Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 09:48 WIB | Senin, 29 November 2021

ICRC: Jutaan Orang Afghanistan dalam Kelaparan dan Ancaman Kematian

ICRC:  Jutaan Orang Afghanistan dalam Kelaparan dan Ancaman Kematian
Dominik Stillhart, Direktur Operasi ICRC, berbicara pada konferensi pers pada 14 Mei 2017. (Foto: dok. AFP)
ICRC:  Jutaan Orang Afghanistan dalam Kelaparan dan Ancaman Kematian
Seorang gadis Afghanistan memohon uang kembalian di depan sebuah masjid di Kabul yang dilanda perang untuk membeli makanan. (Foto: dok. AFP)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengeluarkan peringatan keras tentang memburuknya krisis di Afghanistan, dengan mengatakan bencana buatan manusia ini akan menyebabkan jutaan orang di seluruh negara yang tidak stabil menghadapi kematian tanpa bantuan kemanusiaan yang mendesak.

Dominik Stillhart, direktur operasi badan bantuan independen itu, melakukan kunjungan enam hari ke Afghanistan dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia "marah" karena apa yang dia lihat.

"Gambar-gambar yang dilihat dari jauh tentang anak-anak kurus memang benar-benar menimbulkan kengerian," katanya. “Ketika Anda berdiri di bangsal anak di rumah sakit terbesar di Kandahar, menatap mata kosong anak-anak yang kelaparan dan wajah sedih orang tua yang putus asa, situasinya benar-benar menyebalkan.”

Lebih dari 22 juta warga Afghanistan akan menghadapi krisis atau tingkat darurat kelaparan akut antara November dan Maret 2022, menurut perkiraan terbaru.

“Ini sangat menyebalkan karena penderitaan ini adalah buatan manusia,” kata Stillhart. “Sanksi ekonomi yang dimaksudkan untuk menghukum mereka yang berkuasa di Kabul malah membekukan jutaan orang di seluruh Afghanistan dari dasar-dasar yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup.”

“Komunitas internasional berbalik ketika negara itu terhuyung-huyung di jurang bencana buatan manusia.” Sanksi pada layanan perbankan membuat ekonomi jatuh dan menahan bantuan bilateral, kata Stillhart.

Pekerja kota, guru, dan staf kesehatan juga belum dibayar dalam lima bulan. “Mereka berjalan kaki hingga dua jam untuk bekerja daripada naik angkutan umum. Mereka tidak punya uang untuk membeli makanan; anak-anak mereka kelaparan, menjadi sangat kurus, dan kemudian mati.”

Di unit perawatan intensif pediatrik, Komite Internasional Palang Merah (ICRC) mendukung Rumah Sakit Regional Mirwais di Kandahar. Jumlah anak yang menderita kekurangan gizi, pneumonia, dan dehidrasi di sana meningkat lebih dari dua kali lipat dari pertengahan Agustus hingga September, menurut ICRC.

Secara lebih luas, malnutrisi akut global parah dan sedang naik 31 persen di sekitar Kandahar dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020. Wilayah demi wilayah, tingkat keparahan gizi buruk anak bisa mencapai tiga kali lipat dari peringkat darurat.

“Ini adalah krisis pangan yang serius bahkan sebelum musim dingin terburuk datang,” kata Stillhart. “Di tengah lautan sakit hati ada satu hikmah kecil: ICRC pada hari Senin (22/11) mulai mendukung 18 rumah sakit regional dan provinsi dan 5.100 staf yang bekerja di dalamnya untuk membantu mencegah kehancuran total sistem kesehatan masyarakat di Afghanistan.”

Dukungan ini, yang dijadwalkan berlangsung selama enam bulan, termasuk pendanaan untuk biaya operasional dan pasokan medis, dan akan memastikan kelangsungan hampir setengah juta konsultasi medis per bulan.

"Tapi itu tidak cukup," kata Stillhart. “Kekeringan, gagal panen, dan keruntuhan ekonomi semuanya mendorong peningkatan malnutrisi. Meningkatnya biaya makanan mendorong protein dan bahan pokok lainnya di luar jangkauan. Saat musim dingin yang keras dengan suhu di bawah titik beku, penderitaan akan sangat besar karena orang kekurangan uang untuk memanaskan rumah mereka.”

Stillhart mengatakan negara-negara harus terlibat dengan Afghanistan. “Ini adalah satu-satunya cara untuk mencegah kehancuran total layanan penting seperti perawatan kesehatan dan pendidikan. Pertimbangan politik tidak boleh mengganggu aksi kemanusiaan. Solusi politik harus ditemukan untuk menghindari konsekuensi kemanusiaan yang tidak dapat diperbaiki.”

“Dan ini teknis tetapi penting. Bantuan asing ke Afghanistan saat ini dipertanyakan karena para donor bertanya pada diri mereka sendiri bagaimana mereka dapat memenuhi kewajiban hukum mereka yang berasal dari resolusi Dewan Keamanan PBB yang relevan. Sederhananya, beberapa donor merasa mereka dapat mematuhi resolusi dan hukum mereka sendiri, dengan demikian menolak bantuan yang menyelamatkan jiwa, atau memberikan bantuan semacam itu melalui organisasi seperti ICRC dan lainnya.”

Pemasok dan layanan perbankan akan memiliki hambatan serupa, katanya. “ICRC menyerukan pengukiran yang jelas untuk organisasi kemanusiaan yang tidak memihak yang terlibat dalam kegiatan kemanusiaan secara eksklusif, dan untuk menerjemahkannya ke dalam undang-undang domestik. Adalah kepentingan semua orang untuk melihat kegiatan kemanusiaan beroperasi dengan lancar di Afghanistan,” katanya sepetrti dilansir situs ICRC.

“Di tengah apa yang kita ketahui akan menjadi musim dingin yang tragis, ICRC akan meningkatkan tanggapannya terhadap kebutuhan kemanusiaan yang paling mendesak, tetapi bantuan kemanusiaan hanyalah sebagian dari solusi. Kebutuhan yang ada dan yang diproyeksikan berada di luar kapasitas organisasi kemanusiaan mana pun untuk menangani atau menyelesaikannya.”

“Mata kosong anak-anak lapar bukanlah sesuatu yang segera dilupakan. Itu membuat permohonan saya kepada komunitas internasional semakin mendesak: agar komunitas ini dengan cepat menemukan solusi kreatif untuk menyelamatkan pabrik ion Afghanistan dari kekurangan dan keputusasaan. Pada akhirnya, ini adalah kepentingan semua orang karena akan membantu mencegah Afghanistan tergelincir kembali ke dalam konflik dan kekerasan, dan membantu memberi orang Afghanistan lebih banyak cara untuk tetap tinggal di negara mereka.”

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home