Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 13:04 WIB | Kamis, 24 Desember 2020

China Selidiki Anti Monopoli Grup Alibaba

Jack Ma, pemilik Grup Alibaba. (Foto dok. Ist.)

SHANGHAI, SATUHARAPAN.COM-China meluncurkan penyelidikan anti trust ke Alibaba Group dan akan memanggil afiliasinya, raksasa teknologi Ant Group, untuk bertemu dalam beberapa hari mendatang, kata regulator pada hari Kamis (24/12), dalam pukulan terbaru untuk kerajaan bisnis e-commerce dan fintech-nya Jack Ma.

Penyelidikan ini adalah bagian dari tindakan akselerasi terhadap perilaku monopoli di ruang internet China yang berkembang pesat, dan kemunduran terbaru untuk Ma, mantan guru sekolah berusia 56 tahun yang mendirikan Alibaba dan menjadi pengusaha paling terkenal di China.

Penyelidikan ini melanjutkan penangguhan dramatis oleh China bulan lalu atas rencana penawaran umum perdana senilai US$ 37 miliar (sekitar Rp 542 triliun), yang kemungkinan akan menjadi yang terbesar di dunia, hanya dua hari sebelum sahamnya mulai diperdagangkan di Shanghai dan Hong Kong.

Dalam editorial dengan kata-kata yang tegas, Harian Rakyat Partai Komunis yang berkuasa mengatakan bahwa jika "monopoli ditoleransi, dan perusahaan diizinkan untuk berkembang dengan cara yang tidak teratur dan barbar, industri tidak akan berkembang dengan cara yang sehat dan berkelanjutan."

Saham Turun

Saham Alibaba turun hampir 9% di Hong Kong pada Kamis (24/12) pagi.

Regulator telah memperingatkan Alibaba tentang apa yang disebut praktik "memilih satu dari dua" di mana pedagang diharuskan menandatangani pakta kerja sama eksklusif yang mencegah mereka menawarkan produk pada platform saingan.

Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar (SAMR) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan terhadap praktik tersebut.

Regulator keuangan juga akan bertemu dengan afiliasi fintech Ant Grup Alibaba dalam beberapa hari mendatang, menurut pernyataan terpisah oleh People's Bank of China pada hari Kamis.

Pertemuan tersebut akan "memandu Ant Group untuk menerapkan pengawasan keuangan, persaingan yang sehat dan melindungi hak dan kepentingan yang sah dari konsumen," kata pernyataan itu.

Ant Group mengatakan telah menerima pemberitahuan dari regulator dan akan "mematuhi semua persyaratan regulasi". Dan Alibaba mengatakan akan bekerja sama dengan penyelidikan dan operasinya tetap normal.

Fred Hu, ketua Primavera Capital Group, investor Ant, mengatakan pasar global akan mengamati dengan cermat apakah langkah tersebut "bermotif politik atau penegakan hukum yang benar-benar tidak memihak", dan apakah regulator hanya menargetkan sektor swasta tetapi bukan monopoli negara.

“Akan menjadi tragedi jika undang-undang antitrust harus dilihat sebagai 'menargetkan' perusahaan teknologi swasta yang sukses saja,” katanya.

Cegah Monopoli

Bulan lalu, Beijing mengeluarkan rancangan aturan yang bertujuan mencegah perilaku monopoli oleh perusahaan internet, menandai langkah anti monopoli serius pertama China terhadap sektor tersebut.

Politbiro China bulan ini berjanji untuk memperkuat upaya anti-monopoli tahun depan dan mengendalikan "ekspansi modal yang tidak teratur."

China juga memperingatkan raksasa internet pada bulan ini bahwa mereka tidak akan mentolerir praktik monopoli dan bersiap untuk peningkatan pengawasan, dan memberikan denda dan mengumumkan penyelidikan merger yang melibatkan Alibaba dan Tencent Holdings.

Di China, platform e-commerce utama Alibaba bersaing dengan para pesaingnya termasuk JD.com Inc dan Pinduoduo Inc. Dan media pemerintah menyatakan dukungannya kepada regulator.

“Persaingan sehat adalah inti dari ekonomi pasar” sementara monopoli “mendistorsi alokasi sumber daya, merugikan kepentingan pelaku pasar dan konsumen, dan membunuh kemajuan teknologi”, kata People’s Daily.

Sektor internet China telah mendapat manfaat dari dukungan pemerintah untuk inovasi, tetapi industri harus mematuhi aturan dan hukum, tambahnya.

Para pembuat peraturan juga menjadi semakin tidak nyaman dengan bagian dari kerajaan bisnis Ant yang luas, terutama bisnis kreditnya yang paling menguntungkan yang menyumbang hampir 40% dari pendapatan Ant pada paruh pertama tahun ini.

Beberapa hari sebelum daftar yang direncanakan Ant, regulator keuangan teratas memberi tahu Ma dan dua eksekutif puncak bahwa bisnis pinjaman online perusahaan yang menguntungkan akan menghadapi pengawasan pemerintah yang lebih ketat, kata sumber. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home