Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:06 WIB | Sabtu, 20 Juni 2020

China Tuduh Dua Warga Kanada Lakukan Spionase

Demonstran di Vancouver pada 8 Mei 2019 memegang foto warga Kanada, Michael Spavor (kiri) dan Michael Kovrig yang ditahan di China atas tuduhan melakukan spionase. (Foto: dok. AFP)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-Jaksa China pada hari Jumat (19/6) mengatakan bahwa dua orang Kanada yang ditahan dituduh melakukan spionase dalam sebuah kasus yang mendorong ketegangan diplomatik antara Ottawa dan Beijing.

Mantan diplomat, Michael Kovrig, dan seorang pengusaha, Michael Spavor, ditangkap pada akhir tahun 2018 atas tuduhan keamanan negara, segera setelah pihak berwenang Kanada menangkap kepala pejabat keuangan Huawei Technologies Co, Meng Wanzhou, di Vancouver dengan surat perintah Amerika Serikat.

China telah berulang kali menyerukan pembebasan Meng, dan telah memperingatkan Kanada bahwa negara itu dapat menghadapi konsekuensi karena membantu Amerika Serikat dalam kasus Meng.

Pada bulan Desember, kementerian luar negeri mengatakan telah mengakhiri penyelidikan terhadap kedua warga Kanada itu, dan kasusnya telah diserahkan kepada jaksa penuntut. Kasus Kovrig sedang ditangani oleh jaksa di Beijing, dan kasus Spavor di Provinsi Liaoning timur laut.

Kanada menyebut penangkapan itu "sewenang-wenang". Kedutaan Besar Kanada di Beijing tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat.

Spavor dituduh memata-matai rahasia nasional dan secara ilegal memberikan rahasia negara kepada entitas di luar China, sementara Kovrig didakwa memata-matai rahasia nasional dan intelijen untuk entitas di luar China, menurut dua pemberitahuan yang diposting online oleh jaksa pada hari Jumat.

Kunjungan Ditangguhkan

Awal bulan ini, utusan China untuk Kanada, Cong Peiwu, mengatakan kedua pria yang ditahan itu "dalam keadaan sehat," tetapi kunjungan konsuler ditangguhkan karena pembatasan virus corona.

Komisi Urusan Politik dan Hukum Pusat Partai Komunis China mengatakan tahun lalu bahwa Kovrig dituduh "mencuri dan memata-matai informasi dan intelijen China yang sensitif." Dikatakan Spavor memberi Kovrig intelijen, tanpa memberikan rincian.

Kovrig bekerja untuk International Crisis Group (ICG), sebuah organisasi non-pemerintah yang berfokus pada resolusi konflik. ICG tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Jumat. ICG sebelumnya mengatakan tuduhan terhadap Kovrig "tidak jelas dan tidak berdasar." Sedangkan Spavor, 44 tahun, adalah pengusaha yang memiliki hubungan erat dengan Korea Utara.

China menyatakan bahwa penahanan tidak terkait dengan Meng, Huawei, mantan diplomat, namun para ahli mengatakan mereka digunakan untuk menekan Kanada. Bulan lalu, Meng, putri pendiri raksasa telekomunikasi Huawei, kehilangan upaya hukum untuk menghindari ekstradisi ke Amerika Serikat untuk menghadapi tuduhan penipuan bank, memupus harapan untuk mengakhiri tahanan rumahnya di Vancouver.

Dia baru-baru ini mengajukan argumen baru di pengadilan Kanada dalam upaya untuk melawan ekstradisi, yang ditunjukkan dalam dokumen pengadilan yang dirilis pada hari Senin (15/6). (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home