Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 22:18 WIB | Senin, 27 April 2020

India Berhenti Gunakan Alat Uji Virus Corona dari China

Seorang dokter India berinteraksi dengan seorang jurnalis sebelum melakukan tes usapnya selama penguncian untuk mengendalikan penyebaran virus corona baru di Mumbai, India, Kamis, 16 April 2020. (Foto: Reuters)

NEW DELHI, SATUHARAPAN.COM-Badan penelitian medis federal India pada hari Senin (27/4) meminta pemerintah negara bagian untuk berhenti menggunakan peralatan pengujian virus corona yang diimpor dari China, karena hasil yang bertentangan dengan yang diharapkan.

Lebih dari setengah juta kit untuk pengujian antibodi terhadap virus corona dipesan dari China bulan ini sebagai cara untuk meningkatkan skrining di India. Tetapi Dewan Riset Medis India (ICMR / Indian Council of Medical Research) mengatakan beberapa negara (bagian) telah mengeluhkan kualitas peralatan itu dari dua perusahaan, dan perlu dikirim kembali ke China.

“ICMR, setelah itu, juga telah mengevaluasi kit dari Guangzhou Wondfo Biotech dan Zhuhai Livzon Diagnostics. Hasilnya menunjukkan variasi yang luas dalam sensitivitasnya, meskipun menjanjikan kinerja awal yang baik untuk tujuan pengawasan.”

"Mengingat hal ini, negara disarankan untuk berhenti menggunakan kit ini yang dibeli dari perusahaan yang disebutkan di atas dan mengembalikannya untuk dikirim kembali ke pemasok," katanya.

Hasil Posistif Pembatasan

Perdana Menteri India, Narendra Modi, mengatakan penguncian yang berlangsung selama sebulan telah membuahkan hasil positif dan bahwa negara itu telah berhasil menyelamatkan "ribuan nyawa."

Modi, yang melakukan konferensi video dengan berbagai kepala negara bagian pada hari Senin (27/4), mengatakan dampak virus corona, bagaimanapun, akan tetap terlihat dalam beberapa bulan mendatang, menurut sebuah pernyataan pers yang dikeluarkan oleh kantornya.

Selama pertemuan dengan kepala negara, Modi menganjurkan untuk mempraktikkan jarak sosial setidaknya dua meter (6 kaki) dan penggunaan masker wajah sebagai respon cepat untuk mengatasi COVID-19.

Dia mengatakan bahwa negara-negara harus menempatkan upaya mereka mengkonversi hotspot, atau zona merah, menjadi "zona oranye dan kemudian hijau."

Mengurangi Pembatasan

India pekan lalu mengurangi pembatasan dengan membiarkan toko-toko dibuka kembali dan kegiatan manufaktur dan pertanian dilanjutkan di daerah pedesaan untuk membantu jutaan orang miskin, yang berpenghasilan harian. Tetapi biaya ekonomi dari penguncian nasional terus meningkat di negara dengan penduduk 1,3 miliar jiwa.

Modi, yang menempatkan India di bawah penguncian ketat pada 25 Maret, tidak mengatakan apakah pembatasan penguncian akan diperpanjang setelah 3 Mei.

Sejauh ini India telah mengkonfirmasi lebih dari 27.000 kasus terinfeksi virus corona yang dikonfirmasi, termasuk 872 kasus kematian. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home