Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 06:33 WIB | Jumat, 24 Juli 2020

China Luncurkan Misi ke Planet Mars

Roket Long Y-4 5 Maret, yang membawa wahana penyelidikan Mars tanpa awak dari misi Tianwen-1, lepas landas dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Wenchang, Provinsi Hainan, China pada Kamis (23/7/2020). (Foto: Reuters)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-China meluncurkan wahana ke Mars pada hari Kamis (23/7), sebuah perjalanan yang bertepatan dengan misi Amerika Serikat yang sama ketika kedua kekuatan memasuki persaingan mereka ke ruang angkasa.

Kedua negara mengambil keuntungan dari periode ketika Bumi dan Mars disejajarkan dengan baik untuk perjalanan singkat, dengan pesawat ruang angkasa AS akan lepas landas pada 30 Juli.

Misi China bernama Tianwen-1 ("Pertanyaan ke Surga"), merujuk pada puisi klasik yang memiliki ayat tentang kosmos. Para insinyur dan karyawan lainnya bersorak di lokasi peluncuran di pulau Hainan di selatan, ketika roket tLong March 5 erangkat ke langit biru, roket ruang angkasa terbesar yang dimiliki China.

Komandan peluncuran, Zhang Xueyu menyatakan pada lembaga penyiaran negara CCTV, bahwa misi tersebut berhasil. Tianwen-1 dengan berat lima ton diharapkan tiba pada Februari 2021 setelah tujuh bulan perjalanan menempuh 55 juta kilometer (34 juta mil).

Misi Pertama China

Misi tersebut mencakup pengorbit Mars, pendarat, dan penjelajah yang akan mempelajari tanah planet ini. "Sebagai percobaan pertama untuk China, saya tidak memperkirakan pada melakukan sesuatu yang signifikan di luar apa yang telah dilakukan AS," kata Jonathan McDowell, seorang astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian.

Ini adalah lapangan yang ramai. Uni Emirat Arab meluncurkan wahana penyelidikan pada hari Senin (20/7) yang akan mengorbit di Mars setelah mencapai Planet Merah. Tetapi perlombaan akan menunjukkan antara Amerika Serikat dan China, yang telah bekerja keras untuk mencoba dan menyamai supremasi Washington di ruang angkasa.

NASA, badan antariksa Amerika Serikat, telah mengirim empat penjelajah ke Mars sejak akhir 1990-an. Yang berikutnya, “Perseverance”, adalah kendaraan berukuran SUV yang akan mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba, dan mengumpulkan sampel batuan dan tanah dengan tujuan membawa mereka kembali ke Bumi dalam misi lain pada tahun 2031.

Tianwen-1 "secara umum sebanding dengan Viking dalam cakupan dan ambisinya", kata McDowell, merujuk pada misi pendaratan Mars NASA pada kurun 1975-1976.

Menyaingi Dominasi AS

Setelah menyaksikan persaingan Amerika Serikat dan Uni Soviet selama Perang Dingin, China telah mencurahkan miliaran dolar ke dalam program luar angkasa yang dipimpin militernya. "China bergabung (dalam perlombaan Mars) akan mengubah situasi yang didominasi oleh AS selama setengah abad," kata Chen Lan, seorang analis independen di GoTaikonauts.com, yang berspesialisasi dalam program luar angkasa China.

Cina telah membuat langkah besar dalam dekade terakhir, mengirim manusia ke luar angkasa pada tahun 2003. Pusat kekuatan Asia itu telah meletakkan dasar untuk merakit stasiun ruang angkasa pada tahun 2022 dan mendapatkan pijakan permanen di orbit Bumi.

China sudah mengirim dua orang ke Bulan. Dengan yang kedua, China menjadi negara pertama yang berhasil melakukan soft landing di sisi yang jauh.

Tantangan Kegagalan

Misi ke Bulan memberi China pengalaman dalam mengoperasikan pesawat ruang angkasa di luar orbit Bumi, tetapi untuk mencapai Mars adalah cerita lain. Jarak yang jauh lebih besar berarti "waktu tempuh cahaya yang lebih besar. Jadi, Anda kan melakukan lebih lambat, karena waktu bolak-balik sinyal radio yang besar," kata McDowell.

Ini juga berarti "Anda perlu stasiun bumi yang lebih sensitif di Bumi karena sinyal akan jauh lebih lemah," tambahnya, mencatat bahwa ada risiko kegagalan yang lebih besar.

China telah meningkatkan stasiun pemantauannya di wilayah Xinjiang yang jauh di barat daya dan Provinsi Heilongjiang di timur laut untuk memenuhi persyaratan misi Mars, menurut kantor berita negara, Xinhua, pekan lalu.

Mayoritas dari lusinan misi yang dikirim oleh AS, Rusia, Eropa, Jepang, dan India ke Mars sejak 1960 berakhir dengan kegagalan. Dan Tianwen-1 bukanlah upaya pertama China untuk pergi ke Mars. Misi sebelumnya dengan Rusia dilakukan pada tahun 2011 berakhir sebelum waktunya karena peluncuran gagal.

Sekarang, Beijing mencoba sendiri. "Selama (Tianwen) dengan aman mendarat di permukaan Mars dan mengirim kembali gambar pertama, misinya akan... menjadi sukses besar," kata Chen. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home