Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 18:14 WIB | Sabtu, 24 September 2022

Banyak Warga Rusia ke Luar Negeri Hindari Mobilisasi Militer

Antrean mobil melintasi perbatasan dari Rusia ke Finlandia di pos pemeriksaan perbatasan Vaalimaa di Virolahti, Finlandia, Jumat 23 September 2022. (Foto: Sasu Makinen/Lehtikuva via AP)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Para pria berusia wajib militer berbondong-bondong melarikan diri dari Rusia pada hari Jumat (23/9), mengisi pesawat dan menyebabkan kemacetan lalu lintas di penyeberangan perbatasan untuk menghindari ditangkap untuk berperang di Ukraina setelah mobilisasi militer parsial Kremlin diluncurkan.

Antrian yang membentang sejauh 10 kilometer (6 mil) terbentuk di jalan menuju perbatasan selatan dengan Georgia, menurut Yandex Maps, layanan peta online Rusia.

Antrean mobil begitu panjang di perbatasan dengan Kazakhstan sehingga beberapa orang meninggalkan kendaraan mereka dan berjalan kaki, seperti yang dilakukan beberapa orang Ukraina setelah Rusia menginvasi negara mereka pada 24 Februari.

Sementara itu, lusinan penerbangan dari Rusia, dengan tiket yang dijual dengan harga setinggi langit, membawa pria ke tujuan internasional seperti Turki, Armenia, Azerbaijan, dan Serbia, di mana orang Rusia tidak memerlukan visa.

Di antara mereka yang mencapai Turki adalah seorang pria berusia 41 tahun yang mendarat di Istanbul dengan sebuah koper dan ransel dan berencana untuk memulai hidup baru di Israel.

“Saya menentang perang ini, dan saya tidak akan menjadi bagian darinya. Saya tidak akan menjadi seorang pembunuh. Saya tidak akan membunuh orang,” kata pria yang mengidentifikasi dirinya hanya sebagai Yevgeny untuk menghindari potensi pembalasan terhadap keluarganya yang ditinggalkan di Rusia.

Dia menyebut Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai "penjahat perang." Yevgeny memutuskan untuk melarikan diri setelah Putin mengumumkan panggilan militer parsial pada hari Rabu (21/9). Jumlah total cadangan yang terlibat bisa mencapai 300.000.

Beberapa pria Rusia juga melarikan diri ke negara tetangga Belarusia, sekutu dekat Rusia. Tapi itu membawa risiko.

Surat kabar Nasha Niva, salah satu surat kabar independen tertua di Belarusia, melaporkan bahwa dinas keamanan Belarusia diperintahkan untuk melacak orang-orang Rusia yang melarikan diri dari wajib militer, menemukan mereka di hotel dan apartemen sewaan, dan melaporkannya kepada pihak berwenang Rusia.

Pihak berwenang Rusia mencoba menenangkan publik yang cemas tentang rancangan tersebut.

Legislator mengajukan RUU pada hari Jumat yang akan menangguhkan atau mengurangi pembayaran pinjaman untuk Rusia yang dipanggil untuk bertugas. Outlet berita menekankan bahwa wajib militer akan memiliki status yang sama dengan tentara profesional dan dibayar sama, dan bahwa pekerjaan sipil mereka akan diadakan untuk mereka.

Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa banyak orang yang bekerja di bidang teknologi tinggi, komunikasi atau keuangan akan dibebaskan dari panggilan "untuk memastikan operasi" dari bidang-bidang itu, kantor berita Tass melaporkan.

Tanda Kelemahan

Sekretaris pers Gedung Putih, Karine Jean-Pierre, mengatakan fakta bahwa orang Rusia meninggalkan negara mereka untuk menghindari wajib militer menunjukkan bahwa perang di Ukraina “tidak populer.”

“Apa yang dilakukan Putin, dia tidak datang dari tempat yang kuat,” kata Jean-Pierre kepada wartawan. "Dia datang dari tempat yang lemah."

