Loading...
LAYANAN PUBLIK
Penulis: Dewasasri M Wardani 09:45 WIB | Jumat, 20 November 2015

DKI Perketat Operasional Truk Sampah Mulai 2016

Truk pengangkut sampah di Depo Rawasari. (Foto: Antaranews/Yashinta Difa)

BEKASI, SATUHARAPAN.COM  - Dinas Kebersihan DKI Jakarta memperketat pengawasan operasional truk sampahnya mulai tahun 2016, guna mengantisipasi pelanggaran prosedur distribusi yang kerap dilakukan oleh oknum pengemudi.

"Kami mulai memasang global positioning system (GPS) di seluruh truk sampah kami, untuk memantau pergerakan di mana pun mereka berada," kata Kepala Dinas Kebersihan Provinsi DKI Jakarta, Isnawa Adji, di Bekasi, Kamis (19/11).

Menurut dia, DKI juga akan membangun fasilitas command center sebagai pusat komunikasi serta pengawasan terhadap aktivitas pelayanan publik, termasuk pergerakan truk sampah.

Isnawa menambahkan, pihaknya telah membeli 950 unit truk sampah baru guna melepas ketergantungannya pada penyewaan truk milik swasta yang selama ini dilakukan.

"Jumlah itu di luar 836 truk sampah kami yang sudah ada. Sebanyak 40 persen dalam kondisi rombeng," katanya.

Seluruh truk sampah itu, menurut Isnawa, akan dilengkapi GPS, agar pergerakannya dapat dimonitor pihak terkait.

Pemasangan GPS tersebut, kata dia, juga sejalan dengan harapan Pemeritah Kota Bekasi yang kerap mengeluhkan pelanggaran rute operasional truk sampah DKI, sehingga menebar polusi udara di sejumlah permukiman penduduk.

"Pergerakan truk sampah dapat termonitor, termasuk oleh Pemkot Bekasi, sehingga kalau ada pelanggaran dapat segera kita tindaklanjuti," katanya.

Truk sampah baru tersebut akan dilengkapi dengan sejumlah perangkat serta teknologi yang memungkinkan potensi polusi dapat diredam semaksimal mungkin. "Sampah akan tertutup rapat sehingga air lindi tidak akan tumpah lagi di jalanan," katanya. (Ant)

Editor : Sotyati


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home