Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 07:08 WIB | Kamis, 29 Oktober 2020

Citra Satelit untuk Menghitung Korban COVID-19 di Yaman

Seorang sedang menggali kubur di Taiz, Yaman. (Foto: dok. Reuters)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Sebuah studi pertama yang menggunakan citra satelit untuk menghitung kuburan baru dan menganalisis aktivitas penguburan di Yaman memperkirakan bahwa jumlah kematian di sana akibat COVID-19 atau penyebab terkait COVID jauh lebih tinggi daripada perkiraan angka resmi pemerintah.

Menggunakan citra satelit resolusi tinggi, para peneliti di London School of Hygiene & Tropical Medicine (LSHTM) menganalisis aktivitas penguburan di semua kuburan yang dapat diidentifikasi di wilayah Aden, Yaman dan menghitung sekitar 2.100 "kematian berlebih" selama wabah COVID-19 antara April dan September .

“Jumlah ini paling baik ditafsirkan sebagai jumlah bersih kematian akibat infeksi COVID-19 dan kematian yang secara tidak langsung terkait dengan pandemi,” kata mereka. Kematian tidak langsung adalah yang disebabkan oleh gangguan pada layanan kesehatan atau oleh tindakan yang mungkin menyebabkan masalah dalam akses makanan, mereka menambahkan.

Pakar kemanusiaan dan kesehatan global memperkirakan dampak pandemi COVID-19 di Yaman akan parah, paling tidak karena konflik lima tahun negara itu telah mengganggu layanan kesehatan yang sudah lemah dan menyebabkan kerawanan pangan, dan menyusutnya bantuan kemanusiaan, serta padatnya penduduk.

“Sistem kesehatan hancur, hanya separuh dari fasilitas kesehatan yang berfungsi penuh. Yang tetap buka biasanya kekurangan staf yang memenuhi syarat, obat-obatan penting dan peralatan medis, seperti masker dan sarung tangan, oksigen, dan persediaan penting lainnya,” juru bicara WHO, Tarik Jasarevic, mengatakan pada pengarahan di Jenewa.

Masalah Data

Pada 25 Oktober 2020, Yaman hanya mencatat 2.064 kasus infeksi dengan 600 kematian akibat penyakit tersebut. Ini kasus di negara itu yang melaporkan kasus COVID-19 pertama yang dikonfirmasi pada 10 April.

Belum ada komentar dari otoritas Yaman tentang penghitungan dengan citra satelit itu, tetapi pemerintah yang diakui secara internasional telah mengatakan sebelumnya bahwa mereka melaporkan angka setiap hari untuk daerah-daerah di bawah kendalinya dan tidak ada yang disembunyikan.

Jasarevic mengatakan WHO dan pakar kesehatan global lainnya "tetap khawatir bahwa kurva epidemiologi resmi meremehkan tingkat COVID-19 di Yaman". Dia mengatakan hal itu disebabkan sejumlah faktor, termasuk ketersediaan pengujian yang rendah dan kurangnya pelaporan resmi.

Francesco Checchi, yang ikut memimpin studi penghitungan kuburan, mencatat bahwa memiliki gambaran akurat tentang dampak COVID-19 "sangat penting untuk tanggapan pemerintah dan kemanusiaan yang efektif".

Para peneliti, yang studinya belum di-peer-review oleh pakar lain, mengutip materi pendukung dalam analisis mereka.

Menggunakan Ekskavator

Pada bulan Mei, video yang diposting di media sosial dan informasi dari informan melaporkan tingginya jumlah kuburan baru, menunjukkan lonjakan aktivitas penguburan, kata mereka. Dan dia menambahkan: "Penggunaan ekskavator mekanis sebagai pengganti penggali kubur manusia menunjukkan bahwa permintaan melebihi dari kapasitas rutin."

Selama periode yang sama, badan amal medis global Medecins sans Frontieres melaporkan puncak penerimaan rumah sakit, dengan rasio kasus kematian yang sangat tinggi, dan media mengatakan kekurangan alat pelindung diri telah memaksa beberapa rumah sakit untuk menutup atau menolak pasien dengan gejala seperti COVID-19.

Penelitian ini didanai oleh bantuan dari pemerintah Inggris dan dipimpin oleh LSHTM dan perusahaan teknologi Satellite Applications Catapult, yang berspesialisasi dalam analisis geospasial.

Para peneliti mengatakan mereka kini sedang melakukan studi serupa di Mogadishu, Somalia. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home