Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:46 WIB | Rabu, 25 Mei 2022

FBI Ungkap ISIS Merancang Pembunuhan Mantan Presiden, AS, George W Bush

Mantan Presiden AS, George W Bush. (Foto: dok. Ist)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN. COM-Biro Investigasi Federal (FBI) Amerika Serika telah menemukan rencana oleh anggota ISIS untuk membunuh mantan Presiden AS, George W. Bush, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Selasa (24/5).

Pihak berwenang AS melacak tersangka anggota ISIS melalui WhatsApp, dan dia dilaporkan berbasis di Columbus, Ohio.

Rencananya untuk membunuh Bush direkayasa karena dia menyalahkan mantan presiden itu yang dituduh membunuh warga Irak dan “memecah negara setelah invasi militer AS tahun 2003,” menurut laporan Forbes.com.

Dia memasuki AS pada tahun 2020 dan mengajukan permohonan suaka. Tetapi agen FBI yang menyamar berkomunikasi dengan penyelenggara plot pembunuhan Bush itu dan akhirnya mengirimkan telepon yang sedang dilacak.

“Sebagai bagian dari pengawasan terhadap tersangka komplotan, FBI baru-baru ini menerima izin untuk memperoleh informasi lokasi seluler dari AT&T,” lapor Forbes.

"Itu sudah menggunakan apa yang dikenal sebagai 'register pena' di akun WhatsApp yang diyakini milik tersangka utama, membantu mereka menentukan seberapa sering akun itu digunakan, nomor apa yang dihubungi dan apakah itu aktif atau tidak."

Sepanjang operasi, FBI mengetahui bahwa tersangka anggota ISIS adalah anggota grup obrolan Baath dan ISIS di messenger WhatsApp. Dalam percakapan lain dengan seorang informan, tersangka mengaku telah berkomunikasi baru-baru ini dengan seorang teman di Qatar yang merupakan mantan menteri di Irak di bawah Saddam Hussein yang memiliki akses ke sejumlah besar uang dan mengirim pesan kepadanya melalui WhatsApp, kata FBI.

November lalu, agen tersebut melakukan perjalanan ke Dallas, Texas, untuk merekam rekaman di sekitar rumah Bush. Dia juga mencoba merekrut ekstremis lain melalui rute penyelundupan melalui perbatasan Meksiko.

Forbes mengutip kepala staf untuk Kantor George W. Bush, mengatakan mantan presiden "memiliki semua kepercayaan di dunia di Dinas Rahasia Amerika Serikat dan penegakan hukum dan komunitas intelijen kami."

Juga, dalam laporan itu, agen ISIS memiliki target lain: seorang mantan jenderal Irak yang dia yakini tinggal di AS dengan nama samaran.

Seorang mantan pilot Irak untuk Saddam Hussein, yang berbasis di Qatar hingga baru-baru ini sekarat, adalah pemimpin kelompok yang merencanakan pembunuhan Bush, menurut laporan Forbes.

Tersangka juga mengatakan bahwa dia telah membantu menyelundupkan dua individu ke AS yang terkait dengan Hizbullah yang didukung Iran. Forbes mengatakan dia menagih setiap operasi Hizbullah US$ 50.000, mengutip laporan FBI.

"Juga, dalam pengajuan pengadilan FBI, tersangka komplotan mengaku sebagai anggota 'perlawanan' dan telah membunuh banyak orang Amerika di Irak antara tahun 2003 dan 2006, memasang kendaraan dengan bahan peledak dan meledakkannya ketika tentara AS sudah dekat," lapor Forbes.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home