Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 14:01 WIB | Kamis, 07 Juli 2022

Film Dokumenter Ungkap Percakapan Putin dan Macron

Presiden Rusia, Vladimir Putin, kiri, mendengarkan Presiden Prancis, Emmanuel Macron, selama pertemuan mereka di Kremlin di Moskow, Rusia, 7 Februari 2022. Dalam rekaman publik yang langka dari diskusi antara dua pemimpin dunia, Macron mencoba meyakinkan presiden Rusia untuk "menenangkan keadaan" di wilayah tersebut. Tapi semua sarannya menemui jalan buntu di pihak Putin. (Foto: dok. Sputnik, Kremlin/pool via AP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM- “Vladimir .... katakan padaku apa maumu.”

Empat hari sebelum Presiden Putin memerintahkan invasi Rusia ke Ukraina, Presiden Prancis, Emmanuel Macron, melakukan upaya terakhir untuk mencegah perang dalam pembicaraan telepon penting yang terungkap dalam sebuah film dokumenter TV Prancis.

Dalam rekaman diskusi publik yang jarang terjadi antara dua pemimpin dunia, Macron mencoba meyakinkan presiden Rusia untuk “menenangkan keadaan” di wilayah tersebut. Tetapi semua sarannya menemui jalan buntu di pihak Putin.

Film dokumenter Prancis “A President, Europe and War” menyajikan tampilan unik di balik layar tentang perselisihan diplomatik selama berbulan-bulan di tengah krisis terburuk Eropa dalam beberapa dekade. Itu dimaksudkan untuk fokus pada Macron selama kepemimpinan Prancis dari kepresidenan bergilir Uni Eropa, tetapi akhirnya menangkap momen bersejarah dalam perang Ukraina, termasuk mengikuti Macron ke Moskow dan dalam dua perjalanan ke Kiev.

Selama panggilan dengan Putin pada 20 Februari, kedua pemimpin menggunakan versi informal dari kata “Anda” untuk berbicara satu sama lain, dengan nada yang sangat langsung.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, “berbohong kepada Anda,” kata Putin kepada Macron, menuduh pihak berwenang di Kiev berkuasa melalui “kudeta berdarah. Orang-orang dibakar hidup-hidup, itu adalah pertumpahan darah.” Zelenskyy terpilih secara demokratis pada 2019; Putin tampaknya mengacu pada interpretasinya sendiri tentang peristiwa sebelumnya di Ukraina.

Pada titik tertentu, presiden Prancis sedikit meninggikan suaranya, tampak kesal: "Saya tidak tahu di mana pengacara Anda belajar hukum," katanya, secara terbuka mengkritik pandangan Rusia.

Macron juga terdengar mendorong pertemuan antara Putin dan Presiden Amerika Serikat, Joe Biden. Putin pada prinsipnya setuju, tetapi mengatakan dia membutuhkan ajudannya untuk mempersiapkan pembicaraan terlebih dahulu. Dan pertemuan tidak pernah terjadi.

“Itu seperti percakapan yang sangat sulit antara dua orang yang benar-benar bertentangan,” kata jurnalis Prancis Guy Lagache, yang memfilmkan dan menyutradarai film itu sendiri. 

Dia disematkan dengan layanan diplomatik Elysee, akses luar biasa di negara di mana presiden mengontrol citra publiknya dan pembantu diplomatik biasanya dijauhkan dari pandangan kamera.

Janji Putin untuk bertemu dengan Biden ternyata “bohong,” kata Lagache kepada The Associated Press. “Tetapi jika Anda tidak mencoba melakukan itu (menegosiasikan pertemuan), Anda tidak dapat mengetahui apakah dia akan berbohong.”

Komentar Lagache menggemakan ajudan diplomatik utama Macron, Emmanuel Bonne, yang memperingatkan dalam film dokumenter bahwa Putin “selalu berbohong.”

Presiden Rusia, yang suka mempublikasikan eksploitasi atletiknya, menutup diskusi dengan caranya sendiri, memberi tahu Macron bahwa dia berbicara “dari gym.”

“Saya ingin bermain hoki es,” katanya.

Pembicaraan telepon lain memungkinkan pemirsa untuk merasakan keterkejutan dan kengerian Zelenskyy dan urgensi saat di hari perang dimulai.

“Orang-orang Rusia, sangat buruk apa yang mereka lakukan. ... Sekarang mereka berada di Kiev, kami bertempur di Kiev, Emmanuel,” Zelenskyy memberi tahu Macron. Macron tetap diam selama beberapa detik.

“Ya, ini perang total,” pemimpin Ukraina itu menegaskan.

Ketika Bonne, penasihat diplomatik, mencoba empat kali untuk menelepon rekannya dari Rusia di ponselnya, itu sia-sia. “Mereka memiliki keberanian untuk berperang, tetapi tidak memiliki keberanian untuk berbicara,” katanya, tampaknya tidak berdaya.

Lagache mengatakan bahwa berada di sana dan syuting, dia bisa “merasakan drama yang sedang berlangsung.”

“Dan Anda melihat bahwa politik juga, dan pertama dan terutama, tentang orang-orang, (dilakukan) oleh orang-orang yang mencoba mencari solusi dalam situasi yang sangat kompleks,” tambahnya.

Film dokumenter itu, yang dirilis di Prancis pekan lalu, menyajikan adegan-adegan yang jarang terlihat di televisi.

Macron terlihat mengadakan pertemuan di bunkernya di bawah istana Elysee dan bekerja dengan timnya di pesawat kepresidenan, mengenakan hoodiebiru.

Film ini juga menunjukkan secara panjang lebar pekerjaan para penasihat diplomatik, mulai dari mempersiapkan pidato Macron hingga mengirim pesan kepadanya selama pembicaraan teleponnya dengan para pemimpin dunia.

Dalam momen surealis tepat sebelum perang, para pembantu Macron berhasil menyelamatkan kemungkinan kontrak senilai satu miliar euro untuk raksasa kereta api Prancis Alstom dengan mengirimkan catatan tulisan tangan di menit-menit terakhir kepada presiden Prancis saat ia bertemu dengan Zelenskyy di Kiev.

Lagache menyatakan bahwa dia memperhatikan untuk tidak mengungkapkan informasi rahasia apa pun. Tidak ada rincian spesifik tentang dukungan militer Prancis ke Ukraina yang muncul dalam film dokumenter tersebut.

Itu juga tidak menunjukkan diskusi antara Macron dan Zelenskyy setelah presiden Prancis membuat komentar yang membuat marah Ukraina karena tidak mempermalukan Rusia.

Film dokumenter tersebut menyoroti koordinasi para pemimpin Eropa untuk mendukung Ukraina dan menjatuhkan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia.

Kamera mengikuti Macron dengan Kanselir Jerman, Olaf Scholz, dan Perdana Menteri Italia, Mario Draghi, di kereta dalam perjalanan mereka ke Kiev pada pertengahan Juni.mereka menjanjikan senjata dan mendukung pencalonan Ukraina untuk bergabung dengan Uni Eropa. 

Para pemimpin mengunjungi Irpin di dekatnya, pinggiran kota di mana banyak warga sipil terbunuh, dengan Macron mengatakan dia melihat tanda-tanda “kejahatan perang.”

“Yang penting bagi saya adalah mencoba menjadi berguna, dan memastikan bahwa konflik tidak menyebar, bahwa Ukraina dapat menghentikannya dan kembali memegang kendali, dan bahwa Eropa tetap bersatu,” kata Macron dalam perjalanan pulang. "Masih banyak yang harus dilakukan. Ini belum selesai." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home