran karena badai pasir yang melanda negara itu. Ini badai pasir paling parah di wilayah gurun barat daya Khuzestan, di mana lebih dari 800 orang mencari pengobatan untuk kesulitan bernapas. Puluhan penerbangan dari Iran barat dibatalkan atau ditunda.

Kesalahan atas badai debu dan polusi udara yang parah telah meningkat, dengan seorang pakar lingkungan terkemuka mengatakan kepada media lokal bahwa perubahan iklim, kekeringan, dan salah urus sumber daya air oleh pemerintah bertanggung jawab atas peningkatan badai pasir. Iran telah mengeringkan lahan basahnya untuk pertanian, praktik umum yang dikenal menghasilkan debu di wilayah tersebut.

Alireza Shariat, kepala asosiasi insinyur air Iran, mengatakan kepada kantor berita semi resmi Iran ILNA bulan lalu bahwa ia memperkirakan badai debu ekstensif akan menjadi "fenomena musim semi tahunan" dengan cara yang belum pernah dilihat Iran sebelumnya.

Di Irak, penggurunan yang diperburuk oleh rekor curah hujan yang rendah menambah intensitas badai, kata Jotheri, ahli geoarkeolog. Di negara dataran rendah dengan banyak daerah gurun, dampaknya hampir dua kali lipat, katanya.

“Karena 17 tahun salah urus air dan urbanisasi, Irak kehilangan lebih dari dua pertiga tutupan hijaunya,” katanya. “Itulah sebabnya orang Irak lebih banyak mengeluh daripada tetangga mereka tentang badai pasir di daerah mereka.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home