Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 13:32 WIB | Senin, 17 Januari 2022

Bangunan Gereja Dijual, Jemaat di Amerika Menghadapi Tantangan Pandemi

Bangunan Gereja Dijual, Jemaat di Amerika Menghadapi Tantangan Pandemi
Foto dari Pendeta Lucy Robbins ini menunjukkan tanda "Dijual" di depan Biltmore United Methodist Church di Asheville, NC pada Juli 2021. (Foto: Pendeta Lucy Robbins via AP)
Bangunan Gereja Dijual, Jemaat di Amerika Menghadapi Tantangan Pandemi
Pendeta Alvin J. Gwynn Sr, dari Friendship Baptist Church di Baltimore, duduk di gerejanya, Kamis, 19 Maret 2020. (Foto: dok. AP/Steve Ruark)

NORTH CAROLINA, SATUHARAPAN.COM-Bangtunan gereja milik Biltmore United Methodist Church of Asheville, North Carolina, sedang ditawarkan untuk dijual.

Sudah mengalami kekurangan secara finansial karena keanggotaan yang menyusut, jemaat itu mendapat pukulan telak oleh virus corona. Kehadiran jemaat anjlok, dengan banyak yang tinggal di rumah atau pindah ke gereja lain yang tetap buka sepanjang waktu. Hilang juga pendapatan yang diperoleh gereja yang sebelumnya menyewakan ruangnya untuk acara dan pertemuan.

“Biaya pemeliharaan kami sangat mahal,” kata Pendeta Lucy Robbins, pendeta senior. “Dan kami tidak memiliki sumber daya finansial yang dulu kami miliki untuk melakukan pekerjaan pelayanan yang kami inginkan.”

Biltmore hanyalah salah satu dari sejumlah jemaat di seluruh Amerika Serikat yang berjuang untuk tetap bertahan secara finansial dan melayani warga mereka selama pandemi, meskipun yang lain telah berhasil mengatasi badai, termasuk dengan bantuan dari Program Perlindungan Gaji pemerintah federal (PPP/Paycheck Protection Program), dan persembahan anggota yang berkelanjutan.

Virus corona menyerang pada saat semakin sedikit orang Amerika yang pergi ke kebaktian, dengan setidaknya setengah dari hampir 15.300 jemaat yang disurvei dalam laporan tahun 2020 oleh Faith Communities Today (FCT) melaporkan kehadiran mingguan 65 atau kurang. Ini memperburuk masalah di gereja-gereja kecil di mana anggaran yang semakin ramping sering menghalangi mereka dari hal-hal seperti mempekerjakan pendeta penuh waktu.

“Pandemi tidak mengubah pola itu, itu hanya membuatnya sedikit lebih buruk,” kata Scott Thumma, direktur Institut Penelitian Agama Hartford dan ketua bersama FCT.

Kehadiran di Ibadah Turun karena Pandemi

Kehadiran telah menjadi tantangan terus-menerus. Ketika para pemimpin agama bergerak untuk kembali ke ibadah secara langsung, pertama varian Delta yang sangat menular dan sekarang Omicron yang bahkan lebih cepat menyebar. Itu membuat upaya beberapa gereja kembali online dan yang lain masih buka dengan melaporkan lebih sedikit jiwa di bangku gereja.

Di Biltmore, misalnya, kehadiran di kebaktian mingguan turun dari sekitar 70 pra pandemi menjadi hanya sekitar 25 hari ini, termasuk ibadah tatap muka dan online.

Setelah jemaat mengambil keputusan pada bulan Mei lalu untuk menjual properti gereja, sebuah kampus dua bangunan yang bertengger di bukit hijau tak jauh dari Interstate 40, para pemimpin gereja masih mencari tahu apa yang akan terjadi selanjutnya, termasuk mungkin jemaah akan menelepon ke rumah.

Tetapi mereka berharap untuk menggunakan sebagian dari hasil penjualan properti itu untuk mendukung komunitas yang terpinggirkan, seperti perumahan dengan harga terjangkau.

Beda Kasus di Nashville

Tidak seperti Biltmore, Gereja Komunitas Franklin, sekitar 20 mil di luar Nashville, Tennessee, tidak memiliki tempat perlindungan sendiri, melainkan mengadakan kebaktian di sekolah umum. Itu ternyata menjadi berkah selama pandemi, tanpa perlu khawatir tentang hipotek, pemeliharaan, asuransi, atau utilitas.

“Kami tidak akan selamat jika kami memiliki semua itu,” kata Pendeta Kevin Riggs, pendeta gereja.

Namun, itu telah menjadi pertempuran. Selama 15 bulan layanan di Franklin hanya online, beberapa anggota pergi ke jemaat lain atau keluar dari kebiasaan member persembahan, menurut Riggs. Kehadiran mingguan turun dari sekitar 100 menjadi kurang dari 40, dan lonjakan Omicron baru-baru ini memaksa gereja untuk menjadi virtual lagi.

Dampaknya terasa di nampan pengumpulan persembahan: uang yang masuk sekarang hanya sekitar sepertiga dari sebelum pandemi, kata pendeta. Gereja telah memotong pengeluaran jika memungkinkan, beralih ke hibah untuk mencoba membuat perbedaan, dan bekerja untuk mengumpulkan lebih banyak uang dari anggota masyarakat yang tidak hadir, tetapi mendukung pelayanan gereja, seperti melayani tuna wisma.

