Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Melki Pangaribuan 22:34 WIB | Senin, 10 Mei 2021

Catur Bantu Anak-anak Nigeria Keluar dari Kemiskinan

Anak-anak bermain catur di istana komunitas di Makoko, Lagos, Nigeria, 5 Mei 2021. (Foto: REUTERS/Temilade Adelaja)

LAGOS, SATUHARAPAN.COM - Selusin anak berkerumun di sekitar meja plastik di lingkungan Majidun di Lagos, Nigeria. Mereka memusatkan perhatian pada tikar plastik yang dicetak dengan papan catur dan dengan serius memindahkan bidak di papan tersebut.

Kota gubuk di tepi sungai ini berada tepat di seberang laguna dari rumah-rumah mewah dan blok perkantoran yang menjulang tinggi di ibu kota Nigeria.

Mereka berharap strategi yang mereka pelajari di papan catur akan membantu mereka keluar dari rumah mereka di daerah kumuh.

"Untuk tinggal di sini sulit," kata Michael Omoyele. Ia kerap merasa kelaparan dan berjuang untuk mendapatkan makanan dengan bekerja. 

Terinspirasi oleh "Queen of Katwe", film tahun 2016 tentang seorang gadis yang keluar dari kemiskinan di daerah kumuh Kenya melalui catur, Omoyele berharap catur akan membantunya juga.

"Di papan catur Anda bekerja keras untuk menang, dan dari memenangkan permainan catur, saya yakin saya bisa lebih baik dalam menjadi juara dan juga menjadi kaya."

Babatunde Onakoya, 26, tahun mendirikan Chess in Slums pada tahun 2018. Catur membantu kebangkitannya dari masa kanak-kanaknya yang kurang beruntung di Lagos. 

Onakoya mengatakan dia didorong keyakinan bahwa pendidikan Nigeria sedang dalam krisis. Banyaknya anak yang putus sekolah atau tidak belajar dianggap sebagai keterampilan bertahan hidup yang berguna.

Dia sekarang menghabiskan waktu luangnya di gang-gang yang padat, diwarnai dengan bau sampah yang terbakar dan bahan bakar generator, dengan harapan bahwa mengajar anak-anak catur dapat membangun masa depan yang lebih baik bagi seluruh Nigeria.

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home