Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 10:46 WIB | Selasa, 04 Januari 2022

Inflasi Turki Mencapai 36%, Dan Diperkirakan Tarus Naik

Presiden Turki dan pemimpin Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP), Recep Tayyip Erdogan, berbicara selama pertemuan kelompok Partai AK yang berkuasa di Majelis Nasional Agung Turki (GNAT), di Ankara, pada 21 April 2021. (Foto: dok. AFP)

ANKARA, SATUHARAPAN.COM-Tingkat inflasi tahunan Turki melonjak menjadi 36,1 persen bulan lalu, tertinggi dalam 19 tahun pemerintahan Tayyip Erdogan, mengungkapkan kedalaman krisis mata uang yang direkayasa oleh pemotongan suku bunga yang tidak lazim dari presiden.

Pada bulan Desember saja, harga konsumen naik ke dua digit, naik 13,58 persen, menurut data Institut Statistik Turki menunjukkan pada hari Senin (3/1), memakan lebih dalam pendapatan dan tabungan orang Turki yang terguncang oleh gejolak ekonomi.

Indeks harga konsumen tahun-ke-tahun melampaui perkiraan jajak pendapat median Reuters sebesar 30,6 persen dengan bahan pokok seperti transportasi dan makanan, yang mengambil porsi peningkatan anggaran rumah tangga selama 2021, meningkat lebih cepat.

Mata uang Lira Turki merosot 44 persen dari nilainya tahun lalu karena bank sentral memangkas suku bunga di bawah dorongan Erdogan untuk memprioritaskan kredit dan ekspor atas mata uang dan stabilitas harga.

Pada hari Senin itu turun lima persen kemudian naik tiga persen, sebelum diperdagangkan datar di 13,22 versus dolar.

Beberapa ekonom memperkirakan bahwa inflasi bisa mencapai setinggi 50 persen pada musim semi kecuali arah kebijakan moneter dibalik. Goldman Sachs mengatakan akan tetap di atas 40 persen untuk sebagian besar tahun depan.

“Tarif harus segera dan agresif dinaikkan karena ini mendesak,” kata Ozlem Derici Sengul, mitra pendiri di Spinn Consulting di Istanbul.

Bank sentral bagaimanapun tidak mungkin untuk bertindak, tambahnya, dan inflasi tahunan "mungkin akan mencapai 40-50 persen pada Maret", ketika kenaikan harga yang diatur akan ditambahkan, termasuk kenaikan upah minimum 50 persen.

Turki sekarang memiliki inflasi tertinggi kedelapan di dunia, di belakang Zimbabwe dan Argentina, dan di depan Iran dan Ethiopia, menurut daftar Trading Economics.

Tahun lalu adalah yang terburuk untuk lira dalam hampir dua dekade, sedangkan IHK tahunan adalah yang tertinggi sejak tercatat 37,0 persen pada September 2002, dua bulan sebelum Partai AK pimpinan Erdogan pertama kali menjabat.

Tetapi fokus Erdogan pada hari Senin adalah pada data perdagangan yang menunjukkan ekspor melonjak sepertiga menjadi US$ 225 miliar tahun lalu.

"Kami hanya memiliki satu perhatian: ekspor, ekspor dan ekspor," katanya dalam pidato, menambahkan data perdagangan menunjukkan kenaikan enam kali lipat dalam ekspor selama masa jabatannya sebagai pemimpin.

Untuk mendukung mata uang lokal dan mengisi cadangan yang menipis, bank sentral mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya telah meminta eksportir untuk menjual 25 persen dari pendapatan mata uang keras mereka ke bank untuk lira.

“Kami Tidak Keluar”

Erdogan, yang menyatakan diri sebagai musuh suku bunga, merombak kepemimpinan bank sentral tahun lalu. Bank telah memangkas suku bunga kebijakan menjadi 14 persen dari 19 persen sejak September, menyebabkan Turki dengan hasil riil yang sangat negatif yang telah menakuti penabung dan investor.

Lonjakan harga yang semakin cepat dan penurunan lira juga telah meningkatkan anggaran rumah tangga dan perusahaan, membatalkan rencana perjalanan dan membuat banyak orang Turki berjuang untuk memotong biaya. Banyak yang mengantri bulan lalu untuk mendapatkan roti bersubsidi di Istanbul, di mana pemerintah kota mengatakan biaya hidup naik 50 persen dalam setahun.

“Kami tidak lagi duduk bersama teman-teman kami di kafe dan minum kopi,” kata Mehmet, 26 tahun, lulusan universitas saat melakukan pekerjaannya di lembaga survei di Istanbul. "Kami tidak keluar, hanya dari rumah untuk bekerja dan kembali lagi," katanya, seraya menambahkan bahwa dia membeli porsi makan yang lebih kecil dan percaya inflasi lebih tinggi dari yang ditunjukkan data resmi. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home