Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:26 WIB | Senin, 24 Januari 2022

Demonstrasi Anti Paspor Vaksin Digelar di Sejumlah Kota Eropa

Demonstrasi Anti Paspor Vaksin Digelar di Sejumlah Kota Eropa
Polisi menembakkan meriam air ke arah pengunjuk rasa selama demonstrasi menentang tindakan COVID-19 di Brussel, Belgia, hari Minggu, 23 Januari 2022. Pengunjuk rasa berkumpul di ibu kota Belgia untuk memprotes apa yang mereka anggap sebagai tindakan yang terlalu ekstrem oleh pemerintah untuk memerangi COVID- 19 pandemi, termasuk izin vaksin yang mengatur akses ke tempat dan kegiatan tertentu dan kemungkinan vaksin wajib. (Foto: AP/Geert Vanden Wijngaert)
Demonstrasi Anti Paspor Vaksin Digelar di Sejumlah Kota Eropa
Seorang pengunjuk rasa memakai kode QR di dahinya selama demonstrasi menentang tindakan COVID-19 di Brussels, hari Minggu, 23 Januari 2022. (Foto: AP/Geert Vanden Wijngaert)
Demonstrasi Anti Paspor Vaksin Digelar di Sejumlah Kota Eropa
Seorang pembicara memberi isyarat kepada kerumunan selama demonstrasi menentang tindakan COVID-19 di Brussels, hari Minggu, 23 Januari 2022..(Foto: AP/Olivier Matthys)

HELSINKI, SATUHARAPAN.COM-Ribuan orang berkumpul di ibu kota beberapa negara Eropa pada hari Sabtu (22/1) untuk memprotes paspor vaksin dan persyaratan lain yang diberlakukan pemerintah dengan harapan mengakhiri pandemi virus corona. Demonstrasi terjadi di Athena, Helsinki, London, Paris dan Stockholm.

Pawai di Paris menarik ratusan demonstran yang memprotes pemberlakuan kartu COVID-19 baru pada hari Senin. Ini akan sangat membatasi kehidupan mereka yang menolak untuk divaksinasi dengan melarang mereka di penerbangan domestik, acara olah raga, bar, bioskop dan tempat rekreasi lainnya. Media Prancis melaporkan bahwa demonstran juga digelar oleh ratusan orang di kota-kota lain.

Di Swedia, di mana sertifikat vaksin diperlukan untuk menghadiri acara dalam ruangan dengan lebih dari 50 orang, sekitar 3.000 demonstran berbaris melalui pusat kota Stockholm dan berkumpul di alun-alun utama untuk protes yang diselenggarakan oleh Frihetsrorelsen atau Gerakan Kebebasan.

Media Swedia melaporkan bahwa perwakilan dari Gerakan Perlawanan Nordik neo Nazi menghadiri aksi tersebut dengan membawa spanduk. Polisi memantau dengan ketat kelompok tersebut, yang telah dikaitkan dengan perilaku kekerasan dalam demonstrasi.

Polisi keamanan Swedia telah memperingatkan bahwa ekstremis sayap kanan mungkin ambil bagian dalam protes hari Sabtu. Tidak ada insiden besar atau bentrokan yang dilaporkan hingga sore hari.

Demonstrasi serupa dengan sekitar 1.000 peserta juga diadakan di Goteborg, kota terbesar kedua di Swedia.

Pemerintah Finlandia memberi wewenang kepada otoritas lokal dan regional tepat sebelum Natal untuk memperkenalkan "tindakan luas dan penuh" dalam menanggapi meningkatnya kasus virus yang melibatkan varian Omicron.

Pembatasan termasuk melarang acara, memindahkan kelas universitas secara online, membatasi layanan restoran, dan menutup tempat di mana orang memiliki risiko paparan yang lebih tinggi. Restoran dan acara diperbolehkan dengan meminta paspor vaksin.

Polisi mengatakan sekitar 4.000 orang berbaris pada hari Sabtu melalui jalan-jalan di pusat Helsinki untuk memprotes. Sebuah kelompok bernama World Wide Demonstration mengorganisir demonstrasi tersebut. Tidak ada kerusuhan atau kekerasan yang dilaporkan ke polisi. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home