Eksodus itu terjadi ketika referendum yang diatur oleh Kremlin sedang berlangsung untuk menjadikan wilayah Ukraina yang diduduki menjadi bagian dari Rusia. Kiev dan Barat mengutuknya sebagai pemilu curang yang hasilnya sudah ditentukan sebelumnya oleh Moskow.

Tawaran Jerman untuk Suaka Politik

Pejabat pemerintah Jerman menyuarakan keinginan untuk membantu orang-orang Rusia yang meninggalkan dinas militer, dan mereka menyerukan solusi Eropa.

"Mereka yang dengan berani menentang rezim Putin dan dengan demikian menempatkan diri mereka dalam bahaya besar dapat mengajukan permohonan suaka di Jerman atas dasar penganiayaan politik," kata juru bicara Menteri Dalam Negeri Jerman Nancy Faeser.

Juru bicara, Maximilian Kall, mengatakan pembelot dan mereka yang menolak untuk direkrut akan menerima status pengungsi di Jerman jika mereka menghadapi risiko penindasan yang serius, meskipun setiap kasus diperiksa secara individual.

Tetapi pertama-tama mereka harus sampai ke Jerman, yang tidak memiliki perbatasan darat dengan Rusia, dan seperti negara-negara Uni Eropa lainnya menjadi jauh lebih sulit bagi orang Rusia untuk bepergian.

Uni Eropa melarang penerbangan langsung antara 27 negara anggotanya dan Rusia setelah serangan terhadap Ukraina, dan baru-baru ini setuju untuk membatasi penerbitan visa Schengen, yang memungkinkan pergerakan bebas di sebagian besar Eropa.

Menolak Turis Rusia

Empat dari lima negara Uni Eropa yang berbatasan dengan Rusia: Latvia, Lithuania, Estonia dan Polandia, juga baru-baru ini memutuskan untuk menolak turis Rusia.

Beberapa pejabat Eropa memandang pelarian Rusia sebagai potensi risiko keamanan. Mereka berharap dengan tidak membuka perbatasan mereka, itu akan meningkatkan tekanan terhadap Putin di dalam negeri.

Menteri Luar Negeri Latvia, Edgars Rinkevics, mengatakan pada hari Kamis bahwa banyak dari mereka yang melarikan diri “baik-baik saja dengan membunuh orang Ukraina. Mereka tidak protes saat itu. Tidak benar menganggap mereka sebagai penentang hati nurani.”

Satu-satunya negara Uni Eropa yang masih menerima orang Rusia dengan visa Schengen adalah Finlandia, yang memiliki perbatasan 1.340 kilometer (830 mil) dengan Rusia.

Penjaga perbatasan Finlandia mengatakan pada hari Jumat (23/9) bahwa jumlah orang yang masuk dari Rusia telah meningkat tajam, dengan media melaporkan peningkatan 107% dibandingkan dengan pekan lalu.

Di Vaalimaa, salah satu penyeberangan tersibuk di perbatasan, antrean mobil yang menunggu membentang setengah kilometer (sepertiga mil), kata Penjaga Perbatasan Finlandia.

Penyiar Finlandia MTV melakukan wawancara dengan pria Rusia yang baru saja menyeberang ke Finlandia di perbatasan Virolahti, termasuk dengan seorang pria bernama Yuri dari Moskow yang mengatakan bahwa tidak ada "orang waras" yang ingin berperang.

Seorang pria Rusia dari Sankt Peterburg, Andrei Balakirov, mengatakan dia telah siap secara mental untuk meninggalkan Rusia selama setengah tahun, tetapi menundanya sampai mobilisasi. "Saya pikir itu hal yang sangat buruk," katanya.

Valery, seorang pria dari Samara yang sedang menuju ke Spanyol, setuju, menyebut mobilisasi sebagai "tragedi besar."

“Sulit untuk menggambarkan apa yang terjadi. Saya merasa kasihan pada mereka yang dipaksa untuk melawan keinginan mereka. Saya pernah mendengar cerita bahwa orang-orang telah diberi perintah ini langsung di jalanan, menakutkan.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home