Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 10:29 WIB | Rabu, 09 Juni 2021

Gangguan Global: Internet “Down” Setelah Pemadaman Cloud

Sebuah Tanda The New York Times tergantung di atas pintu masuk gedung media itu, di New York, Amerika Serikat. (Foto: dok. AP/Mark Lennihan)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Lusinan situs web “down” sebentar di seluruh dunia pada hari Selasa (8/6), termasuk milik CNN, The New York Times dan halaman utama pemerintah Inggris, setelah pemadaman pada layanan komputasi cloud “Fastly”. Ini menggambarkan betapa pentingnya sejumlah orang di belakang perusahaan yang menjalankan internet.

Situs yang tidak bisa dijangkau juga termasuk beberapa halaman Amazon, Financial Times, Reddit, Twitch dan The Guardian.

Fastly yang berbasis di San Francisco mengakui masalah itu tepat sebelum pukul 06:00 pagi. Sekitar satu jam kemudian, perusahaan mengatakan: "Masalahnya telah diidentifikasi dan perbaikan telah diterapkan." Sebagian besar situs segera muncul kembali online.

Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan email bahwa itu adalah "masalah teknis" dan "tidak terkait dengan serangan dunia maya."

Namun, pasar berjangka utama di Amerika Serikat turun tajam beberapa menit setelah pemadaman, yang terjadi sebulan setelah peretas memaksa penutupan pipa bahan bakar terbesar di AS.

Fastly adalah jaringan pengiriman konten, atau CDN. Ini menyediakan "server tepi" komputasi cloud yang penting, tetapi di belakang layar ke banyak situs web populer. Server ini menyimpan, atau "cache", konten seperti gambar dan video di berbagai tempat di seluruh dunia sehingga lebih dekat dengan pengguna, memungkinkan mereka untuk mengambilnya dengan lebih cepat dan lancar.

Fastly mengatakan layanannya berarti bahwa pengguna Eropa yang mengunjungi situs web Amerika bisa mendapatkan konten 200 hingga 500 milidetik lebih cepat.

Pengukuran lalu lintas internet oleh Kentik menunjukkan bahwa Fastly mulai pulih dari pemadaman sekitar satu jam setelah terjadi pada pertengahan pagi waktu Eropa, sebelum kebanyakan orang Amerika bangun.

“Sepertinya perlahan kembali,” kata Doug Madory, pakar infrastruktur internet di Kentik. Dia mengatakan “ini serius, karena Fastly adalah salah satu CDN terbesar di dunia dan ini adalah pemadaman global.”

Pemadaman layanan internet singkat jarang terjadi akibat peretasan atau kerusakan lainnya. Saham cepat melonjak hampir 11% pada hari Selasa karena investor mengabaikan masalah tersebut.

Namun, insiden tersebut menyoroti kerapuhan relatif arsitektur internet karena ketergantungannya yang besar pada perusahaan Big Tech, seperti layanan cloud AWS Amazon, dibandingkan dengan jajaran perusahaan yang lebih terdesentralisasi.

“Bahkan perusahaan terbesar dan tercanggih pun mengalami pemadaman. Tetapi mereka juga dapat pulih dengan cukup cepat,” kata Madory.

Ketika pemadaman terjadi, beberapa pengunjung yang mencoba mengakses CNN.com mendapat pesan yang mengatakan: “Fastly error: unknown domain: cnn.com.” Upaya untuk mengakses situs web Financial Times memunculkan pesan serupa, sementara kunjungan ke The New York Times dan situs gov.uk pemerintah Inggris mengembalikan pesan "Error 503 Service Unavailable", bersama dengan baris "Varnish cache server," yang merupakan teknologi yang dibangun Fastly.

Down Detector, yang melacak pemadaman internet, memposting laporan tentang lusinan situs yang “down”. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home