Loading...
INDONESIA
Penulis: Bayu Probo 23:24 WIB | Sabtu, 05 Juli 2014

Debat Capres: Tidak Mungkin Seorang Jokowi Tolak Koperasi

Jokowi memaparkan visi dan misi pasangan Jokowi-JK dalam bidang Energi, Pangan, dan Lingkungan pada Sabtu (5/7). (Foto: Elvis Sendouw)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – Calon presiden nomor urut 2, Joko Widodo, menganggap rivalnya, calon presiden nomor urut 1, Prabowo Subianto, keliru dan salah dengar soal pandangan Jokowi terkait koperasi.

"Mungkin Bapak salah baca atau salah dengar, tidak mungkin seorang Jokowi menganggap petani tidak perlu koperasi," kata Jokowi, di Jakarta, Sabtu (5/7) malam, dalam debat calon presiden putaran terakhir bertema "Pangan, Energi, dan Lingkungan."

Jokowi merespons pertanyaan Prabowo yang menganggap dia tidak berpihak pada koperasi dalam membangun ekonomi di Indonesia. Pernyataan Jokowi menolak koperasi dikatakan Prabowo sewaktu Gubernur DKI non-aktif itu berkampanye ke Indramayu, pekan lalu.

Jokowi sendiri menegaskan semua orang tahu bahwa koperasi merupakan soko guru perekonomian Indonesia.

"Hanya masalahnya di desa ada beberapa hal yang harus dituntaskan baik yang berkaitan dengan perangkat desa maupun kelembagaan di tingkat desa," katanya.

Apalagi dalam UU Desa sudah digariskan penganggaran dana sebesar Rp 1,4 miliar perdesa.

Oleh karena itu, Jokowi menekankan perlu desa memiliki badan usaha milik desa dalam bentuk koperasi atau yang lain.

"Tetapi alangkah lebih baiknya dalam bentuk koperasi," katanya.

Prabowo-Hatta sangat menginginkan koperasi lebih diberdayakan lagi sebagai pilar utama ekonomi nasional. Mereka juga yang mengangkat wacana koperasi ini dalam debat calon presiden-wakil presiden kali ini. (Ant)


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home