Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 06:52 WIB | Rabu, 08 Desember 2021

Inggris Dikritik tentang Evakuasi Warga Afghanistan

Demonstran, termasuk mantan penerjemah untuk Angkatan Darat Inggris di Afghanistan, memegang plakat saat mereka memprotes di depan Gedung Parlemen di London pada 18 Agustus 2021, menyusul penarikan pasukan dan dimulainya kembali kekuasaan oleh Taliban di Kabul. (Foto: dok. Glyn Kirk/AFP)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Kantor Luar Negeri Inggris dituding meninggalkan banyak orang sekutu negaranya di Afghanistan dan menyerahkan mereka kepada belas kasihan Taliban selama jatuhnya ibu kota, Kabul,ke tangan Taliban. Itu karena upaya evakuasi yang tidak berfungsi, dan bertindak sewenang-wenang, kata seorang pelapor pada hari Selasa (7/12).

Dalam bukti yang menghancurkan kepada komite parlemen, Raphael Marshall, mengatakan ribuan permohonan bantuan melalui email belum dibaca antara 21 Agustus dan 25 Agustus. Mantan pegawai Kementerian Luar Negeri memperkirakan bahwa hanya lima persen warga Afghanistan yang mendaftar untuk melarikan diri di bawah satu program Inggris yang menerima bantuan. Pada satu titik, dia adalah satu-satunya orang yang memantau kotak masuk email.

“Biasanya ada lebih dari 5.000 email yang belum dibaca di kotak masuk pada saat tertentu, termasuk banyak email yang belum dibaca yang berasal dari awal Agustus,” tulisnya kepada Komite Urusan Luar Negeri. “Email-email ini sangat mendesak dan mendesak. Saya dikejutkan oleh banyak judul termasuk frasa seperti 'tolong selamatkan anak-anak saya'.”

Mantan Menteri Luar Negeri, Dominic Raab, yang dipindahkan dari Kementerian Luar Negeri menjadi Menteri Kehakiman setelah penanganan krisis, membela tindakannya.

"Beberapa kritik tampaknya agak menyimpang dari fakta di lapangan, tekanan operasional bahwa dengan pengambilalihan Taliban, tak terduga di seluruh dunia ..." katanya kepada BBC. "Saya pikir tidak cukup pengakuan yang diberikan untuk betapa sulitnya itu."

Taliban menyerbu Afghanistan pada akhir musim panas, merebut semua kota besar dalam hitungan hari, saat pasukan keamanan Afghanistan yang dilatih dan dilengkapi oleh Amerika Serikat dan sekutunya melemah. Taliban mengambil alih Kabul pada 15 Agustus.

Banyak orang yang telah bekerja untuk kekuatan Barat atau pemerintah khawatir bahwa negara itu dapat jatuh ke dalam kekacauan atau Taliban dapat melakukan serangan balas dendam terhadap mereka.

Banyak juga yang khawatir Taliban akan menerapkan kembali interpretasi keras terhadap hukum Islam yang mereka andalkan ketika mereka memerintah Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001.

Pada saat itu, perempuan harus mengenakan burqa yang lengkap dan ditemani oleh kerabat pria setiap kali mereka pergi ke luar. Taliban melarang musik, memotong tangan pencuri dan pezina dirajam. (AP)

 

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home