Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 13:19 WIB | Senin, 08 Februari 2021

Ditemukan Kasus COVID-19 di Hotel, Australia Karantina 500 Pemain Tenis dan Ofisial

Seorang anggota staf yang mengenakan pakaian pelindung diri (APD) bekerja untuk membersihkan arena di Melbourne Park di Melbourne. (Foto: Reuters)

MELBOURNE, SATUHARAPAN.COM-Lebih dari 500 pemain tenis dan ofisial diperintahkan untuk diisolasi di kota Melbourne, Australia pada hari Kamis (4/2) ketika pihak berwenang memberlakukan kembali pembatasan virus corona setelah seorang pekerja di sebuah hotel karantina dinyatakan positif terpapar virus.

Kota itu memberlakukan kembali kewajiban mengenakan masker di dalam ruangan dan pembatasan pertemuan 15 orang setelah 28 hari pemerintah negara bagian itu tanpa ada kasus lokal baru.

Melbourne, kota terbesar kedua di Australia, sedang bersiap untuk menjadi tuan rumah turnamen tenis Australia Terbuka mulai hari Senin tetapi pertandingan di enam acara pemanasan sangat terganggu oleh infeksi baru, di mana penyelenggara Tennis Australia yang membatalkan semua pertandingan untuk hari Kamis.

Kasus pekerja Grand Hyatt yang terinfeksi diumumkan pada hari Rabu malam dan Perdana Menteri negara bagian Victoria, Daniel Andrews, mengatakan kepada wartawan bahwa putaran awal tes tidak menemukan kasus baru.

Australia Terbuka kemungkinan akan terus berlanjut meskipun "tidak ada jaminan", katanya. “Pada tahap ini, tenis seharusnya tidak terpengaruh, namun hal-hal ini bisa berubah. Setiap warga Victoria tahu ini adalah waktu yang tidak pasti,”kata Andrews dalam konferensi pers.

Kasus di Hotel Karantina

Grand Hyatt adalah salah satu dari tiga hotel karantina utama yang digunakan oleh pemain dan ofisial yang tiba di Melbourne untuk acara Grand Slam.

Sekitar 1.200 pemain, staf pelatih, dan ofisial tiba di Australia pada pertengahan bulan lalu dan menjalani isolasi wajib selama 14 hari. Sebagian besar pemain dibebaskan dari karantina bulan lalu.

Australia menempati peringkat atas di antara negara-negara paling sukses di dunia dalam menangani virus corona baru, sebagian besar karena penguncian yang menentukan dan perbatasan untuk semua kecuali beberapa pelancong.

Negara bagian Australia Barat, yang melakukan lockdown selama lima hari setelah satu kasus positif terdeteksi pada hari Minggu, sejak itu tidak menemukan kasus lokal baru. Negara bagian New South Wales dan Queensland melaporkan tidak ada kasus baru pada hari Kamis. Secara keseluruhan, Australia mencatat 22.000 kasus lokal dan 909 kematian.

Tetapi hotel karantina, di mana semua kedatangan internasional harus menjalani karantina dua pekan, telah membuktikan hubungan yang lemah dengan infeksi baru di Melbourne, kasus terbaru yang muncul dari satu kasus.

Kabinet akan bertemu pada hari Jumat untuk mempertimbangkan apakah program hotel karantina harus menggunakan fasilitas di pusat-pusat regional yang lebih terpencil mengingat kecenderungan virus untuk menyebar dari hotel ke masyarakat.

Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, mengatakan bahwa karantina hotel tetap merupakan pengaturan yang "paling efektif". Morrison juga menegaskan kembali program vaksinasi gratis yang akan dimulai akhir bulan ini.

Australia telah mendapatkan tambahan 10 juta dosis vaksin Pfizer-BioNtech sehingga totalnya menjadi 150 juta, yang juga akan didistribusikan ke negara-negara tetangga Kepulauan Pasifik, kata Morrison. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home