Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 06:59 WIB | Jumat, 20 Mei 2022

FIFA: Enam Perempuan Akan Jadi Wasit Piala Dunia di Qatar

Wasit Stephanie Frappart memberikan arahan selama pertandingan sepak bola final Piala Prancis antara Nice dan Nantes di stadion Stade de France, di Saint Denis, utara Paris, Sabtu, 7 Mei 2022. (Foro: dok. AP/Christophe Ena)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Perempuan wasit akan mencatat sejarah dalam Piala Dunia sepak bola tahun ini dengan bertugas dalam permainan di turnamen besar pria untuk pertama kalinya di Qatar.

Tiga perempuan wasit dan tiga perempuan asisten wasit diumumkan pada hari Kamis (19/5) oleh FIFA di antara 129 wasit ofisial yang dipilih untuk bertugas di Piala Dunia, termasuk satu pria yang menimbulkan kontroversi saat menjadi wasit dalam pertandingan Piala Afrika yang kacau pada Januari saat menderita sengatan panas.

Wasit Prancis, Stéphanie Frappart, sudah melatih permainan putra di kualifikasi Piala Dunia dan Liga Champions, setelah menangani final Piala Dunia Putri pada tahun 2019. Dia juga menjadi wasit final Piala Prancis putra bulan ini.

"Seperti biasa, kriteria yang kami gunakan adalah 'kualitas yang pertama' dan ofisial pertandingan yang dipilih mewakili tingkat wasit tertinggi di seluruh dunia," kata ketua Komite Wasit FIFA ,Pierluigi Collina, yang bekerja di final Piala Dunia 2002. “Dengan cara ini, kami dengan jelas menekankan bahwa kualitaslah yang penting bagi kami dan bukan jender.”

Salima Mukansanga dari Rwanda dan Yoshimi Yamashita dari Jepang juga masuk dalam daftar 36 wasit yang mempersiapkan 64 pertandingan di turnamen tersebut, yang akan dimainkan mulai 21 November hingga 18 Desember.

Ke-69 asisten wasit termasuk Neuza Back dari Brasil, Karen Díaz Medina dari Meksiko dan Kathryn Nesbitt dari Amerika Serikat.

“Saya berharap ke depan pemilihan ofisial pertandingan elite putri untuk kompetisi penting putra akan dianggap sebagai sesuatu yang normal dan tidak lagi sensasional,” kata Collina.

Di antara wasit pria adalah Janny Sikazwe dari Zambia, yang meniup peluit akhir pada pertandingan grup Piala Afrika setelah 85 menit, dan lagi 13 detik sebelum 90 menit selesai, dengan Mali memimpin Tunisia 1-0.

Sekitar 30 menit setelah pertandingan, ofisial memerintahkan tim kembali ke lapangan untuk memulai kembali permainan tetapi Tunisia menolak. Hasilnya kemudian diratifikasi oleh Konfederasi Sepak Bola Afrika meskipun ada protes resmi dari Tunisia.

Pertandingan itu dimainkan dalam cuaca panas dan lembab di Kamerun, dan Sikazwe kemudian menjelaskan bahwa dia mulai bingung dalam kondisi yang intens.

Sikazwe akan menjalani Piala Dunia keduanya setelah menangani dua pertandingan grup di turnamen 2018 di Rusia.

Panas ekstrem di Qatar membuat FIFA memutuskan pada tahun 2015 untuk memindahkan turnamen ke bulan-bulan yang lebih dingin di emirat itu di wilayah Teluk.

FIFA mengatakan 50 trio wasit dan asisten mulai bersiap pada 2019 untuk tugas Piala Dunia, dengan proyek tersebut dipengaruhi oleh pembatasan perjalanan internasional selama pandemi COVID-19.

Dua wasit dipilih masing-masing dari Argentina, Brasil, Inggris, dan Prancis.

Semua ofisial, yang tidak dialokasikan ke dalam tim khusus yang terdiri dari tiga orang, menghadapi penilaian teknis, fisik dan medis di masa depan tahun ini, kata FIFA. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home