Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:31 WIB | Rabu, 07 Juli 2021

Hong Kong: Dituduh Akan Meledakkan Bom, Sembilan Orang Ditangkap

Hong Kong: Dituduh Akan Meledakkan Bom, Sembilan Orang Ditangkap
Inspektur Senior, Li Kwai-wah, kiri, dari Departemen Keamanan Nasional Kepolisian Hong Kong, dan petugas penjinak bom senior Alick McWhirter, kanan dari Biro Pembuangan Senjata Peledak, berpose dengan barang bukti yang disita selama konferensi pers saat sembilan orang ditangkap atas dugaan plot akan menanam bom di sekitar Hong Kong, di markas polisi di Hong Kong, hari Selasa (6/7). (Foto-foro: AP/Kin Cheung)
Hong Kong: Dituduh Akan Meledakkan Bom, Sembilan Orang Ditangkap
Polisi menggelar jumpa pers dengan barang bukti yang disita terlihat di depan, markas polisi di Hong Kong, hari Selasa (6/7).

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Sembilan orang, termasuk enam siswa sekolah menengah, ditangkap di Hong Kong pada hari Selasa (6/7) karena diduga merencanakan untuk meledakkan bom rakitan di pengadilan, terowongan, dan tempat sampah saat ketegangan politik meningkat di kota tempat China memperketat cengkeramannya.

Polisi mengatakan mereka ditahan karena dicurigai terlibat dalam kegiatan teroris di bawah undang-undang keamanan nasional yang keras yang diberlakukan Beijing setahun lalu. Ini sebagai bagian dari tindakan keras terhadap perbedaan pendapat di bekas jajahan Inggris yang telah lama menikmati kebebasan yang tidak terlihat di daratan China.

Pihak berwenang Hong Kong telah menggunakan undang-undang tersebut, yang diberlakukan sebagai tanggapan atas protes anti pemerintah yang mengguncang kota itu pada 2019. UU itu untuk menangkap banyak aktivis terkemuka kota itu. Akibatnya, yang lain melarikan diri ke luar negeri.

Jika tuduhan itu benar, kelompok itu tampaknya mewakili kelompok yang lebih radikal dari gerakan protes, yang menuntut kebebasan demokratis yang lebih luas untuk Hong Kong saat kebebasannya terancam. Polisi mengatakan kelompok itu berusaha membuat bahan peledak triaseton triperoksida, atau TATP, yang telah banyak digunakan dalam pemboman di Eropa dan di tempat lain, di laboratorium darurat di sebuah asrama.

Polisi menuduh kelompok tersebut berencana menggunakan bahan peledak untuk mengebom lapangan, terowongan lintas pelabuhan, rel kereta api dan tempat sampah di jalan "untuk memaksimalkan kerusakan yang ditimbulkan pada masyarakat."

Sejak protes anti pemerintah 2019, polisi Hong Kong telah menangkap beberapa orang atas dugaan plot bom dan pembuatan TATP, termasuk 17 orang yang ditahan tahun itu dalam penggerebekan semalam yang juga menyita bahan peledak dan bahan kimia.

Sembilan orang berusia antara 15 dan 39 tahun ditangkap hari Selasa, menurut Inspektur Senior Li Kwai-wah dari Departemen Keamanan Nasional Kepolisian Hong Kong.

Kepala eksekutif Hong Kong, Carrie Lam, mengatakan pada jumpa pers mingguan bahwa dia berharap anggota masyarakat akan “secara terbuka mengecam ancaman kekerasan.”

“Mereka seharusnya tidak terpengaruh secara keliru oleh gagasan bahwa… melanggar hukum adalah wajar, jika Anda mencoba untuk mencapai tujuan tertentu,” katanya. “Mereka seharusnya tidak terpengaruh untuk berpikir bahwa mereka dapat menemukan alasan untuk melakukan kekerasan.”

Pihak berwenang mengatakan mereka menyita peralatan dan bahan baku yang digunakan untuk membuat TATP, serta "sejumlah jejak" bahan peledak. Mereka mengatakan mereka juga menemukan buku petunjuk pengoperasian dan uang tunai sekitar 80.000 dolar Hong Kong.

Polisi membekukan sekitar 600.000 dolar Hong Kong aset yang mereka katakan mungkin terkait dengan rencana serangan tersebut. Pihak berwenang mengatakan kesembilan orang itu berencana untuk meledakkan bom dan kemudian meninggalkan Hong Kong untuk selamanya.

Penangkapan itu terjadi ketika China meningkatkan kendalinya atas Hong Kong, meskipun ada janji untuk melindungi kebebasan sipil kota itu selama 50 tahun setelah penyerahan kota itu pada 1997 dari Inggris. Dalam contoh paling mencolok dari kampanye itu, polisi menangkap setidaknya tujuh editor, eksekutif, dan jurnalis papan atas surat kabar Apple Daily, yang merupakan suara pro demokrasi yang blak-blakan, dan membekukan asetnya, memaksanya untuk tutup dua pekan lalu.

Pada hari Selasa, Lam juga mengatakan bahwa sebuah amplop "bubuk putih" telah dikirim ke kantornya. Polisi mengatakan zat itu masih dianalisis tetapi mereka tidak percaya itu berbahaya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home