Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 23:44 WIB | Senin, 13 April 2020

China Batasi Publikasi Penelitian COVID-19

Anggota staf menanyakan informasi penumpang di Bandara Internasional Shanghai Pudong di Shanghai, China timur, pertengahan Maret lalu. (Foto: dok. Xinhua)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-China telah memberlakukan kebijakan baru untuk membatasi publikasi hasil penelitian akademik tentang virus corona, menurut laporan CNN pada hari Senin (13/4), mengutip arahan pemerintah pusat dan pemberitahuan online yang diterbitkan oleh dua universitas China.

Semua pengumuman sejak itu telah dihapus dari internet, menurut laporan itu, yang merupakan pertanyaan terakhir yang mempertanyakan penanganan pemerintah China terhadap wabah virus corona, setelah muncul tuduhan bahwa kasus itu tidak dilaporkan dan memungkinkan penerbangan tetap terbuka selama tahap awal wabah.

Menurut laporan CNN, yang juga dikutip Al Arabiya, sekarang tampaknya China masih berusaha menyembunyikan informasi tentang virus tersebut.

Laporan tersebut menuduh bahwa departemen ilmu pengetahuan dan teknologi Departemen Pendidikan China mengeluarkan arahan yang mengatakan, "makalah akademis tentang melacak asal virus harus dikelola secara ketat dan ketat."

Izin dan Persetujuan

Dilaporkan bahwa arahan itu juga menguraikan proses persetujuan untuk publikasi tersebut. Para ilmuwan menyerahkan makalah penelitian kepada komite akademik di universitas, yang kemudian mengirimkannya ke departemen ilmu pengetahuan dan teknologi Kementerian Pendidikan.

Kementerian kemudian mengirim surat-surat itu ke Dewan Negara, kepala otoritas administratif China, gugus tugas untuk pemeriksaan, yang pada gilirannya memberi tahu universitas jika mereka diizinkan untuk menerbitkan penelitian dalam jurnal, menurut CNN.

“Makalah-makalah lain tentang Covid-19 akan diperiksa oleh komite akademik universitas, berdasarkan syarat seperti 'nilai akademik' penelitian, dan apakah 'waktu penerbitan' benar,” lapor CNN.

Kekhawatiran

Seorang peneliti China secara anonim mengatakan kepada CNN bahwa pembatasan baru ini merupakan perkembangan yang mengkhawatirkan yang kemungkinan akan menghambat penelitian ilmiah yang penting.

"Saya pikir ini adalah upaya terkoordinasi dari pemerintah China untuk mengendalikan narasi dan menggambarkannya seolah-olah wabah itu tidak berasal dari China," kata CNN mengutip peneliti itu. "Dan saya pikir mereka tidak akan mentolerir studi objektif apa pun untuk menyelidiki asal mula penyakit ini."

Arahan ini dilaporkan berdasarkan instruksi yang dikeluarkan selama pertemuan yang diadakan oleh gugus tugas Dewan Negara tentang pencegahan dan pengendalian COVID-19, menurut CNN.

Tuduhan AS

Seorang anggota staf di departemen ilmu pengetahuan dan teknologi kementerian pendidikan dilaporkan mengkonfirmasi bahwa departemen itu mengeluarkan arahan. Orang itu dikutip oleh CNN mengatakan, "Itu tidak seharusnya dipublikasikan, itu adalah dokumen internal."

Tuduhan itu adalah yang terbaru untuk menunjukkan bahwa pemerintah China telah bekerja untuk mengendalikan aliran informasi tentang pandemi virus corona, yang kini telah menginfeksi sekitar 1,8 juta orang dan menewaskan lebih dari 114.000 orang.

Awal bulan ini, Amerika Serikat menuduh China berbohong tentang sejauh mana virus mematikan itu, mengutip laporan intelijen yang disampaikan ke Gedung Putih.

Bulan lalu, Presiden AS, Donald Trump, menuduh Beijing "tidak sepenuhnya berbagi data lebih cepat," seperti dilaporkan AFP. "Dunia membayar harga yang sangat besar untuk apa yang mereka lakukan," kata Trump.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home