Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 06:51 WIB | Rabu, 29 Juli 2020

Delapan Juta Orang Terdampak Banjir Akibat Hujan Lebat di India

Penduduk desa yang terkena banjir menggunakan perahu untuk mencapai tempat yang lebih aman di desa Kachua di Distrik Nagaon, di negara bagian Assam, India, pada 22 Juli 2020. (Foto: dok. Reuters)

NEW DELHI, SATUHARAPAN.COM-Banjir yang disebabkan oleh hujan lebat di dua negara bagian termiskin di India telah menggusur atau mempengaruhi delapan juta orang dan menewaskan 111 orang sejak bulan Mei, kata pihak berwenang pada hari Selasa (28/7), pada saat kasus virus corona meningkat di sana.

Sungai Brahmaputra di negara bagian Assam mengalir di atas "tingkat bahaya" di banyak tempat, sementara hujan lebat yang dimulai pekan ini di Bihar akan berlangsung hingga hari Rabu (29/7), kata para pejabat.

Sejak awal musim hujan pada 1 Juni, Assam telah menerima 15% lebih banyak curah hujan daripada rata-rata 50 tahun dan Bihar 47% lebih banyak, menurut departemen cuaca negara itu.

Banjir di Assam, tempat sedikitnya sembilan badak bercula satu tenggelam di taman nasional yang tergenang, sejauh ini telah mempengaruhi 5,7 juta orang, lebih dari 45.000 di antara mereka masih terlindung di pusat-pusat bantuan darurat.

Di Bihar, banjir telah menyebabkan lebih dari 2,4 juta orang, dengan sekitar 12.800 orang tinggal di tempat penampungan pemerintah, mempersulit upaya para pejabat untuk menegakkan langkah-langkah jarak sosial untuk menghentikan penyebaran virus corona baru di negara bagian itu.

Sejauh ini telah dilaporkan lebih dari 41.000 orang infeksi, dengan 255 kematian akibat penyakit COVID-19, sumber daya kesehatan di negara bagian Bihar. "Jumlah pasien COVID-19 di Bihar lebih tinggi dari yang diperkirakan," kata Naveen Chandra Prasad, direktur utama kesehatan masyarakat negara bagian itu. "Banjir dan COVID adalah masalah gabungan bagi kita."

Negara bagian Assam, sementara itu, sedang bersiap untuk puncak infeksi virus corona pada pertengahan September. Sejauh ini telah dilaporkan lebih dari 33.500 kasus, dengan 86 kematian. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home