Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:05 WIB | Selasa, 14 September 2021

Inggris: 300.000 Orang Diduga Langgar Aturan Karantina

Seorang perempuan tiba di bandar udara di Inggris. (Foto ilustrasi: BBC)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Lebih dari 300.000 orang diduga melanggar aturan isolasi mandiri COVID-19 setelah tiba di Inggris dan Irlandia Utara antara bulan Maret dan Mei, menurut berkas kasus yang diserahkan kepada penyelidik dan dilihat oleh BBC.

BBC mengatakan dalam laporannya bahwa pemerintah Inggris tidak dapat mengatakan berapa banyak dari 300.000 itu yang ditemukan telah melanggar aturan atau tidak dapat dilacak.

Inggris pada bulan Juli mencabut persyaratan bagi warga Inggris yang divaksinasi penuh yang kembali dari negara-negara berisiko sedang untuk dikarantina. Pengunjung dari Uni Eropa dan Amerika Serikat dengan status yang sama juga dikecualikan.

Namun, kedatangan dari negara-negara berisiko tinggi, yang dianggap dalam "daftar merah" di Inggris, harus dikarantina di sebuah hotel. Mereka yang berasal dari "daftar kuning" atau negara berisiko sedang, diharuskan melakukan karantina sendiri selama 10 hari dan memberikan bukti tes COVID-19 negatif.

Menurut BBC, angka dari 17 Maret hingga 31 Mei menunjukkan total 301.076 kasus dirujuk ke penyelidik untuk diperiksa apakah mereka mengisolasi diri atau tidak. Mereka yang mengisolasi diri dipanggil di telepon oleh penangan panggilan yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial Inggris untuk memeriksa apakah mereka mengikuti aturan atau tidak.

“Kasus-kasus di mana kontak mengakhiri panggilan, menolak untuk bekerja sama, mengindikasikan mereka akan melanggar aturan karantina atau pengujian, atau tidak dapat dihubungi setelah tiga upaya dirujuk ke penyelidik di Unit Peradilan Kriminal Pasukan Perbatasan dan polisi,” tulis laporan BBC.

Ada harapan yang berkembang bahwa akan ada penyederhanaan aturan perjalanan tersebut, setelah Menteri Kesehatan Sajid Javid mengatakan pada hari Minggu (12/9) bahwa ia ingin "menyingkirkan" tes PCR yang mahal untuk para pelancong sesegera mungkin.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home