Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 16:20 WIB | Kamis, 15 September 2022

Dalam Penguncian COVID-19, Penduduk Xinjiang Mengeluh Kelaparan

Warga yang mengenakan masker berjalan di sepanjang jalan Aksu di wilayah Xinjiang, China barat pada Kamis, 18 Maret 2021. Warga Ghulja, sebuah kota di wilayah Xinjiang, China mengatakan mereka mengalami kelaparan, karantina paksa, dan persediaan obat-obatan dan kebutuhan sehari-hari yang semakin menipis, setelah lebih dari 40 hari dalam penguncian virus. (Foto: dok. AP/Ng Han Guan)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-Penduduk sebuah kota di wilayah Xinjiang, China barat jauh, mengatakan mereka mengalami kelaparan, karantina paksa, dan berkurangnya pasokan obat-obatan dan kebutuhan sehari-hari setelah lebih dari 40 hari dalam penguncian akibat wabah virus.

Ratusan posting dari Ghulja memukau pengguna media sosial China pekan lalu, dengan warga berbagi video kulkas kosong, anak-anak demam dan orang-orang berteriak dari jendela mereka.

Kondisi mengerikan dan kekurangan makanan mengingatkan pada penguncian keras di Shanghai awal tahun ini, ketika ribuan penduduk memposting keluhan secara online bahwa mereka dikirimi sayuran busuk atau ditolak perawatan medis kritis.

Tetapi tidak seperti di Shanghai, kota metropolitan kosmopolitan yang berkilauan dengan 20 juta orang dan rumah bagi banyak orang asing, penguncian keras di kota-kota kecil seperti Ghulja kurang mendapat perhatian hingga saat ini.

Ketika varian virus corona yang lebih menular menyebar ke China, wabah menjadi semakin umum. Di bawah strategi "nol-COVID" China, puluhan juta orang mengalami penguncian bergilir, melumpuhkan ekonomi, dan membuat perjalanan menjadi tidak pasti.

Penguncian di Ghulja juga menimbulkan ketakutan akan kebrutalan polisi di antara orang-orang Uyghur, kelompok etnis yang berasal dari Turki di Xinjiang. Selama bertahun-tahun, wilayah tersebut telah menjadi target tindakan keras keamanan, menjerat sejumlah besar orang Uyghur dan minoritas Muslim lainnya di jaringan kamp dan penjara yang luas. Penguncian sebelumnya di Xinjiang sangat sulit, dengan pengobatan paksa, penangkapan dan penduduk disemprot dengan disinfektan.

Yasinuf, seorang Uyghur yang belajar di sebuah universitas di Eropa, mengatakan ibu mertuanya mengirim pesan suara yang menakutkan akhir pekan lalu yang mengatakan dia dipaksa ke karantina terpusat karena batuk ringan. Petugas yang datang untuknya mengingatkannya pada saat suaminya dibawa ke kamp selama lebih dari dua tahun, katanya.

"Ini hari penghakiman," desahnya dalam rekaman audio yang ditinjau oleh The Associated Press. “Kami tidak tahu apa yang akan terjadi kali ini. Yang bisa kita lakukan sekarang adalah mempercayai pencipta kita.”

Makanan telah kekurangan pasokan. Yasinuf mengatakan orang tuanya memberi tahu dia bahwa mereka kehabisan makanan, meskipun telah menimbun sebelum penguncian. Tanpa pengiriman, dan dilarang menggunakan oven halaman belakang mereka karena takut menyebarkan virus, orang tuanya bertahan hidup dengan adonan mentah yang terbuat dari tepung, air, dan garam. Yasinuf menolak memberikan nama keluarganya karena takut akan pembalasan terhadap kerabatnya.

Dia belum bisa belajar atau tidur dalam beberapa hari terakhir, katanya, karena pikiran kerabatnya di Ghulja membuatnya terjaga di malam hari. "Suara mereka selalu ada di kepala saya, mengatakan hal-hal seperti saya lapar, tolong bantu kami," katanya. "Ini adalah abad ke-21, ini tidak terpikirkan."

Nyrola Elima, seorang Uyghur dari Ghulja, mengatakan ayahnya menjatah persediaan tomat mereka yang semakin menipis, berbagi satu setiap hari dengan neneknya yang berusia 93 tahun. Dia mengatakan bibinya panik karena dia kekurangan susu untuk memberi makan cucunya yang berusia dua tahun.

Pekan lalu, gubernur setempat meminta maaf pada konferensi pers atas “kekurangan” dalam tanggapan pemerintah terhadap virus corona, termasuk “titik-titik buta dan titik-titik yang terlewatkan”, dan menjanjikan perbaikan.

Tetapi bahkan ketika pihak berwenang mengakui keluhan tersebut, sensor bekerja untuk membungkam mereka. Postingan dihapus dari media sosial. Beberapa video telah dihapus dan diunggah ulang puluhan kali saat netizen berjuang melawan sensor online.

Beberapa orang di wilayah tersebut mengatakan kepada AP bahwa posting online mencerminkan sifat penguncian yang mengerikan, tetapi menolak untuk merinci situasi mereka sendiri, dengan mengatakan bahwa mereka takut akan pembalasan.

Pada hari Senin, polisi setempat mengumumkan penangkapan enam orang karena "menyebarkan desas-desus" tentang penguncian, termasuk posting tentang seorang anak yang meninggal dan dugaan bunuh diri, yang mereka katakan "menghasut oposisi" dan "mengganggu ketertiban sosial."

Arahan yang bocor dari kantor-kantor pemerintah menunjukkan bahwa pekerja diperintahkan untuk menghindari informasi negatif dan sebagai gantinya menyebarkan “energi positif”. Satu mengarahkan media pemerintah untuk memfilmkan "senior tersenyum" dan "anak-anak bersenang-senang" di lingkungan yang muncul dari penguncian.

"Mereka yang melakukan hype, menyebarkan desas-desus, dan membuat tuduhan yang tidak masuk akal harus ditangani sesuai dengan hukum," peringatan lain mengatakan. AP tidak dapat memverifikasi pemberitahuan secara independen. Kementerian Luar Negeri China tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ketika pihak berwenang bergerak, kondisi telah membaik untuk beberapa orang. Seorang warga, yang dihubungi melalui telepon, mengatakan pengiriman makanan dilanjutkan setelah berhenti selama beberapa pekan. Warga di kompleksnya sekarang diizinkan berjalan-jalan di halaman mereka selama beberapa jam sehari. “Situasinya berangsur-angsur membaik, menjadi jauh lebih baik,” katanya.

Pihak berwenang memiliki memerintahkan pengujian massal dan penguncian distrik di kota-kota di seluruh China dalam beberapa pekan terakhir, dari Sanya di pulau tropis Hainan hingga barat daya Chengdu, ke kota pelabuhan utara Dalian.

Di kota Guiyang, di provinsi pegunungan selatan Guizhou, sebuah kebun binatang meminta bantuan pekan lalu, meminta daging babi, ayam, apel, semangka, wortel, dan produk lainnya karena khawatir mereka akan kehabisan makanan untuk hewan mereka.

Di tempat lain di kota, penduduk di satu lingkungan mengeluh kelaparan dan kehilangan pengiriman makanan, memicu gelombang komentar online. Pejabat setempat meminta maaf, mengatakan bahwa meskipun upaya terbaik mereka, mereka kewalahan.

“Karena kurangnya pengalaman dan metode yang tidak tepat,” kata mereka dalam pemberitahuan publik, “pasokan kebutuhan dasar tidak cukup, membawa ketidaknyamanan bagi semua orang. Kami sangat menyesal.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home