Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 04:39 WIB | Senin, 27 September 2021

Eropa Peringatkan Rusia Terkait Peretasan Menjelang Pemilu Jerman

Presiden Jerman, Frank-Walter Steinmeier, memberikan suaranya untuk pemilihan nasional di Berlin, Jerman, hari Minggu, 26 September 2021. (Foto: Kai Pfaffenbach/Pool via AP)

BRUSSELS, SATUHARAPAN.COM-Uni Eropa pada hari Jumat (24/9) memperingatkan Rusia agar tidak mengizinkan peretas untuk menyerang basis data atau menyebarkan disinformasi di beberapa dari 27 negara anggota, tepat ketika warga Jerman bersiap untuk pergi ke tempat pemungutan suara untuk pemilihan parlemen akhir pekan.

"Beberapa negara anggota Uni Eropa telah mengamati aktivitas siber berbahaya, yang secara kolektif disebut sebagai Ghostwriter, dan mengaitkannya dengan negara Rusia," kata kepala kebijakan luar negeri UE, Josep Borrell, dalam sebuah pernyataan.

“Kegiatan seperti itu tidak dapat diterima karena mereka berusaha mengancam integritas dan keamanan kita, nilai-nilai dan prinsip-prinsip demokrasi dan fungsi inti dari demokrasi kita,” kata Borrell. "Uni Eropa akan kembali ke masalah ini dalam pertemuan mendatang dan mempertimbangkan untuk mengambil langkah lebih lanjut."

Borrell mengatakan serangan itu menargetkan beberapa anggota parlemen, pejabat pemerintah, politisi, pekerja media dan masyarakat sipil. Dia tidak menyebut nama negara yang bersangkutan.

Dia mengatakan UE dan negara-negara anggotanya “sangat mengecam aktivitas siber berbahaya ini, yang semua yang terlibat harus segera diakhiri. Kami mendesak Federasi Rusia untuk mematuhi norma-norma perilaku negara yang bertanggung jawab di dunia maya.”

Pejabat keamanan Jerman mengatakan pada hari Jumat bahwa telah terjadi serangan siber di Kantor Statistik Federal, yang juga mengawasi pemilihan hari Minggu.

Marek Wede, juru bicara Kementerian Dalam Negeri, mengatakan serangan itu tampaknya mempengaruhi server pengembangan yang digunakan untuk sensus nasional, bukan infrastruktur pemilu.

"Sejauh yang kami tahu saat ini, server pemilihan internal tidak terpengaruh oleh serangan ini, dan karena itu tidak ada ancaman terhadap pelaksanaan pemilihan federal," katanya.

Awal bulan ini, Jerman memprotes Rusia atas upaya untuk mencuri data dari anggota parlemen yang diduga sebagai persiapan untuk menyebarkan disinformasi sebelum pemungutan suara.

Kementerian Luar Negeri di Berlin mengatakan bahwa kelompok peretas yang disebut Ghostwritertelah "menggabungkan serangan siber konvensional dengan disinformasi dan mempengaruhi operasi," dan bahwa aktivitas yang menargetkan Jerman telah diamati "untuk beberapa waktu."

Mereka termasuk penggunaan email phishing, antara lain, untuk mendapatkan rincian login pribadi anggota parlemen federal dan negara bagian, dengan tujuan pencurian identitas.

Pada bulan Juli, kepala intelijen domestik Jerman mengatakan badan tersebut telah melihat peningkatan dalam upaya phishingpada akun email pribadi anggota parlemen federal dan negara bagian dan staf mereka sejak Februari. Dia mengatakan bahwa beberapa upaya berhasil, tetapi tampaknya hanya sedikit kerusakan yang terjadi. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home