Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 22:01 WIB | Sabtu, 25 September 2021

Bikin Profil Mutasi COVID-19, Bantu Ilmuwan Temukan Titik Lemah

Gambar ilustrasi virus COVID-19. (Foto: Unsplash, Animasi Medis Fusion)

SATUHARAPAN.COM-Erica Ollmann Saphire menghabiskan satu setengah tahun terakhir untuk membuat profil virus corona, membuat gambar tiga dimensi yang rumit di laboratoriumnya di San Diego, Amerika Serikat, untuk memahami fitur-fiturnya yang paling bermasalah. Informasi itu sekarang mengungkapkan titik lemah patogen dan cara untuk mengeksploitasinya.

Menggunakan mikroskop setinggi 11 kaki (3,35 meter), yang paling kuat yang tersedia secara komersial, dia menjelajahi ratusan antibodi berbeda terhadap penyebab COVID untuk mengidentifikasi fitur-fiturnya yang menonjol.

Penelitian di La Jolla Institute of Immunology mengarah pada sebuah studi pada hari Kamis (23/9) di jurnalScience yang memberikan peta paling rinci tentang bagaimana menghindari mutasi dan varian virus SARS-CoV-2 (virus COVID-19).

Peta tersebut, yang diproduksi bekerja sama dengan 56 kelompok penelitian di empat benua, memungkinkan para ilmuwan untuk merancang cetak biru untuk vaksin dan perawatan yang lebih baik untuk menggagalkan strain delta yang sangat menular, yang telah menjadi dominan secara global, dan penerusnya.

“Kami sekarang memiliki kerangka kerja untuk memilih koktail antibodi yang tahan lama untuk pengobatan COVID-19,” kata Ollmann Saphire, yang merupakan presiden dan chief executive officer di La Jolla Institute.

Tujuannya adalah menemukan dua antibodi kuat dan komplementer yang dapat digabungkan menjadi terapi seharga US$ 25 untuk pasien COVID-19 yang belum divaksinasi, tidak dapat divaksinasi, atau telah mengembangkan infeksi terobosan.

"Kami mungkin masih jauh dari US$ 25, tetapi tujuannya adalah untuk menurunkannya dari US$ 1.000 menjadi sesuatu yang dapat memperlakukan bagi lebih banyak orang," katanya dalam panggilan Zoom hari Jumat (24/9). “Agar praktis berguna, itu harus menjadi sesuatu yang tahan lama dan tahan terhadap varian yang beredar.”

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Jumat merekomendasikan kombinasi antibodi monoklonal penetralisir, casirivimab dan imdevimab, yang dikembangkan oleh Regeneron Pharmaceuticals Inc. untuk merawat pasien COVID dengan risiko penyakit parah tertinggi, dan mendesak pembuat obat dan pemerintah untuk mengatasi harga tinggi dan terbatas untuk produksi obat tersebut.

Satu "antibodi bintang" yang dikembangkan oleh laboratorium yang berkolaborasi sejauh ini mengungguli lebih dari 350 kandidat lain yang dianalisis oleh Konsorsium Imunoterapi Coronavirus yang dipimpin oleh Ollmann Saphire. Telah terbukti memblokir varian penghindar kekebalan dan memberikan perlindungan 100 persen terhadap COVID-19 pada tikus di laboratorium.

“Saya memperhatikan yang satu itu, dan saya mencari untuk melihat apa yang mungkin ingin kita pasangkan dengannya untuk dibawa ke dalam studi klinis,” katanya.

Penelitian pada tikus juga menunjukkan pendekatan yang lebih kuat untuk pengembangan vaksin berdasarkan versi protein lonjakan virus corona yang lebih stabil yang dibuat di lab-nya yang dapat digunakan oleh inokulasi baru atau yang sudah ada terhadap SARS-CoV-2.

“Luar biasa,” kata Ollmann Saphire. "Kita bisa membuat gumpalan itu dan tetap dalam bentuk dan struktur yang tepat selama sebulan di laci di lab pada suhu kamar." (Bloomberg)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home