Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 11:48 WIB | Jumat, 16 Juli 2021

Banjir Bandang Melanda Jerman dan Belgia, 60 Tewas

Banjir Bandang Melanda Jerman dan Belgia, 60 Tewas
Sebuah kereta api regional terendam banjir di stasiun lokal di Kordel, Jerman, hari Kamis (15/7/2021) setelah dibanjiri oleh tingginya air sungai Kyll. (Foto: Sebastian Schmitt/dpa via AP)
Banjir Bandang Melanda Jerman dan Belgia, 60 Tewas
Sungai Ahr mengalir melewati rumah-rumah yang hancur di Insul, Jerman, hari Kamis (15/7). Akibat hujan deras yang turun, sungai Ahr meluap secara dramatis pada malam sebelumnya. (Foto: AP/Michael Probst)
Banjir Bandang Melanda Jerman dan Belgia, 60 Tewas
Sebuah jalan tertutup puing-puing di Bad Muenstereifel, Jerman, hari Kamis (15/7). (Foto: B&S/dpa melalui AP)

BERLIN, SATUHARAPAN.COM-Lebih dari 60 orang tewas dan puluhan lainnya hilang pada Kamis (15/7) saat banjir hebat melanda Jerman dan Belgia, mengubah aliran sungai dan jalan menjadi arus deras yang menyapu mobil dan menyebabkan rumah-rumah runtuh.

Di antara mereka yang tewas adalah sembilan penghuni fasilitas untuk penyandang cacat dan dua petugas pemadam kebakaran yang terlibat dalam upaya penyelamatan di seluruh wilayah.

"Saya berduka untuk mereka yang kehilangan nyawa dalam bencana ini," kata Kanselir Jerman, Angela Merkel, saat berkunjung ke Washington, mengungkapkan keterkejutannya pada skala banjir.

Berbicara bersama Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih, Merkel mengatakan pikirannya tertuju pada semua orang yang kehilangan orang yang dicintai atau masih mencari mereka. "Saya khawatir seluruh tragedi ini hanya akan terlihat dalam beberapa hari mendatang," katanya.

Biden juga menyampaikan belasungkawa atas hilangnya nyawa dan kehancuran akibat banjir. "Hati kami tertuju pada keluarga yang kehilangan orang yang dicintai," katanya.

Badai Membuat Sungai Meluap

Pihak berwenang mengatakan sedikitnya 30 orang tewas di negara bagian Rhine-Westphalia Utara dan 28 di negara tetangga Rhineland-Palatinate di selatan. Media Belgia melaporkan delapan kematian terjadi di negara itu.

Badai baru-baru ini di beberapa bagian Eropa barat membuat sungai dan waduk meluap, memicu banjir bandang semalaman setelah tanah jenuh tidak dapat menyerap air lagi.

Di antara desa-desa di Jerman yang paling parah terkena dampak adalah Schuld, di mana beberapa rumah runtuh dan puluhan orang masih belum ditemukan.

Operasi penyelamatan terhambat oleh jalan yang diblokir dan pemadaman telepon dan internet di seluruh Eifel, wilayah gunung berapi yang berbukit-bukit dan lembah-lembah kecil. Beberapa desa menjadi puing-puing karena rumah bata dan kayu tua tidak dapat menahan aliran air yang tiba-tiba, sering membawa pohon dan puing-puing lainnya saat menyembur melalui jalan-jalan sempit.

Karl-Heinz Grimm, yang datang untuk membantu orang tuanya di Schuld, mengatakan bahwa dia belum pernah melihat Sungai Ahr yang kecil meluap dengan aliran yang begitu mematikan. "Malam ini, itu seperti kegilaan," katanya.

Puluhan orang harus diselamatkan dari atap rumah mereka dengan perahu karet dan helikopter. Ratusan tentara dikerahkan untuk membantu upaya penyelamatan.

"Ada orang tewas, ada orang hilang, banyak yang masih dalam bahaya," kata gubernur negara bagian Rhineland-Palatinate, Malu Dreyer, kepada parlemen regional. “Kami belum pernah melihat bencana seperti itu. Ini benar-benar menghancurkan."

Banjir di Belgia

Di Belgia, Sungai Vesdre meluap dan mengalirkan air ke jalan-jalan Pepinster, dekat Liege, di mana operasi penyelamatan oleh petugas pemadam kebakaran gagal ketika sebuah perahu kecil terbalik dan tiga orang tua menghilang. “Sayangnya, mereka dengan cepat tenggelam,” kata Walikota Philippe Godin. "Aku khawatir mereka mati."

Di Verviers, kantor kejaksaan mengatakan beberapa mayat telah ditemukan tetapi tidak dapat mengkonfirmasi, menurut laporan media lokal bahwa empat orang tewas di sana.

Di Liege, sebuah kota berpenduduk 200.000, Sungai Meuse meluap dan walikota meminta orang yang tinggal di dekatnya untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi.

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen berjanji untuk membantu, dan Paus Fransiskus mengirimkan belasungkawa, dengan kantornya mengatakan paus berdoa untuk mereka yang terluka dan hilang, serta mereka yang kehilangan mata pencaharian.

Tingkat kerusakan sepenuhnya masih belum jelas, dengan banyak desa terputus oleh banjir dan tanah longsor yang membuat jalan tidak bisa dilalui. Banyak dari korban tewas baru ditemukan setelah banjir surut. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home