Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 11:48 WIB | Senin, 30 November 2020

Benarkah Arkeolog Menemukan Rumah Masa Kecil Yesus di Nazareth?

Rumah abad pertama dari penggalian di situs Sisters of Nazareth, Israel. (Foto: KR Dark/The Jerusalem Post)

SATUHARAPAN.COM-Lokasi rumah tempat Yesus, Maria dan Yusuf tinggal di Nazareth ketika Yesus masih kecil (masa kanak-kanak) mungkin telah ditemukan oleh Prof Ken Dark dari University of Reading di Inggris.

Ini menurut penelitian yang ditulis Dark dalam bukunya yang baru diterbitkan, “The Sisters of Nazareth Convent: A Roman-period, Byzantine, and Crusader site in central Nazareth,” oleh Routledge Press.

Dark, yang telah menghabiskan lebih dari satu dekade mempelajari reruntuhan abad pertama yang berada di bawah biara modern, mengatakan bahwa tempat ini pertama kali diperkirakan sebagai rumah Yesus dan keluarganya pada penggalian abad ke-19, tetapi para arkeolog pada tahun 1930-an tidak menemukannya ide yang kredibel.

Namun, sang profesor penasaran dan meluncurkan proyek untuk menjelajahi situs tersebut 14 tahun lalu. "Saya tidak pergi ke Nazareth untuk menemukan rumah Yesus, saya sebenarnya melakukan studi tentang sejarah kota sebagai pusat ziarah Kristen Bizantium," katanya kepada BBC. "Tidak ada yang lebih terkejut dari saya."

Menurut Dark, tempat tinggal kuno itu berada di bawah gereja era Bizantium, yang berada di bawah Biara Suster Nazareth. Dia menjelaskan kepada The Jerusalem Post bahwa, "Saya tidak menggali di situs Sisters of Nazareth, saya melakukan survei baru terhadap situs tersebut, mempelajari arsip dan objek dari beberapa dekade penggalian sebelumnya, dan mencatat bukti yang sudah digali kembali, terekspos saat ada pekerjaan di lantai beton pertengahan abad ke-20 yang runtuh.

 “Saya belum mengatakan bahwa ini “pasti” rumah Yesus, hanya saja itu mungkin struktur yang diyakini oleh orang Kristen paling sekitar abad keempat adalah rumah tersebut, dan bahwa tidak ada alasan arkeologis mengapa identifikasi itu dianggap mustahil."

Desa Nazareth

Dia mengatakan kepada BBC bahwa karyanya mengungkapkan bahwa bangunan itu diukir di bebatuan di lereng bukit dan bahwa rumah aslinya dibangun oleh seseorang yang ahli dalam pengerjaan batu. Joseph (Yusuf, ayah Yesus-Red.) disebut "tekton" dalam Alkitab, yang merupakan kata kuno untuk pengrajin atau tukang kayu dan akan masuk akal bahwa dia bisa saja mengukir batu itu.

Yardenna Alexandre, seorang arkeolog yang bekerja untuk Antiquities Authority Israel, berkata, “Pada tahun 2009 dan 2010, saya menggali sebuah situs kecil di Chemin Neuf International Mary Center di Nazareth pusat, dekat dengan situs yang diperiksa oleh Prof. Ken Dark. Di situs yang saya gali, sisa-sisa rumah zaman Romawi Awal ditemukan, mungkin bagian dari desa Nazareth Yahudi Romawi Awal, yang diduga tempat Yesus dibesarkan."

Dia mengatakan bahwa meskipun kesimpulan Dark menarik, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikannya. "Saya telah mengunjungi situs di bawah Biara Suster Nazareth, tetapi sayangnya, saya belum memiliki kesempatan untuk mengunjungi Prof. Dark sendiri, atau untuk lihat semua temuan. Saya sangat ingin mengunjungi situs ini bersama Ken dalam waktu dekat. Situs ini juga terletak sangat dekat dengan basilika saat ini, area yang secara umum diterima sebagai inti kuno dari desa kecil Yahudi periode Romawi. Di sini, sebuah gua pemakaman Romawi dibuka, serta berbagai sisa bangunan,” katanya dikutip The Jerusalem Post.

Masih Diperdebatkan

Kemungkinan penanggalan sisa-sisa bangunan dengan pasti terhalang oleh fakta bahwa situs itu digali pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 oleh para biarawati penduduk, dan bukan sebagai penggalian ilmiah. Itu mencegah afiliasi yang dapat diandalkan dari sisa-sisa tembikar, dan sisa-sisa bangunan tertentu.

Jadi, meskipun gua itu (bergaya) Romawi, sisa-sisa bangunannya mungkin dari masa lebih awal, atau bahkan lebih kemudian. Tidak mungkin populasi desa Yahudi sederhana tinggal di rumah di atas, atau di bawah, gua pemakaman Yahudi.

Berbicara kepada CBS News, Dark mengatakan dia memahami bahwa meskipun ada banyak bukti yang mendukung teorinya, "(Ini) sama sekali bukan kasus yang konklusif. Di satu sisi, kita dapat mengajukan kasus yang sangat masuk akal bahwa ini adalah rumah masa kecil Yesus. Namun di sisi lain, bukti juga berada di luar jangkauan pembuktian. Masih bisa diperdebatkan apakah mungkin itu untuk membuktikannya."

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home