Loading...
FOTO
Penulis: Sabar Subekti 08:54 WIB | Minggu, 21 November 2021

Festival Loy Krathong: Menghormati Dewi Air Atau Mencemari Sungai?

Festival Loy Krathong: Menghormati Dewi Air Atau Mencemari Sungai?
Warga Thailand menempatkan krathong, perahu kecil yang terbuat dari batang pisang dan dihiasi dengan daun pisang dan bunga, ke dalam kanal Ong Ang selama festival Loy Krathong di Bangkok, Thailand, Jumat, 19 November 2021. Warga Thailand percaya bahwa perahu yang diterangi lilin diluncurkan selama festival Loy Krathong yang menawan dan populer dapat menghindarkan kemalangan tahun ini pada mereka, tetapi para pekerja harus membersihkan saluran air sesudahnya agar tidak tersumbat dan tercemar. (Foto-foto: AP/Sakchai Lalit)
Festival Loy Krathong: Menghormati Dewi Air Atau Mencemari Sungai?
Festival Loy Krathong: Menghormati Dewi Air Atau Mencemari Sungai?
Festival Loy Krathong: Menghormati Dewi Air Atau Mencemari Sungai?
Festival Loy Krathong: Menghormati Dewi Air Atau Mencemari Sungai?

BANGKOK, SATUHARAPAN.COM-Warga Thailand berbondong-bondong ke sungai dan danau pada hari Jumat (19/11) untuk melepaskan perahu kecil yang dihiasi dengan bunga dan lilin dalam festival tahunan untuk menghormati dewi air. Banyak dari ratusan ribu perahu hias yang akhirnya menyumbat dan mencemari saluran air negara itu.

Dalam beberapa jam, para pekerja mulai mengarungi sungai untuk mengambil perahu persembahan itu, karena menyajikan persembahan kepada dewa semakin terbukti berbahaya secara ekologis.

Festival Loy Krathong memungkinkan orang-orang percaya untuk secara simbolis membuang kemalangan mereka di atas “krathong” dan memulai satu tahun kehidupan lagi dengan awal yang bersih. Festival ini dirayakan pada malam bulan purnama di bulan ke-12, yang secara tradisional menandai akhir musim hujan.

Thon Thamrongnawasawat, ahli biologi kelautan terkemuka Thailand, berusaha membuat orang berhenti menggunakan bahan berbahaya seperti busa polistirena, Styrofoam, untuk pelampung mereka tetap menjadi prioritas, karena menyebabkan kerusakan paling besar pada air dan kehidupan akuatik. Jumlah makhluk laut yang terancam punah ditemukan mati di darat, yang ia yakini berasal dari masalah sampah laut di Thailand, meningkat dua kali lipat dari 2017 hingga 2020.

Aktivis telah mencatat perubahan perilaku orang selama beberapa dekade, menunjuk pada meningkatnya kesadaran akan kerusakan yang disebabkan oleh krathong. Jumlah total krathong yang dikumpulkan di Bangkok telah turun dari lebih dari 900.000 pada tahun 2012 menjadi lebih dari 490.000 tahun lalu, dan telah terjadi pengurangan yang lebih tajam dalam jumlah pelampung yang terbuat dari styrofoam, dari 131.000 menjadi di bawah 18.000 pada periode yang sama.

Meski begitu, beberapa konservasionis menganjurkan solusi yang lebih radikal.

“Kita perlu merevolusi praktik tersebut, memungkinkan ekosistem saluran air dipulihkan,” kata Tara Buakamsri, direktur negara Thailand untuk kelompok lingkungan Greenpeace. “Kita tidak boleh melepaskan pelampung apa pun, karena meskipun terbuat dari bahan alami, jumlahnya melebihi apa yang dapat ditampung oleh sungai secara alami.”

“Kami bergantung pada air bersih untuk mata pencaharian kami dan tujuan Loy Krathong adalah untuk melindungi dan meremajakan sungai kami tanpa memasukkan apa pun ke dalamnya.”

Penjualan bahan untuk krathong tahun ini melambat karena pandemi, kata Nopparat Tangtonwong, penjual di pasar Pak Klong, yang terkenal menjual bunga.

“COVID-19 menyebabkan perekonomian lesu, sehingga masyarakat lebih memilih menabung dan menghanyutkan krathong secara online,” katanya.

Pada saat yang sama, anak-anak tidak tertarik dengan pelampung daun pisang, alternatif alami utama untuk styrofoam, katanya. “Mereka lebih suka pelampung mewah yang terbuat dari es krim dan roti, karena mereka bisa memberi makan ikan pada saat yang bersamaan.”

Pendekatan seperti itu tidak membantu, kata Wijarn Simachaya, presiden Institut Lingkungan Thailand. “Jika Anda mengapungkan di suatu tempat tanpa ikan, pelampung itu akan menyebabkan polusi di air. Sulit untuk mengumpulkannya juga, karena roti menyerap air dan tenggelam di sungai.”

“Selain itu, penjual biasanya menaruh pewarna kimia di “roti pelampung” itu, yang berbahaya bagi air,” katanya.

Daun pisang merupakan bahan krathong terbaik karena tidak terlalu cepat terurai, dan setelah dikumpulkan dapat digunakan untuk pembuatan pupuk, kata Wijarn.

“Melakukan perayaan Loy Krathong secara virtual adalah solusi lain yang baik untuk menghindari kerusakan lingkungan, terutama selama wabah COVID-19, tetapi saya rasa itu tidak dapat memuaskan gaya hidup masyarakat, karena mereka masih ingin menikmati festival,” katanya.

Pada hari Jumat (19/11) larut malam setelah orang-orang “membuang perahu kemalangan” mereka, pekerja kota keluar untuk mengambil lautan perahu yang hanyut di sepanjang kanal dan menyusuri Sungai Chao Phraya sebelum mereka membusuk dan mencemari air.

Lusinan perahu kecil berjalan di sepanjang sungai, masing-masing membawa sekitar setengah lusin orang dengan jaring genggam seperti yang digunakan oleh nelayan amatir untuk mengumpulkan krathong.

Perahu-perahu itu kemudian membawa hasil tangkapannya ke kapal induk yang ditambatkan, di mana sampah itu dibuang ke mesin pencacah besar, kemudian dipadatkan dan diangkut oleh truk sampah untuk ditimbun di tempat pembuangan sampah.

“Kami telah mengkampanyekan orang-orang untuk berhenti menggunakan styrofoam dan kami telah menerima dukungan dari masyarakat,” kata Chatree Wattanakhajorn, seorang pejabat tinggi Bangkok. “Kami berharap tahun ini jumlah krathong yang dibuat dengan styrofoam terus berkurang dan lebih sedikit dari tahun lalu. Dan kami akan menyelesaikan operasi pembersihan kami sebelum pukul 05:00 pagi.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home