Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:14 WIB | Senin, 08 Juni 2020

China Rilis Laporan Tanggapan Pandemi COVID-19

Para pekerja medis menundukkan kepala mereka pada saat berkabung nasional untuk para korban virus corona di kota Wuhan, Provinsi Hubei, China tengah pada 4 April 2020. (Foto: dok. AP)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-Pejabat senior China merilis laporan panjang pada hari Minggu (7/6) tentang tanggapan negara terhadap pandemi virus corona, membela tindakan pemerintah mereka dan mengatakan bahwa China telah memberikan informasi secara tepat waktu dan transparan.

China "tidak membuang waktu" dalam berbagi informasi seperti urutan genom untuk virus baru dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) serta negara-negara yang relevan dan organisasi regional, menurut laporan itu.

Investigasi oleh Associated Press (AP) menemukan bahwa laboratorium pemerintah yang pada merilis peta genetik virus selama lebih dari satu pekan pada Januari, menunda identifikasi di negara ketiga dan berbagi informasi yang diperlukan untuk mengembangkan tes, obat-obatan dan vaksin.

Ketua Komisi Kesehatan Nasional China, Ma Xiaowei, tidak membahas temuan spesifik tentang laporan AP, tetapi mengatakan "sangat bertentangan dengan fakta." Dia menambahkan bahwa ada banyak yang tidak diketahui pada tahap awal wabah dan bahwa perlu waktu untuk mengumpulkan bukti dan mencari tahu karakteristik virus baru.

"Pemerintah China tidak menunda atau menutupi apa pun," katanya. "Sebaliknya, kami segera melaporkan data virus dan informasi yang relevan tentang epidemi kepada komunitas internasional dan membuat kontribusi penting untuk pencegahan dan pengendalian epidemi di seluruh dunia."

Garis Waktu

Dia menandai serangkaian tindakan pemerintah dalam garis waktu terperinci dalam laporan pemerintah. Garis waktu mengatakan bahwa China mulai memperbarui pada WHO secara teratur pada 3 Januari dan bahwa kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China memberi tahu kepala Pusat Pengendalian Penyakit Menular (CDC) Amerika Serikat pada 4 Januari.

Para pejabat AS telah kritis terhadap tanggapan awal China, menambah kemunduran hubungan AS-China atas perdagangan dan teknologi dan protes pro-demokrasi di Hong Kong.

Ditanya bagaimana China akan memperbaiki hubungannya dengan negara-negara lain di dunia, Wakil Menteri Luar Negeri China, Ma Zhaoxu, mengatakan bahwa kerja sama atas pandemi telah meningkatkan hubungan dengan sebagian besar negara lain.

Tanpa menyebut nama AS, ia berkata: “Negara-negara tertentu melawan arus sejarah. Untuk menyamarkan tanggapan mereka yang tidak memadai terhadap COVID-19, mereka mencoreng-corong dan memfitnah China... Menanggapi praktik pengkambinghitaman seperti itu, China pasti akan melawan balik."

Memuji Keberhasilan

Laporan itu, yang memuat 66 halaman dalam versi bahasa Inggris, memuji keberhasilan China dalam mengurangi peningkatan infeksi harian dalam kasus-kasus baru menjadi satu digit dalam waktu sekitar dua bulan, dan "kemenangan yang menentukan.. dalam pertempuran untuk mempertahankan Provinsi Hubei dan ibu kotanya, Wuhan” dalam waktu sekitar tiga bulan.

Wuhan, tempat kasus pertama virus itu terdeteksi akhir tahun lalu, adalah bagian yang paling terpukul di China dalam wabah itu. Kota dan segera setelah banyak Provinsi Hubei dikunci selama dua hingga 2 1/2 bulan untuk menghentikan penyebaran virus ke seluruh negara.

Laporan itu memuji pemimpin China, Xi Jinping, dengan membuat keputusan 22 Januari untuk memutuskan hubungan transportasi Wuhan dan melarang orang meninggalkan atau memasuki kota. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home