Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 04:38 WIB | Senin, 27 September 2021

China: Transaksi Bitcoin dan Mata Uang Virtual Ilegal

Pengunjung melewati logo e-CNY, versi digital dari Yuan China, yang ditampilkan selama pameran dagang di Beijing, China, hari Minggu, 5 September 2021. Bank sentral China pada hari Jumat, 24 September 2021 menyatakan semua transaksi yang melibatkan Bitcoin dan mata uang virtual lainnya ilegal, meningkatkan kampanye untuk memblokir penggunaan uang digital tidak resmi. Ini sedang mengembangkan versi elektronik yuan negara untuk transaksi tanpa uang tunai yang dapat dilacak dan dikendalikan oleh Beijing. (Foto: AP/Ng Han Guan)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-Bank sentral China pada hari Jumat (24/9) menyatakan semua transaksi yang melibatkan Bitcoin dan mata uang virtual lainnya ilegal. Ini upaya meningkatkan kampanye untuk memblokir penggunaan uang digital tidak resmi.

Pemberitahuan hari Jumat itu mengeluhkan Bitcoin, Ethereum, dan mata uang digital lainnya disebutkan mengganggu sistem keuangan, dan digunakan dalam pencucian uang dan kejahatan lainnya.

"Transaksi derivatif mata uang virtual adalah kegiatan keuangan ilegal dan dilarang keras," kata People's Bank of China di situs webnya.

Harga Bitcoin turun lebih dari 9%, menjadi US$ 41.085, dalam beberapa jam setelah pengumuman, seperti yang dilakukan sebagian besar token kripto lainnya. Ethereum tergelincir hampir 10%, jatuh dari US$ 3.100 menjadi sekitar US$ 2.800.

Bank-bank China dilarang menangani cryptocurrencypada tahun 2013, tetapi pemerintah mengeluarkan peringatan tahun ini. Itu mencerminkan kekhawatiran resmi penambangan dan perdagangan cryptocurrencymungkin masih berlangsung atau sistem keuangan yang dikelola negara mungkin secara tidak langsung terkena risiko.

Promotor cryptocurrencymengatakan mereka mengizinkan anonimitas dan fleksibilitas, tetapi regulator China khawatir mereka mungkin melemahkan kontrol Partai Komunis yang berkuasa atas sistem keuangan dan mengatakan mereka mungkin membantu menyembunyikan aktivitas kriminal.

Bank Rakyat China sedang mengembangkan versi elektronik yuan negara itu untuk transaksi tanpa uang tunai yang dapat dilacak dan dikendalikan oleh Beijing.

Regulator di negara lain semakin memperingatkan bahwa cryptocurrencymembutuhkan pengawasan yang lebih besar. Di Amerika Serikat, Gary Gensler, ketua Securities and Exchange Commission (SEC), mengatakan bahwa investor membutuhkan lebih banyak perlindungan di pasar cryptocurrency, yang ia sebut “penuh dengan penipuan, dan penyalahgunaan” dan dibandingkan dengan “Wild West.”

SEC telah memenangkan lusinan kasus melawan penipu kripto, tetapi Gensler mengatakan bahwa agensi tersebut membutuhkan Kongres untuk memberinya lebih banyak otoritas dan pendanaan untuk mengatur pasar secara memadai. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home