Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 04:26 WIB | Jumat, 24 September 2021

DK PBB Tekan Taliban untuk Lebih Inklusif

Perempuan berkumpul untuk menuntut hak-hak mereka di bawah pemerintahan Taliban selama protes di Kabul, Afghanistan, hari Jumat (3/9). Saat dunia mengamati dengan seksama petunjuk tentang bagaimana Taliban akan memerintah, perlakuan mereka terhadap media akan menjadi indikator kunci, bersama dengan kebijakan mereka terhadap perempuan. Ketika mereka memerintah Afghanistan antara tahun 1996-2001, mereka memaksakan interpretasi Islam yang keras, melarang anak perempuan dan perempuan dari sekolah dan kehidupan publik, dan secara brutal menekan perbedaan pendapat. (Foto: dok. AP/Wali Sabawoon)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB (Perserikatan Bangsa-bangsa) pada hari Rabu (22/9) menemukan kesamaan tentang Afghanistan dengan para pejabat mengatakan semua kekuatan akan menekan Taliban untuk lebih inklusif setelah pengambilalihan militer mereka.

China dan Rusia telah menggambarkan kemenangan Taliban bulan lalu sebagai kekalahan bagi Amerika Serikat dan bergerak untuk bekerja dengan kelompok ekstremis, tetapi tidak ada negara yang bergerak untuk mengakui pemerintah yang termasuk paria internasional itu.

Semua kekuatan di Dewan Keamanan menginginkan “Afghanistan yang damai dan stabil di mana bantuan kemanusiaan dapat didistribusikan tanpa masalah dan tanpa diskriminasi,” kata Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, kepada wartawan setelah pertemuan selama Sidang Umum tahunan.

Mereka mengupayakan “Afghanistan di mana hak-hak perempuan dan anak perempuan dihormati, Afghanistan yang bukan tempat perlindungan bagi terorisme, Afghanistan dengan pemerintah inklusif yang mewakili semua bagian dari populasi,” katanya.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, dan para menteri luar negeri Inggris, Prancis dan Rusia bertemu secara langsung sementara rekan mereka dari China, Wang Yi, bergabung dengan mereka secara virtual untuk pembicaraan lebih dari satu jam.

Seorang pejabat AS menggambarkan pertemuan yang disebut oleh Menteri Luar Negeri Inggris, Liz Truss, sebagai "konstruktif" dan dengan "banyak konvergensi," termasuk harapan bahwa Taliban menghormati hak-hak perempuan dan anak perempuan.

“Saya tidak berpikir ada orang yang puas dengan komposisi pemerintahan sementara ini, termasuk China,” kata pejabat itu.

Berbicara kepada AFPsebelum pertemuan, duta besar China untuk PBB, Zhang Jun, setuju bahwa kelima kekuatan itu semuanya menginginkan pemerintahan yang inklusif. “Persatuan ada di mana-mana,” katanya.

China sebelumnya telah mengkritik AS karena membekukan miliaran dolar aset Afghanistan.

Tetapi Beijing juga ingin agar negara tetangga itu tidak menjadi basis bagi kelompok-kelompok ekstremis luar.

Pembahasan di G20

Afghanistan juga menjadi subjek pembicaraan virtual oleh Kelompok 20 ekonomi utama yang mencakup partisipasi beberapa negara lain termasuk Qatar, pusat diplomasi Taliban.

Menteri Luar Negeri Jerman, Heiko Maas, berbicara di G20, memperbaharui kekhawatiran tentang pemerintahan sementara kelompok ekstremis yang tidak termasuk non Taliban dan tidak ada perempuan, tetapi memiliki menteri yang masuk daftar hitam oleh PBB atas tuduhan terorisme.

“Pengumuman pemerintah non inklusif adalah kesalahan taktis oleh Taliban, karena akan mempersulit kami untuk terlibat dengan mereka,” kata Maas.

“Penting bagi mereka untuk mendengar ini dari kita semua. Dan kita juga harus berbicara dengan satu suara dalam hal parameter politik dasar dan tolok ukur untuk setiap keterlibatan di masa depan dengan mereka.”

Taliban telah meminta untuk berbicara di Majelis Umum PBB tetapi AS, yang duduk di komite kredensial, telah menjelaskan bahwa tidak ada keputusan yang akan dibuat sebelum KTT berakhir awal pekan depan. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home