Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 08:31 WIB | Sabtu, 06 November 2021

Facebook Hapus Postingan Tidak Manusiawi PM Ethiopia

Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed, berbicara di balik kaca antipeluru pada upacara pelantikannya, setelah ia dilantik untuk masa jabatan lima tahun kedua, di ibu kota Addis Ababa, Ethiopia pada 4 Oktober 2021. (Foto: dok. AP)

SATUHARAPAN.COM-Facebook mengatakan telah menghapus sebuah posting oleh Perdana Menteri Ethiopia yang mendesak warga untuk bangkit dan “mengubur” saingannya, pasukan Tigray, yang sekarang mengancam ibu kota saat perang negara itu melewati satu tahun.

Unggahan Perdana Menteri Abiy Ahmed pada hari Minggu (31/10) melanggar kebijakan platform terhadap menghasut dan mendukung kekerasan, kata juru bicara Emily Cain untuk perusahaan induk Facebook, Meta, mengatakan kepada The Associated Press. Postingan itu diturunkan pada Selasa pagi, katanya.

“Kewajiban mati untuk Ethiopia adalah milik kita semua,” kata Abiy dalam unggahan yang sekarang telah dihapus yang meminta warga untuk memobilisasi “dengan memegang senjata atau senjata apa pun.”

Abiy masih secara teratur memposting di platform, di mana ia memiliki 3,5 juta pengikut. Amerika Serikat dan negara lainnya telah memperingatkan Ethiopia tentang "retorika yang tidak manusiawi" setelah perdana menteri dalam komentar pada bulan Juli menggambarkan pasukan Tigray sebagai "kanker" dan "gulma."

Facebook telah menghapus posting dari para pemimpin dunia sebelumnya, meskipun dalam keadaan yang jarang terjadi. Awal tahun ini, perusahaan tersebut menghapus video dari Presiden AS, Donald Trump, di mana ia menyebarkan klaim palsu tentang penipuan pemilu menyusul pertempuran mematikan di US Capitol.

Facebook mengatakan pada saat itu video tersebut berkontribusi pada "risiko kekerasan yang sedang berlangsung." Baru pekan lalu, platform teknologi itu menarik siaran langsung dari Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, karena dia membuat klaim palsu tentang vaksin COVID-19.

Juru bicara Cain tidak mengatakan bagaimana Facebook diberitahu tentang posting Ethiopia, yang dibuat oleh perdana menteri pemenang Hadiah Nobel Perdamaian ketika pasukan Tigray menguasai kota-kota utama selama akhir pekan yang menempatkan mereka dalam posisi untuk bergerak di jalan raya utama menuju ibu kota, Adis Ababa.

Khawatir, pemerintah Abiy pekan ini mengumumkan keadaan darurat nasional dengan kekuatan penahanan dan wajib militer. Perdana menteri mengulangi seruannya untuk "mengubur" pasukan Tigray dalam komentar publik pada hari Rabu saat ia dan pejabat lainnya menandai satu tahun perang.

Sementara itu, media sosial Ethiopia yang sangat terpolarisasi pekan ini melihat sejumlah posting profil tinggi yang menargetkan etnis Tigrayan dan bahkan menyarankan mereka ditempatkan di kamp konsentrasi.

Ribuan orang telah tewas dalam perang antara pasukan Ethiopia dan sekutu dan pasukan Tigray yang telah lama mendominasi pemerintah nasional sebelum Abiy menjabat. Kepala hak asasi manusia PBB mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah menerima laporan tentang ribuan etnis Tigrayan ditangkap untuk ditahan dalam beberapa bulan terakhir.

Mantan manajer produk Facebook yang menjadi pelapor, Frances Haugen, bulan lalu memilih Ethiopia sebagai contoh dari apa yang dia sebut "dampak destruktif" platform terhadap masyarakat. "Ketakutan saya adalah bahwa tanpa tindakan, perilaku memecah belah dan ekstremis yang kita lihat hari ini hanyalah permulaan," katanya kepada subkomite perlindungan konsumen Senat.

“Apa yang kami lihat di Myanmar dan di Ethiopia hanyalah bab pembuka dari sebuah cerita yang begitu menakutkan, tidak ada yang ingin membaca bagian akhir darinya.”

Juru bicara Meta, Cain, menolak untuk mengatakan berapa banyak staf yang mereka miliki di Ethiopia atau didedikasikan untuk mendeteksi pernyataan kekerasan di Ethiopia pada platformnya, tetapi dia mengatakan perusahaan memiliki kemampuan untuk meninjau posting di Somalia, Amharik, Oromo, dan Tigrinya. Dia juga mengatakan memiliki tim yang mencakup orang-orang dari Ethiopia atau yang telah menghabiskan waktu di negara itu.

Tetapi Berhan Taye, seorang peneliti hak digital yang berbasis di negara tetangganya, Kenya, yang melacak media sosial di Ethiopia dan secara teratur mengeskalasi posting yang dipertanyakan ke platform Facebook, mengatakan kepada AP pekan lalu bahwa platform tersebut tidak dimoderasi dalam bahasa Tigrinya, bahasa Tigrayans, baru-baru ini pada bulan April.

Secara keseluruhan di Ethiopia, “jika Anda melaporkan (posting) di platform, kemungkinan besar tidak akan mendapat balasan sama sekali,” katanya. “Dari jumlah yang kami eskalasi, dan jumlah balasan yang kami dapatkan, itu memberi tahu Anda bahwa sistem internal mereka sangat terbatas.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home