Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 11:50 WIB | Kamis, 22 April 2021

Di India, Medsos Dibanjiri Pesan Minta Tolong

Di India, Medsos Dibanjiri Pesan Minta Tolong
Ini terjadi akibat lonjakan kasus COVID-19 di negara itu, pada hari Rabu (21/4) saja ada 2.023 orang mati, dan 295.041 kasus baru COVID-19.
Di India, Medsos Dibanjiri Pesan Minta Tolong
Seorang perempuan menangis setelah suaminya meninggal karena kebocoran di pabrik oksigen di sebuah rumah sakit di Nashik, sebuah kota di negara bagian Maharashtra yang terparah oleh lonjakan kasus virus corona terbaru di negara tersebut, hari Rabu (21/4). (Foto-foto: AP)
Di India, Medsos Dibanjiri Pesan Minta Tolong
Staf rumah sakit memperbaiki kebocoran di pabrik oksigen mereka di Nashik, di negara bagian Maharashtra.

NEW DELHI, SATUHARAPAN.COM-Saat ini, postingan media sosial di India bukan lagi tentang foto nakal, meme lucu, atau lelucon politik. Sebaliknya, seruan panik untuk menyelamatkan nyawa membanjiri Twitter dan Instagram, karena gelombang terbaru kasus virus corona dan kematian membanjiri rumah sakit dan krematorium negara itu.

Pada umpan Instagram Bharath Pottekkat, satu pesan mengatakan, “Mumbai tolong bantu! Paru-paru rusak karena infeksi pneumonia. Membutuhkan tempat tidur ICU.” Yang lain berbunyi, “Plasma sangat dibutuhkan untuk pengobatan pasien COVID di Rumah Sakit Max, Delhi.” Yang lain mengatakan, “Injeksi Tocilizumab sangat dibutuhkan. Silakan DM jika Anda mengetahui stok di dan sekitar Mumbai.”

“Otak saya tidak dapat menangani beban media sosial yang berlebihan, kata Pottekkat, seorang mahasiswa hukum Delhi berusia 20 tahun. “Saya tidak dapat memproses apa yang saya baca. Saya merasa mati rasa,” katanya dikutip Bloomberg.

Twitter, Facebook, Instagram, WhatsApp, dan Telegram semuanya dibanjiri dengan pesan dari anggota keluarga dan teman yang putus asa yang memohon bantuan berbagai hal, mulai dari tempat tidur rumah sakit hingga obat-obatan, CT scan, tes COVID di depan pintu, dan bahkan makanan untuk orang tua di karantina.

Rekor Baru Kasus dan Kematian Akibat COVID-19

Permohonan putus asa, berharap seseorang akan menanggapi dengan obat cepat, menawarkan untuk melihat ke dalam tragedi yang sedang berlangsung dan menghantam negara berpenduduk 1,3 miliar  itu. Di India, sekarang beban kasus COVID-19 tumbuh paling cepat di dunia. Pesan-pesan itu juga mengungkap kepanikan dan kekacauan di tengah kekurangan obat-obatan, tempat tidur perawatan intensif, dan oksigen medis.

Menyoroti situasi yang suram itu, India pada hari Rabu melaporkan rekor yang mencatat 2.023 kematian akibat COVID-19 dan satu hari, dan 295.041 kasus baru yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Negara Asia Selatan itu berada di urutan kedua setelah Amerika Serikat dalam hal total infeksi, setelah melampaui Brasil. Lonjakan tersebut telah memaksa ibu kota keuangan dan politik India, Mumbai dan New Delhi, memberlakukan pembatasan pergerakan. Bahkan New Delhi mengamanatkan penguncian ketat enam hari mulai 20 April.

 

Satu posting Instagram tertentu mengguncang Pottekkat. Seorang perempuan di samping tempat tidur ibunya yang menggambarkan pemandangan apokaliptik di sebuah rumah sakit di kota utara Lucknow. Di kota itu, orang-orang terlibat perkelahian untuk mendapatkan tabung oksigen baru yang baru saja tiba.

Barkha Dutt, seorang jurnalis, menunjukkan kurangnya krematorium di seluruh negeri, dia men-tweet gambar tempat kremasi di Surat, sebuah kota di negara bagian barat Gujarat.

Tidak ada tempat yang lebih nyata daripada di media sosial Ranjan Pai, pemilik miliarder dan salah satu pendiri Manipal Education & Medical Group, yang menjalankan rantai rumah sakit terbesar kedua di negara itu, Perusahaan Kesehatan Manipal yang didukung TPG dan Temasek.

Pai dibanjiri DM dari ratusan orang, kebanyakan orang asing, meminta dia untuk mendapatkan tempat tidur ICU, suplai oksigen dan obat-obatan COVID. Sebanyak 7.000 tempat tidur di jaringan 27 rumah sakitnya sudah penuh.

“Kami tertangkap basah,” kata Pai dikutip Bloomberg. “Tidak ada negara yang mampu menangani lonjakan secepat dan separah ini.”

Pada bulan Februari, hanya empat persen tempat tidur Manipal yang digunakan oleh pasien virus corona. Beberapa pekan kemudian, angka itu naik menjadi 65 persen, sisanya sudah ditempati pasien gawat darurat jantung, onkologi, dan lainnya. Rumah sakit, dokter, dan administrator Pai telah mencapai batas maksimal, katanya.

Saham dan Rupee Turun

Saham India dan rupee terpukul di tengah kekhawatiran lonjakan dan pembatasan terbaru akan menghantam ekonomi sebesar US$ 2,9 triliun yang baru saja pulih dari resesi tahun lalu. Patokan S&P BSE Sensex turun hampir sembilan persen dari rekor 15 Februari, sementara rupee mendekati titik terendah sepanjang masa.

Runtuhnya sistem kesehatan masyarakat yang bobrok di negara itu terbukti dalam foto-foto yang menyayat hati di media sosial dari beberapa pasien COVID yang berbagi satu ranjang di rumah sakit, antrean ambulans di luar rumah sakit di Mumbai, dan orang-orang sekarat saat mereka menunggu oksigen.

Saluran bantuan pemerintah rusak. Ribuan media sosial memohon obat antivirus Remdesivir, dan lebih banyak lagi mencari donor plasma.

Namun ada sisi lain yang baik di tengah kekacauan ini. Responden dari pelajar hingga profesional teknologi, organisasi nirlaba, dan bahkan aktor Bollywood seperti Sony Sood berkumpul untuk menyediakan makanan, menyebarkan informasi tentang ketersediaan tempat tidur rumah sakit atau Remdesivir.

Mereka memperkuat suara mereka yang membutuhkan bantuan darurat. Jumlah orang yang tidak dikenal secara sukarela membawa persediaan dan makanan ke depan pintu rumah pasien.

Mereka yang mengumpulkan informasi autentik dari banyak sumber di media sosial adalah pahlawan saat ini dalam situasi saat ini, kata Vikas Chawla, salah satu pendiri agensi digital yang bermarkas di Chennai, Social Beat, dikutip Bloomberg. “Hanya dibutuhkan beberapa orang untuk melangkah maju dan mewujudkannya.”

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home