Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 13:38 WIB | Rabu, 29 April 2020

Eijkman: Perlu Percepatan Pemeriksaan Massal COVID-19 di Indonesia

Slide ilustrasi gambar perbedaan antara virus dan bakteri. (Foto: Antara/Paparan Frilasita Aisyah)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – Wakil Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman bidang Penelitian Fundamental, Herawati Sudoyo, mengatakan perlunya percepatan pemeriksaan massal terkait COVID-19 di tengah masyarakat Indonesia untuk mempercepat penanganan virus tersebut.

"Kunci menuju sukses untuk menangani COVID-19 adalah melakukan diagnostik cepat dan menyeluruh, tidak hanya kasus berat saja," kata Herawati kepada Antara di Jakarta, Rabu (29/4).

Menurut dia,  sejumlah strategi untuk percepatan penanganan COVID-19 di Indonesia di antaranya, menemukan dan memeriksa individu terkait penularan COVID-19 dengan melakukan pemeriksaan dalam jumlah besar atau massal adanya virus dengan metode Rapid Test Molekuler, atau Tes Cepat Molekuler.

Herawati mengatakan cara yang paling tepat untuk pemeriksaan COVID-19 dilakukan dengan menggunakan metode gold standard yakni Quantitative Reverse Transcription - Polymerase Chain Reaction (qRT-PCR).

Tes dengan qRT-PCR juga memungkinkan untuk mencari mereka yang tidak memiliki gejala karena imunitas yang tinggi, tetapi sebenarnya pembawa virus.

"Orang tanpa gejala inilah yang bisa menularkan virus secara luas," kata Herawati.

Tes sangat bergantung pada kesediaan reagensia, fasilitas memadai, dan sumber daya manusia (SDM).

Startegi lain adalah mengurangi penularan antarindividu dan kontak antaranggota. Di sini jaga jarak atau "social dan physical distancing" sangat berperan.

Dalam penanganan COVID-19, pelayanan kesehatan juga harus memadai di Tanah Air. Hal ini akan berkaitan dengan jumlah penularan di rumah sakit atau klinik medik yang juga tinggi. Ini akan makin menambah jumlah kasus di Indonesia.

Ketersediaan sumber daya termasuk sumber daya manusia bidang kesehatan dan peralatan pendukung, untuk penanganan COVID-19 juga menjadi penting dan harus dipastikan memadai.

Menurut Herawati, kunci kesuksesan penanganan COVID-19 sekarang ini adalah koordinasi yang baik dari beberapa aspek, tidak bisa berdiri sendiri.

Penanganan medis dan nonmedis harus bekerja menyeluruh dan kolaboratif. Sumber daya dari seluruh pihak lintas institusi dan bidang menjadi kekuatan untuk mengatasi COVID-19. (Ant)

 

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home