Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 12:45 WIB | Kamis, 22 Juli 2021

Direktur Upacara Pembukaan Olimpiade Tokyo Dipecat

Dia dipecat karena lelucon Holocaust yang dia buat pada tahun 1998.
Kentaro Kobayashi, direktur utama upacara pembukaan Olimpiade Tokyo. Panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo memberhentikannya pada Kamis (22/7) sehari sebelum upacara pembukaan diselenggarakan, karena lelucon Holocaust yang dibuatnya saat pertunjukan komedi tahun 1998. (Foto: Tokyo 2020 via AP)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo memecat direktur upacara pembukaan pada Kamis (22/7) karena lelucon Holocaust yang dia buat selama pertunjukan komedi pada tahun 1998.

Ketua panitia penyelenggara, Seiko Hashimoto, mengatakan sehari sebelum upacara pembukaan bahwa sutradara Kentaro Kobayashi telah diberhentikan. Dia dituduh menggunakan lelucon tentang Holocaust dalam aksi komedinya, termasuk frasa "Ayo main Holocaust."

“Kami menemukan bahwa Mr. Kobayashi, dalam penampilannya sendiri, telah menggunakan ungkapan yang mengejek tragedi sejarah,” kata Hashimoto. “Kami sangat meminta maaf karena menyebabkan perkembangan seperti itu sehari sebelum upacara pembukaan, dan karena menyebabkan masalah dan kekhawatiran bagi banyak pihak yang terlibat serta orang-orang di Tokyo dan seluruh negara.”

Tokyo telah dilanda skandal sejak dianugerahi sebagai penyelenggara Olimpiade pada 2013. Penyelidik Prancis sedang menyelidiki dugaan suap yang dibayarkan kepada anggota Komite Olimpiade Internasional untuk mempengaruhi pemungutan suara untuk Tokyo 2020. Dampaknya memaksa pengunduran diri Tsunekazu Takeda dua tahun lalu, yang mengepalai Komite Olimpiade Jepang dan merupakan anggota IOC.

Upacara pembukaan Olimpiade yang tertunda pandemi dijadwalkan pada hari Jumat (23/7). Upacara akan digelar tanpa penonton sebagai langkah pencegahan penyebaran virus corona, meski beberapa pejabat, tamu, dan media akan hadir.

"Kami akan mengadakan upacara pembukaan besok dan, ya, saya yakin ada banyak orang yang merasa tidak nyaman dengan pembukaan Olimpiade," kata Hashimoto. "Tapi kami akan membuka Olimpiade besok di bawah situasi sulit ini."

Awal pekan ini, komposer Keigo Oyamada, yang musiknya akan digunakan pada upacara tersebut, terpaksa mengundurkan diri karena intimidasi masa lalu terhadap teman-teman sekelasnya, yang ia sampaikan dalam wawancara majalah. Segmen musiknya tidak akan digunakan.

Tak lama setelah video klip dan naskah penampilan Kobayashi terungkap, kritik membanjiri media sosial.

“Setiap orang, tidak peduli seberapa kreatifnya, tidak memiliki hak untuk mengejek para korban genosida Nazi,” kata Rabbi Abraham Cooper, dekan asosiasi dan direktur aksi sosial global dari Simon Wiesenthal Center, sebuah kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Los Angeles. .

Dia juga mencatat bahwa Nazi meracuni penyandang disabilitas Jerman dengan gas.

"Setiap asosiasi orang ini ke Olimpiade Tokyo akan menghina ingatan enam juta orang Yahudi dan membuat ejekan kejam terhadap Paralimpiade," katanya.

Kobayashi adalah mantan anggota duo komedi populer Rahmens dan dikenal di luar negeri untuk serial komedi termasuk "Tradisi Jepang."

Jepang tetap menyelenggarakan Olimpiade melawan saran dari sebagian besar ahli medisnya. Ini sebagian karena tekanan dari IOC, yang diperkirakan akan menghadapi kerugian sebesar US$ 3 miliar hingga US$ 4 miliar dalam pendapatan hak siar televisi jika Olimpiade tidak diadakan.

“Kami telah mempersiapkan tahun lalu untuk mengirim pesan positif,” kata Hashimoto. “Menjelang akhir sekarang ada begitu banyak insiden yang memberikan citra negatif terhadap Tokyo 2020.”

Toshiro Muto, CEO panitia penyelenggara Tokyo, juga mengakui kerusakan reputasi itu. “Mungkin insiden negatif ini akan berdampak pada pesan positif yang ingin kami sampaikan kepada dunia,” katanya.

Skandal di menit-menit terakhir datang ketika pemerintah Perdana Menteri Yoshihide Suga menghadapi kritik karena memprioritaskan Olimpiade, meskipun ada masalah kesehatan masyarakat di tengah kebangkitan infeksi virus corona.

Lelucon Holocaust Kobayashi dan pengunduran diri Oyamada adalah yang terbaru mengganggu Olimpiade. Yoshiro Mori mengundurkan diri sebagai ketua panitia penyelenggara atas pernyataan seksis. Hiroshi Sasaki juga mengundurkan diri sebagai direktur kreatif untuk upacara pembukaan dan penutupan setelah menyarankan seorang aktris Jepang harus berpakaian seperti babi.

Juga pada pekan ini, chiropractor untuk tim gulat wanita Amerika meminta maaf setelah membandingkan protokol COVID-19 Olimpiade dengan Nazi Jerman dalam sebuah posting media sosial. Rosie Gallegos-Main, chiropractor tim sejak 2009, akan diizinkan untuk menyelesaikan masa tinggalnya yang direncanakan di kamp pra Olimpiade USA Wrestling di Nakatsugawa, Jepang. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home