Loading...
RELIGI
Penulis: Wim Goissler 15:18 WIB | Rabu, 17 Januari 2018

Don Gibbons, Misionaris AS Pembawa Injil ke Papua, Wafat

Don Gibbons (kanan) membaptis salah seorang warga suku Damal di Papua (Foto:The Christian and Missionary Alliance)

JAYAPURA, SATUHARAPAN.COM - Don Gibbons, misionaris  The Christian and Missionary Alliance (MSA) yang pernah mengabdikan pelayanan di Papua, termasuk membawa kepala suku Damal (Bapa Den) mengenal Kristus, meninggal dunia pada 16 Januari 2018 lalu.

Kabar meninggalnya Don Gibbons diperoleh dari Marinus Yaung, dosen Universitas Cendrawasih, salah seorang murid pertama Barry Jordan, salah seorang misionaris MCA yang melayani di Papua beberapa tahun setelah pelayanan Don Gibbons.

"Berita duka datang dari USA. Misionaris Don Gibbons  dari The Christian and Missionary Alliance (CMA), seorang misionaris yang menghabiskan usia mudanya sejak usia 21 tahun meninggalkan keluarga dan kampung halamanya di Nebraska, AS, untuk membawa Injil masuk ke tengah-tengah suku Damal dan Dani di Beoga, Ilaga, dan daerah Pegunungan Tengah Papua, kemarin 16 Januari 2018, telah mengakhiri pertandingannya di bumi dan kembali ke rumah Bapa di Surga. Papua berutang atas hidupmu dan Tuhan Yesus. Kami akan lanjutkan semangat misimu untuk membawa Injil kembali ke bangsa-bangsa yang membentang dari Papua hingga Yerusalem," tulis Marinus Yaung di halaman FB-nya.

Menurut Marinus, berita meninggalnya Don Gibbons ia peroleh lewat pesan WA dari keluarga Don Gibbons. "Berita dari keluarganya untuk ayah saya dan saya diberitauh tadi malam," kata Marinus kepada satuharapan.com.

"Ayah saya yang lebih banyak kenal Bapak Don dan keluarganya. Saya cuma dengar cerita tentang pelayanannya dan ketika Soeharto mengusir Bapak Don dan keluarga di tahun 1980-an, keluar dari Lembah Baliem," tambah Marinus.

Kendati tidak kenal secara langsung dengan Don Gibbons, Marinus tidak asing dengan kiprah MCA di Papua. Di website MCA, nama Marinus disebut sebagai murid pertama Barry Jones, salah seorang misionaris MCA di Papua sesudah Don Gibbons.

"20 tahun lalu, Barry Jordan, bersama dengan satu dari murid-murid Sekolah Alkitab-nya, Marinus, dan dengan sejumlah orang beriman setempat lainnya, mendirikan apa yang disebut TEPAT, untuk penduduk migran di area ini. TEPAT yang merupakan akronim dari Tim Pelayanan Terpadu, memulai kiprahnya dengan menyediakan bahan-bahan  pelatihan kepada para pendeta, yang pada gilirannya membawa Kabar Baik kepada komunitas mereka," demikian salah satu tulisan di website CMA.

Menurut Barry Jordan, saat ini tidak kurang dari 10.000 pendeta dan penginjil di Papua telah memperoleh pelatihan mereka.

Penginjilan Don Gibbons kepada Suku Damal

Kisah penginjilan Don Gibbons di Papua, khususnya kepada Suku Damal di lembah Ilaga, telah banyak dikisahkan melalu sejumlah buku oleh istrinya, Alice Gibbons.

Salah satu buku karya Alice Gibbons yang mengisahkan kiprah suaminya adalah Where the Earth Ends, Stone Age People Tell Their Story, yang diterbitkan oleh Xulon Press pada tahun 2009.

Berikut ini cuplikan dan adaptasi dari sebagian buku tersebut oleh situs resmi CMA.

Bapa Den, kepala suku Damal di Papua, menerima Kristus setelah mendengar penginjilan Don Gibbons (Foto: The Christian and Missionary Alliance)

Firman Tuhan berjalan seperti nyala api di lembah Ilaga. Pada hari Minggu, tanggal 26 Mei 1957, Bapa Den (chief Den) berencana untuk memimpin pengikutnya, suku Damal, untuk membakar jimat atau aji peninggalan leluhur suci mereka. Selama berabad-abad suku Damal dan tetangga mereka yang tinggal di pegunungan terjal di Papua mempercayakan segala sesuatu dalam kehidupanm mereka kepada jimat dan mantera ini dan kuasa iblis.

