Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:11 WIB | Kamis, 21 Januari 2021

Biden Akan Pecat Staf Yang Tidak Menghargai Orang Lain

Presiden Joe Biden menunggu untuk menandatangani perintah eksekutif pertamanya di Kantor Oval Gedung Putih pada hari Rabu (20/1/2021), di Washington DC. (Foto: AP / Evan Vucci)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, mengingatkan ratusan orang yang ditunjuk menjabat di pemerintahan barunya untuk memperlakukan satu sama lain dengan sopan, dan memperingatkan mereka bahwa mereka akan dipecat jika tidak melakukannya.

"Jika Anda bekerja dengan saya dan saya mendengar Anda memperlakukan rekan kerja lain dengan tidak hormat, saya berjanji akan memecat Anda saat itu juga," katanya. “Setiap orang, setiap orang berhak diperlakukan dengan sopan dan bermartabat. Hal itu telah hilang secara besar-besaran selama empat tahun terakhir."

Biden dilantik sebagai presiden AS ke-46 pada hari Rabu pada pelantikan di gedung Capitol. Dia menjabat pada saat terjadi kegelisahan nasional yang mendalam, dengan negara menghadapi apa yang digambarkan para penasihatnya sebagai empat krisis yang parah: pandemi, penurunan ekonomi, perubahan iklim, dan ketidaksetaraan rasial.

Setelah kampanye pahit yang ditandai dengan tuduhan tak berdasar oleh Donald Trump atas kecurangan pemilu, pidato pelantikan Biden pada hari sebelumnya menyuarakan nada damai yang jarang terdengar dari Trump.

Berbicaralah nanti kepada orang yang baru diangkat, kata Biden memberi tahu mereka bahwa mereka memiliki peluang nyata untuk melakukan perubahan. “Sejarah akan mengukur kita dan sesama Amerika akan mengukur kita dengan seberapa baik, terhormat, dan pintar kita dalam menjaga kepentingan mereka,” katanya. “Anda tahu, itu untuk mengatasi pandemi… dan untuk menyelamatkan ekonomi.”

Perintah Eksekutif Biden

Pada hari Rabu, Joe Biden menandatangani perintah eksekutif, beberapa jam setelah dilantik, mengubah kebijakan dari mantan Presiden Donald Trump, termasuk apa yang kemudian dikenal sebagai "larangan terhadap Muslim".

Di antara tindakan paling penting yang ditandatangani oleh Biden adalah mengakhiri larangan perjalanan di beberapa negara berpenduduk mayoritas Muslim. Trump mengeluarkan larangan yang menurut banyak orang tidak adil dan rasis.

Biden juga telah menghentikan perintah Trump yang membantu mendanai pembangunan tembok perbatasan dengan Meksiko.

Kemudian, AS akan bergabung kembali dengan kesepakatan iklim Paris dalam 30 hari. Ini janji Biden yang akan dilakukan ketia dia berkampanye. Presiden Prancis, Emmanuel Macron, mentweet tentang langkah yang diantisipasi pada hari sebelumnya.

Dalam salah satu pengumuman kabinet pertamanya, Biden menominasikan mantan Menteri Luar Negeri, John Kerry, untuk menjadi utusan khususnya untuk perubahan iklim.

Tentang oandemi virus corona dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Biden menandatangani perintah yang mewajibkan penggunaan masker di gedung federal dan meluncurkan kembali tim tanggap pandemi di Dewan Keamanan Nasional. Tim itu dibubarkan oleh Trump.

AS terpukul oleh pandemi virus corona, jutaan warga AS mengajukan status pengangguran dan tidak dapat melunasi utang, termasuk pinjaman mahasiswa. Biden diminta untuk memperpanjang pembayaran pinjaman. AS juga akan bergabung kembali dengan WHO sesuai perintah Biden.

Sekretaris Pers Gedung Putih, Jen Psaki, mengatakan bahwa lebih banyak tindakan eksekutif akan diumumkan dalam beberapa hari dan pekan mendatang. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home