“Kami bertahan. … Tapi kami telah merasakan sakitnya,” kata Riggs.

Jemaat lain yang sedang berjuang, Friendship Baptist Church di Baltimore, pada dasarnya hidup dari pekan ke pekan. Gereja yang didominasi kulit hitam menerima pinjaman PPP lebih dari US$ 55.000, tetapi itu hampir tidak mengurangi pengeluaran. Pendeta Alvin Gwynn Sr telah menyerahkan gaji pendetanya dan untuk saat ini hidup dari cek Jaminan Sosial dan pekerjaan lainnya di bidang konstruksi.

Penurunan kehadiran telah melukai garis bawah di sana, seperti di tempat lain. Friendship Baptist menghitung sekitar 900 anggota aktif tetapi hanya sekitar 150 dari mereka yang muncul, membuat sumbangan mereka sangat penting.

Gereja “bertahan karena pemberian persembahan 150,” kata Gwynn, yang tidak berniat untuk mulai menarik gaji lagi sampai gereja stabil. “Mereka memberi jalan, jauh lebih banyak daripada persembahan normal setiap hari Minggu secara individu.”

Persembahan Online

Selama pandemi, para ahli mengatakan banyak gereja menerima p[ersembahan online, yang dapat meningkatkan kontribusi sebesar US$ 300 per orang per tahun, menurut laporan The Faith Communities Today. Secara lebih luas, berbagai survei dan laporan lain menunjukkan gambaran yang beragam tentang persembahan jemaat secara nasional.

Persembahan untuk organisasi agama tumbuh sebesar 1% menjadi lebih dari US$ 131 miliar pada tahun 2020, tahun ketika orang Amerika juga menbcatat rekor sumbangan sebesar US$ 471 miliar secara keseluruhan untuk amal, menurut laporan tahunan oleh GivingUSA.

Secara terpisah, survei September terhadap 1.000 pendeta Protestan oleh perusahaan evangelis Lifeway Research menemukan sekitar setengah dari jemaat menerima kira-kira apa yang mereka anggarankan untuk tahun lalu, dengan 27% mendapatkan kurang dari yang diantisipasi dan 22% mendapatkan lebih banyak.

Hope Presbyterian Church di Austin, Texas, sebuah jemaat kelas menengah atas yang sebagian besar berjumlah sekitar 400 orang, termasuk di antara mereka yang telah menikmati stabilitas relatif meskipun ada pandemi.

Pendeta Josh Robinson memperkirakan kontribusi menurun ketika layanan tatap muka berhenti selama lebih dari satu tahun, tetapi mereka tetap stabil. Begitu juga dengan janji anggota untuk hadiah yang akan datang pada tahun 2022. Beberapa jemaat bahkan menyumbangkan cek stimulus pemerintah mereka ke gereja, yang menggunakannya untuk menyiapkan dana untuk memberikan bantuan keuangan langsung kepada mereka yang kehilangan pendapatan karena pandemi.

Itu semua mendorong pendeta untuk memeriksa kembali pendekatannya sendiri terhadap pandemi. “Saya perlu melangkah mundur dan berpikir, apa artinya bagi saya sebagai seorang pemimpin spiritual untuk tidak memiliki pola pikir iman yang sama, karena saya mengantisipasi penurunan?” kata Robinson. “Inilah anggota gereja yang melangkah, saya harus bersandar pada itu. Dan memang seharusnya, saya bisa melakukannya dengan sangat gembira.”

Bahkan sebelumnya, gereja telah berhemat untuk membayar hutangnya, yang telah turun dari US$2 juta pada tahun 2013 menjadi kurang dari US$ 300.000 hari ini.

Ketika layanan menjadi virtual, penghematan utilitas dan biaya lainnya membantu menjaga keseimbangan anggaran. Pinjaman PPP sekitar US$ 290.000 juga merupakan kunci untuk mempertahankan karyawan dalam daftar gaji dan mengimbangi pendapatan yang hilang dari menyewakan ruang dan layanan lainnya.

Di Gereja Baptis West Harpeth, gereja lain di Franklin, persembahan turun tetapi hanya sedikit. Hewitt Sawyers, sang pendeta, mengaitkan hal itu dengan omset yang sedikit di antara anggota jemaat kulit hitam yang berusia lebih dari 150 tahun, banyak di antara mereka berkomitmen untuk mendukung secara finansial gereja dan bekerja di sektor-sektor yang tidak terlalu rusak oleh pandemi daripada yang lain.

“Kami baru saja diberkati luar biasa, luar biasa,” kata Sawyers.

Proyeksi anggaran untuk tahun ini cukup cerah sehingga para pemimpin West Harpeth berharap mereka dapat menangani renovasi gedung yang diperlukan. “Kami sangat optimis tentang hal itu,” kata Sawyers. "Kami berencana untuk mencoba melakukannya di 2022, dan kami merasa sangat, sangat, sangat nyaman untuk mencoba menyelesaikannya." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home