Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 13:03 WIB | Sabtu, 29 Februari 2020

FTUI Luncurkan Pusat Studi dan Riset Keamanan Siber ID-CARE.UI

Gedung Rektorat UI. (Foto: Antara/istimewa)

DEPOK, SATUHARAPAN.COM – Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI) meluncurkan id-CARE.UI atau Indonesia Cyber Awareness and Resilience Centre, yang merupakan pusat studi dan riset di bidang keamanan siber.

Penanggung Jawab id-CARE.UI Dr Muhammad Salman dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (29/2), mengatakan fenomena insiden keamanan siber saat ini semakin meningkat signifikan dari waktu ke waktu.

"Banyak infrastruktur kritis yang juga terkena dampaknya, hal ini memerlukan antisipasi yang serius untuk menghadapi tantangan keamanan informasi di era siber ini," katanya.

id-CARE.UI akan melakukan penelitian, kajian dan studi berkenaan dengan cyber security, termasuk berbagai kegiatan seminar, workshop, focus group discussion dan sertifikasi profesional, serta memperkuat kerja sama multi-stakeholder baik pada skala nasional, regional dan global.

Selain itu juga, membentuk konsorsium antaruniversitas untuk peningkatan cyber capacity. Diharapkan, id-CARE.UI turut berperan untuk ikut berkontribusi membangun ekosistem cyber security Indonesia yang aman dan kondusif ke depan.

Untuk itu, kata Salman, sebagai salah satu perguruan tinggi terbaik di Indonesia, "Kami membentuk id-CARE.UI sebagai upaya ikut berkontribusi mengembangkan keilmuan dan membangun SDM yang nantinya mampu berperan dalam mengelola keamanan siber (cybersecurity)."

Id-CARE.UI, dalam aktivitasnya akan kerja sama dengan berbagai sektor penting seperti ICT, energi, transportasi, pertahanan, keuangan, perbankan, transportasi, dan juga lintas disiplin seperti bidang energi, otomasi industri, big data, teknologi informasi, sosial, ekonomi, hukum, psikologi, kesehatan/medis, dan disiplin ilmu lainnya yang relevan.

id-CARE.UI merupakan salah satu pusat siber yang berada di FTUI. Keberadaan id-CARE.UI juga sejalan dengan upaya penguatan sumber daya manusia melalui pengembangan kurikulum, laboratorium serta sebagai pusat pelatihan sumber daya profesional di bidang keamanan siber.

Salman mengatakan seiring meningkatnya ancaman siber terhadap keamanan dan pertahanan nasional, kerja sama antara pemerintah, industri, dan lembaga riset perguruan tinggi perlu diperkuat.

Selama ini, FTUI telah bekerja sama dengan BSSN (Badan Siber dan Sandi Negara), yang merupakan lembaga strategis keamanan siber nasional, Kementerian Kominfo, Kementerian Pertahanan, dan juga Lembaga internasional seperti halnya JICA.

Salah satu inisiator id-CARE.UI, Prof Dr-ing Kalamullah Ramli mengatakan, bersyukur dan bangga bahwa FTUI merupakan institusi pertama dari Asia Tenggara, yang telah menjadi anggota Konsorsium International Cybersecurity Center of Excellence (INCS-CoE) yang berpusat di Keio University, Jepang.

INCS-CoE beranggotakan juga beberapa universitas terkemuka di dunia, antara lain seperti Imperial College London, Royal Holloway-University of London, Stanford University, Carnegie Mellon University, Harvard University.

"Tentunya ini akan menjadi modal berharga bagi keberadaan dan posisi strategis id-CARE.UI ke depannya," katanya. (Ant)

 

 

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home