Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 08:59 WIB | Sabtu, 20 November 2021

Ditemukan Makam Diaken Perempuan di Basilika di Asdod, Israel

Diduga itu terkait makam putri salah satu murid Yesus, Filipus. Ditemukan juga makam massal yang kemungkinan mengarah pernah terjadi wabah penyakit.
Bagian dari peninggalan basilika zaman Bizantium di Asdod, Israel, dengan makam dan altar utama. (Foto: dok. Sasha Flit via Haaretz)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Para arkeolog Israel menemukan kuburan massal di satu situs basilika Kristen awal berusia 1.600 tahun, dari zaman Bizantium di Israel. Temuan itu tampaknya menunjukkan terjadinya wabah penyakit, dan juga para perempuan yang menjadi pelayan gereja.

Bunda Suci Sophronia, diaken Theodosia, dan diaken Gregoria, adalah beberapa perempuan yang dikenang dengan rasa hormat yang ditemukan makamnya di sebuah basilika Bizantium yang megah di kota Ashdod.

Gereja dengan mosaik yang indah, dibangun pada abad keempat atau kelima Masehi, dipuji sebagai salah satu basilika Kristen paling awal dan terbesar yang ditemukan di Israel. Ini juga salah satu yang paling tidak biasa, karena banyaknya kuburan dan prasasti yang didedikasikan untuk para perempuan pelayan gereja. Dulu, dan juga seperti sekarang, perempuan pelayan gereja biasanya dibayangi oleh rekan-rekan pria mereka di sejumlah gereja.

Para arkeolog menyelidiki kuburan yang digali di bawah lantai basilika dan menemukan teka-teki tambahan yang lebih gelap. Tampaknya sebagian besar makam suci ini digunakan kembali di kemudian hari. Alih-alih menemukan kerangka orang-orang yang diabadikan dalam prasasti gereja Yunani, para peneliti menemukan tumpukan tulang dari lusinan individu yang telah dibuang begitu saja, dan ditutup dengan kapur pada abad keenam.

Kuburan massal seperti itu adalah tipikal yang menandai terjadinya wabah penyakit besar, di zaman kuno dan hari ini juga, ketika kita berhadapan dengan kematian yang disebabkan oleh COVID-19.

Sementara tulang-tulang dari basilika itu masih dipelajari, para ahli berhipotesis bahwa mereka mungkin telah menemukan bukti langka dari pandemi wabah yang melanda Kekaisaran Bizantium dan seluruh Eurasia pada abad keenam Masehi.

Putri Filipus?

 “Selain jumlah prasasti pemakaman yang tidak biasa dan tempat khusus yang didedikasikan kepada perempuan, kami menemukan bahwa gereja ini seperti satu kuburan besar, di mana pun kami menyentuhnya, kami menemukan gundukan kerangka yang aneh ini,” kata Prof. Alexander Fantalkin, seorang arkeolog dari Tel Aviv Universitas yang memimpin penggalian, seperti dilansir media Israel, Haretz.

Bagian dari basilika pertama kali ditemukan pada tahun 2017 dan sejak itu telah digali sepenuhnya. Situs ini pernah menjadi bagian dari kota Ashdod Yam, yang pada Zaman Besi, lebih dari 2.500 tahun yang lalu, berfungsi sebagai pelabuhan utama untuk kota Ashdod di Filistin, yang terletak hanya beberapa kilometer ke pedalaman. Kedua pemukiman kuno ini sekarang menjadi bagian dari kota Israel modern dengan nama yang sama.

Dalam Alkitab Perjanjian Baru (Kisah Para Rasul 8:40), disebutkan Filipus ada di Asdod dan melakukan penginjilan  di daerah itu. Orang suci itu juga memiliki empat anak perempuan yang belum menikah yang dikaruniai untuk bernubuat (Kisah Para Rasul 21:9) dan memainkan peran penting dalam Gereja awal.

Para arkeolog yang menggali berpendapat bahwa mengingat hubungan Filipus dengan Ashdod Yam, sebuah tradisi mungkin telah berkembang bahwa salah satu putrinya dimakamkan di sana, dan sebuah makam lokal kuno mungkin telah diidentifikasi sebagai kuburannya. Ini yang pada akhirnya mengarah pada pembangunan basilika yang secara khusus dicintai oleh para perempuan pelayan gereja, kata Fantalkin.

Ini, pada saat ini, adalah spekulasi murni, tetapi siapa pun orang yang dimakamkan di situ, dia pasti telah dilihat sebagai seseorang yang cukup suci untuk mendapatkan pembangunan gereja yang begitu megah dan mendorong banyak umat beriman untuk memilihnya sebagai tempat peristirahatan terakhir mereka.

Meskipun ada penguburan serupa dan prasasti peringatan di banyak gereja Bizantium, jumlah teks dan banyaknya jumlah diaken dan pelayan perempuan lainnya yang disebutkan di sana, adalah hal yang unik, kata Prof. Joseph Patrich, seorang arkeolog dan ahli Bizantium dari Universitas Ibrani yang tidak mengambil bagian dalam penggalian.

Perempuan-perempuan ini mungkin memiliki status tinggi dan memiliki sarana dan kekuatan untuk dikenang dengan cara seperti itu. Misalnya, "Bunda Suci Sophronia" kemungkinan adalah ibu pemimpin biara terdekat, katanya.

Adapun diaken, yang merupakan sebagian besar perempuan yang disebutkan dalam prasasti, ini bisa jadi adalah biarawati atau perempuan sekuler dari usia yang lebih tua dan kelas tinggi, katanya. Di Gereja Bizantium, diaken memiliki peran penting dalam pembaptisan perempuan dan ritus lainnya, serta dalam melayani pertobat perempuan, yang sakit dan miskin, kata Dr. Balbina Bbler, sejarawan dari Universitas Göttingen yang merupakan bagian dari proyek.

Pelayanan diaken (dari bahasa Yunani “diakonos”: pelayan atau asisten) peran perempuan dihilangkan di sebagian besar denominasi Kristen selama berabad-abad, tetapi baru-baru ini ada panggilan untuk mengembalikan tatanan kuno ini. Baik Gereja Ortodoks Yunani dan Patriarkat Alexandria dan Afrika telah memulihkan peran tersebut, sementara Paus Fransiskus telah membentuk komisi untuk mempelajari kemungkinan langkah serupa bagi Gereja Katolik.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home