Belajar Bahasa

Delapan bulan sebelumnya, dua orang misionaris, Don Gibbons dan Gordon Larson, telah pergi ke Lembah Ilaga. Selama hampir tiga tahun sebelumnya, mereka telah menjelajahi, diburu dan berkali-kali kembali dalam upaya mereka untuk membawa Injil ke suku Damal dan Dani - orang-orang yang masih hidup di Zaman Batu yang percaya bahwa mereka adalah satu-satunya mahluk dengan daging dan darah di bumi ini.

Sesampai di sana, Gordon membangun tempat tinggal mereka di lembah Dani, dan Don memilih daerah Damal. Orang-orang setempat mulai membantu mereka membangun landasan terbang sehingga istri dan anak mereka bisa terbang ke lembah tersebut untuk bergabung dengan mereka.

Dua hari setelah orang-orang tiba di Ilaga, seorang remaja Damal menyambut Don dalam bahasa Indonesia, bahasa perdagangan yang digunakan oleh pemerintah. "Ayahku, Bapa Den, mengajakmu datang ke desanya," katanya. Don kaget! Dia mengerti bahasa Indonesia tapi tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun  bahasa Damal. Mereka berangkat bersama.

Saat mereka berjalan, Don mengamati anak laki-laki itu, yang kemudian dinamai Sam, baru saja kembali ke rumah setelah bersekolah di sekolah pemerintah yang jaraknya jauh. Kepala Suku Den mengundang Don untuk membangun rumahnya di pinggir desanya. Sebagai pengganti lahan, Don memberi kepala suku itu sebuah kapak baja, sebuah hadiah berharga untuk orang-orang yang menggunakan peralatan batu.

Don mempekerjakan Sam sebagai penolong bahasanya dan mulai meniru, menghafal dan menggunakan kata-kata bahasa Damal yang rumit. Warga Suku Damal tidak memiliki kata-kata untuk Tuhan. 

Lambat laun Don bisa mulai mengajar orang-orang tentang Tuhan.

Warga suku Damal tidak memiliki konsep tentang minggu atau bulan atau bahkan tahun. Dengan menggunakan jari-jari untuk menghitung seperti yang dilakukan para warga Damal, Don menjelaskan bahwa setiap hari ketujuh, pekerjaan akan berhenti di lapangan terbang sehingga orang bisa berkumpul di desa Den untuk mendengarkan cerita tentang Sang Pencipta dan Putra-Nya, Yesus. Selama seminggu, Don dan Sam bekerja sama menerjemahkan kisah-kisah Alkitab. Pada hari Minggu, Don mengucapkannya secara garis besar dalam bahasa Indonesia dan Sam mengulanginya dalam bahasa Damal. Jumlah yang hadir bertambah setiap minggu.

Bapa Den Mengambil Keputusan

Pada hari Minggu pertama di Ilaga, saya (istri Don) bergabung dengan 500 warga suku Damal di gereja. Terpesona, saya melihat dua pria berdiri dan menyanyikan sebuah nyanyian Damal yang memberitakan 20 ayat Injil  sementara orang banyak menyanyikan sebuah respon setelah setiap ayat dilantunkan. 

Selain itu, saya mengamati bahwa orang-orang yang duduk di pinggir tidak dapat mendengar suara Sam, jadi saya mendorong Don untuk mulai mengkhotbahkan khotbahnya secara langsung di Damal. Selama seminggu, Don bekerja dengan Sam, menulis cerita dalam bahasa Damal. Dengan Don yang berbicara pada hari Minggu pagi, semua orang bisa mendengarnya.

"Anda harus membuat pilihan," kata Don pada suatu hari Minggu dalam khotbahnya. "Jalan mana yang akan kamu ikuti? Jalan Yesus menuju surga dan hidup yang kekal. Jalan lain, jalan Setan yang menyebabkan kematian dan neraka. Anda tidak bisa berjalan di kedua jalur pada saat bersamaan, karena mereka berlawanan arah. "

Orang-orang mengerti tantangannya. Bapa Den dan pemimpin lainnya mendatangi Don dengan pertanyaan.

