Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:14 WIB | Senin, 24 Januari 2022

Bantuan Luar Telah Mencapai Tonga, Pasca Letusan Gunung dan Tsunami

Bantuan Luar Telah Mencapai Tonga, Pasca Letusan Gunung dan Tsunami
Foto yang dirilis oleh Masyarakat Palang Merah Tonga menunjukkan tim Palang Merah mendirikan tempat penampungan sementara di Sopu, Nukualofa, hari Sabtu, 22 Januari 2022, saat kelompok pulau Tonga bergulat dengan dampak dari letusan gunung berapi bawah laut baru-baru ini. (Foto: Masyarakat Palang Merah Tonga via AP)
Bantuan Luar Telah Mencapai Tonga, Pasca Letusan Gunung dan Tsunami
Foto dari Kantor Staf Gabungan Jepang, sebuah pesawat Angkatan Udara Pasukan Bela Diri Jepang tiba di Bandara Internasional Fua'amotu Tonga, dekat Nuku'alofa untuk mengirimkan bantuan setelah letusan gunung berapi bawah laut, hari Sabtu, 22 Januari 2022. (Foto: Kantor Staf Gabungan via AP)

CANBERRA, SATUHARAPAN.COM-Penerbangan bantuan dari Australia, Jepang, dan Selandia Baru yang membawa makanan, air, pasokan medis, dan peralatan telekomunikasi mendarat di Tonga pada akhir pekan, saat negara Pasifik itu bergulat dengan dampak letusan gunung berapi bawah laut dan tsunami.

Landasan pacu utama bandara telah dibersihkan dari abu yang dimuntahkan ketika gunung berapi Hunga Tonga Hunga Ha'apai di dekatnya meletus sepekan lalu. Ledakan itu juga memicu tsunami di seluruh Pasifik yang menghancurkan kapal-kapal di Selandia Baru dan menyebabkan tumpahan minyak hingga ke Peru.

“Jelas ini adalah waktu yang sangat, sangat sulit bagi masyarakat Tonga. Informasi di lapangan yang saya dapatkan hari ini adalah banyak orang terlantar,” kata Menteri Pembangunan Internasional Australia dan Pasifik, Zed Seselja, kepada wartawan di Canberra.

Upaya pembersihan berjalan lancar, dengan pemerintah Tonga dan pejabat militer bekerja sama, katanya.

Kapal-kapal dari Amerika Serikat dan Inggris sedang dalam perjalanan, katanya. Juga dikerahkan adalah HMAS Adelaide, sebuah kapal angkatan laut Australia, dengan helikopter di dalamnya serta para insinyur dan rumah sakit dengan 40 tempat tidur. Kapal dapat menghasilkan listrik dan menjernihkan air.

Kekurangan air bersih menjadi prioritas karena pasokan terganggu oleh lapisan abu vulkanik dan air asin. Tim Palang Merah di lapangan melaporkan genangan air asin yang tersebar luas yang dibuang oleh tsunami, mencemari sumber air minum bersih dari puluhan ribu orang, kata Katie Greenwood, kepala  Federasi Internasional Palang Merah dan Masyarakat Bulan Sabit Merah Pasifik.

Pada hari Sabtu, pemerintah Jepang mengatakan sebuah pesawat C-130 Pasukan Bela Diri Jepang tiba di Tonga dengan tiga ton air minum. Itu menyusul penerbangan militer Jepang pada hari Jumat. Pesawat lain berangkat hari Minggu (23/1), membawa peralatan untuk pembersihan abu, kata Kementerian Pertahanan.

Seselja mengatakan sedikit kabar baik adalah bahwa korban relatif terbatas, dengan tiga kematian dikonfirmasi sejauh ini.

Tiga pulau kecil di Tonga mengalami kerusakan parah akibat gelombang tsunami. Mayoritas orang Tonga tinggal di pulau utama Tongatapu, di mana sekitar 50 rumah hancur dan garis pantai dipenuhi puing-puing.

Pejabat kemanusiaan PBB melaporkan bahwa sekitar 84.000 orang, 80% dari populasi Tonga, telah terkena dampak letusan.

Tsunami memutuskan kabel serat optik tunggal yang menghubungkan Tonga ke seluruh dunia, membuat banyak orang tidak dapat terhubung dengan orang-orang terkasih di luar negeri. Sejak itu, komunikasi satelit telah meningkat dan operator telekomunikasi Tonga, Digicel, mengatakan telah dapat memulihkan layanan panggilan internasional ke beberapa area. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home