Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 10:34 WIB | Minggu, 28 November 2021

Gunakan Simbol Nazi, Grup K-pop Dikecam dan Meminta Maaf

Gunakan Simbol Nazi, Grup K-pop Dikecam dan Meminta Maaf
Sebuah ban lengan Nazi dengan swastika ditampilkan di Deutsches Historisches Museum, Berlin, Jerman
Gunakan Simbol Nazi, Grup K-pop Dikecam dan Meminta Maaf
(Foto: Wikimedia Commons)
Gunakan Simbol Nazi, Grup K-pop Dikecam dan Meminta Maaf
Salah satu anggota grup K-pop PURPLE KISS mengenakan Pateiadler, simbol Nazi, elang yang mencengekram swastika, pada pakaiannya selama paket Ucapan Selamat Musim 2022. (Foto-foto: Twitter)

SATUHARAPAN.COM-Grup K-pop Korea Selatan, “Purple Kiss” memicu kontroversi ketika beredar foto salah satu anggota grup perempuan yang mengenakan simbol Nazi Jerman. Gambar tersebut dibagikan oleh label grup, RBW, sebagai bagian dari paket Ucapan Musim 2022 mereka.

Anggota yang dimaksud, Goeun, terlihat mengenakan apa yang dimaksudkan untuk menyerupai pakaian pilot pesawat tempur Nazi Jerman. Dia mengenakan atasan hijau dengan tulisan Angkatan Udara AS di atas saku kemeja. Akan tetapi, di bawahnya adalah Pateiadler, seekor elang yang merentangkan sayap dengan kepala menghadap ke kiri dan sebuah swastika dicengkeram cakarnya.

Ini memicu reaksi di media sosial terhadap “Purple Kiss” dan RBW karena ketidakpekaan mereka.

Setelah kontroversi ini, gambar-gambar itu diturunkan dan diedit untuk memasukkan elang generik menggantikan Pateiadler.

"Kami dengan tulus meminta maaf karena telah menyampaikan kekhawatiran dengan tidak melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap semua pakaian dan aksesori yang dikenakan oleh artis selama pemotretan Salam Musim 2022 sebelumnya," kata RBW dalam sebuah pernyataan di situs web resmi grup tersebut.

"Tanggung jawab masalah ini sepenuhnya ada pada kami, agensi artis, karena kami telah gagal untuk meninjau pakaian secara detail. Kami sangat merenungkan karena tidak lebih berhati-hati tentang masalah sejarah yang sensitif. Mempertimbangkan situasi di pemotretan, kami 'ingin menyatakan dengan jelas bahwa tanggung jawab insiden ini bukan pada artis."

Mereka menambahkan bahwa "kami akan memastikan semua anggota staf kami memperhatikan masalah sejarah di masa depan" dan menyatakan "permintaan maaf kami yang terdalam atas masalah yang kami timbulkan dengan masalah ini."

Kontroversi seputar “Purple Kiss”, grup K-pop baru yang memulai debut tahun lalu, muncul menyusul kontroversi serupa di Asia terkait penggunaan citra Nazi.

Pada bulan Oktober, sebuah klub tuan rumah bertema Nazi di kota Osaka Jepang memicu kemarahan, yang menyebabkan klub tersebut ditutup dan mengeluarkan permintaan maaf atas kurangnya "kesadaran" di antara staf.

Dijuluki Unfair, klub tuan rumah, sejenis klub malam kabaret di Jepang di mana pria-pria menarik menyajikan minuman, bernyanyi, dan terlibat dalam percakapan dengan pelanggan, telah mengiklankan dirinya di beberapa situs tuan rumah dengan tuan rumah klub mengenakan cosplay lengkap Nazi.

Pengguna di platform media sosial berbagi video dan gambar klub, yang menampilkan tidak hanya pembawa acara yang berpakaian seperti Nazi, tetapi juga materi promosi yang diliputi Swastika, bahkan botol alkohol menampilkan swastika di atasnya. (The Jerusalem Post)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home