"Jika kami menghancurkan jimat suci kami dan mengikuti jalan baru ini, siapa yang akan melindungi kami dalam perang jika musuh menyerang kami?," mereka bertanya. "Sang Pencipta akan melakukannya," jawab Don. "Tuhan lebih kuat dari pada daya tarik dan iblismu."

"Siapa yang akan membantu kami dalam penyakit? Siapa yang akan menyebabkan kebun kami tumbuh? "

Don menjawab dengan memberi tahu mereka kisah-kisah Alkitab untuk memastikan bahwa Tuhan akan memenuhi semua kebutuhan mereka.

Bapa Den akhirnya membuat keputusan. Dia mengumumkan bahwa pada hari Minggu berikutnya dia akan membakar jimat leluhurnya, menghancurkan rohnya. Pagi itu pukul 07:00 warga Damal datang menari dan bernyanyi saat mereka berkumpul di halaman desa. Prajurit Dani datang juga, berdiri di sekeliling kerumunan orang-orang Damal. Setiap wara Dani membawa tombak yang digunakan hanya dalam pertempuran jarak dekat dengan musuh. Mereka menentang pembakaran itu.

Bapa Den meletakkan kayu bakar dengan gaya silang dan membangun struktur di tengah halaman. Api unggun itu siap menyala. Saat semua orang duduk, Don berbicara. Dia menjelaskan lagi keputusan yang harus dibuat setiap orang. Setiap orang yang telah memutuskan untuk berjalan di jalan "Yesus" harus berdiri dan mendekati tumpukan kayu bakar.

Sebelum ada yang bergerak, Den lari ke gubuknya, mengambil api dan menyalakan api unggun. Orang-orang mulai berlari berteriak saat mereka melemparkan seikat besar jimat ke dalam api yang berkobar. Wanita merobek jimat dari lengan mereka dan dari sekitar leher mereka, melemparkannya ke api. Asap hitam naik. Api yang menyala beralih ke bara api dan kemudian abu abu. Dari abu ini, rencana utama Tuhan muncul.

Berbagi Iman

Bapa Den dan warga Damal di Ilaga  kemudian menjadi penggerak orang berpaling kepada Tuhan. Warga Dalam Ilaga mempercayai Tuhan dan mulai berbagi iman mereka di lembah lain di utara, selatan dan barat, pertama dengan suku Damal lainnya, kemudian dengan suku Nduga dan Monis. 

Orang-orang Dani Ilaga menyaksikan berkat Tuhan tercurah kepada suku Damal tetangga mereka selama 18 bulan sebelum mereka memutuskan untuk berpaling untuk mengikuti Yesus.

Orang-orang beriman dari suku Dani kemudian membawa "obor" ke timur. Pesan tersebut diterima oleh orang-orang dari banyak suku dan bahasa, menjangkau daerah-daerah yang jauh di mana kelompok kerja CMA kelompok misi lainnya bekerja. Meskipun para misionaris berada dan bertempat tinggal di Ilaga serta mempelajari bahasa mereka, orang-orang tetap tidak responsif sampai kemudian orang-orang dari Ilaga itu sendiri memberikan kesaksian mereka. Dalam 10 tahun berikutnya, 100.000 orang menerima Injil.

Keluarga kami terus tinggal bersama para warga Damal dan belajar bahasa mereka. Segera seorang ahli bahasa terlatih bergabung dengan kami, dan dia mengembangkan alfabet Damal dan mulai menerjemahkan Perjanjian Baru. Warga Damal diajarkan untuk membaca. Suami saya dan saya mendirikan sebuah sekolah Alkitab empat tahun untuk melatih pendeta bagi gereja-gereja yang bermunculan di desa-desa.

Jalan menuju Surga

Mengapa Bapa Den mempromosikan misionaris dan pesannya? Don tidak belajar jawabannya sampai beberapa tahun kemudian. Den lahir pada pergantian abad ini - sekitar tahun 1900. Ayahnya juga seorang kepala suku, dan keduanya adalah penjaga jimat peninggalan leluhur. Benda suci itu diwariskan dari generasi ke generasi.

Menjelang waktu kematiannya, ayah Den berkata kepadanya, "Mungkin di masa hidup kamu makhluk-mahluk akan datang dari luar dan memberimu kunci menuju hai (kata Damal untuk surga). Makhluk ini akan memberitahu engkau jalan ke surga."

Editor : Eben E. Siadari


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home