Loading...
EKONOMI
Penulis: Eben E. Siadari 09:27 WIB | Jumat, 21 Oktober 2016

BI: Pertumbuhan Ekonomi RI Tidak Sekuat Perkiraan

Ilustrasi: sejumlah wisatawan mancanegara asal Belgia berwisata di pasar tradisional Pasar Raya I, Salatiga, Jawa Tengah, Jumat (9/9). Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), secara kumulatif periode Januari-Juli 2016 jumlah kunjungan wisata mancanegara ke Indonesia mencapai 6,32 juta kunjungan atau naik 7,64 persen dibanding jumlah kunjungan wisata mancanegara pada periode yang sama tahun 2015 yang berjumlah 5,88 juta kunjungan. (Foto: ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Bank Indonesia mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan III 2016 cenderung tidak sekuat perkiraan sebelumnya. Di satu sisi BI memandang konsumsi terindikasi membaik meskipun masih terbatas. Di sisi lain, perbaikan investasi swasta, khususnya nonbangunan, diperkirakan masih belum kuat.

Hal ini dikatakan oleh BI lewat siaran pers yang ditanda tangani Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI, Tirta Segara, usai Rapat Dewan Gubernur (RDG) pada 19-20 Oktober. RDG tersebut memutuskan untuk menurunkan BI 7-day Reverse Repo Rate (BI 7-day RR Rate) sebesar 25 bps dari 5,00% menjadi 4,75%. Sedangkan suku bunga Deposit Facility turun sebesar 25 bps menjadi 4,00% dan Lending Facility turun sebesar 25 bps menjadi 5,50%,

Pertumbuhan ekonomi triwulan III tidak sekuat yang perkiraan juga berkaitan dengan stimulus fiskal yang diprediksi masih terbatas, sejalan dengan penyesuaian belanja pemerintah pada semester II 2016. Sementara dari sisi eksternal, masih lemahnya ekonomi dan perdagangan dunia mengakibatkan tertahannya perbaikan ekspor riil meski harga beberapa komoditas ekspor mulai membaik.

Dengan perkembangan tersebut, BI memperkirakan pertumbuhan ekonomi untuk keseluruhan 2016 diperkirakan cenderung mendekati batas bawah kisaran 4,9%-5,3% (yoy).

BI berharap pelonggaran kebijakan moneter yang diambilnya semakin memperkuat upaya untuk mendorong permintaan domestik, termasuk permintaan kredit, sehingga dapat terus mendorong momentum pertumbuhan ekonomi.

 

Editor : Eben E. Siadari


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home