Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 16:35 WIB | Senin, 24 Januari 2022

Inggris Selidiki Tuduhan Anti Islam Dilakukan oleh Anggota Parlemen

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson. (Foto: dok. Reuters)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, memerintahkan penyelidikan klaim oleh seorang anggota parlemen yang mengatakan dia dipecat dari pekerjaan sebagai menteri junior di pemerintah, sebagian karena keyakinan Muslimnya membuat rekan-rekannya tidak nyaman.

Nusrat Ghani, 49 tahun, yang kehilangan pekerjaannya sebagai menteri transportasi junior pada Februari 2020, mengatakan kepada Sunday Times bahwa dia telah diberi tahu oleh “cambuk” penegak disiplin parlemen, bahwa "ke-Muslim-annya" telah diangkat sebagai masalah dalam pemecatannya.

“Perdana Menteri telah meminta Kantor Kabinet untuk melakukan penyelidikan atas tuduhan yang dibuat oleh anggota parlemen Nusrat Ghani,” menurut pengumuman Downing Street.

“Seperti yang dia katakan saat itu, Perdana Menteri menanggapi klaim ini dengan sangat serius.”

Kepala “cambuk” pemerintah, Mark Spencer, mengakui bahwa dia adalah orang yang menjadi pusat tuduhan Ghani.

Johnson bertemu Ghani untuk membahas klaim "sangat serius" pada Juli 2020, kata  juru bicara dari kantor perdana menteri menyatakan pada hari Minggu (23/1).

Downing Street mengatakan bahwa ketika tuduhan itu pertama kali dibuat, Johnson merekomendasikan dia untuk mengajukan keluhan resmi ke Kantor Pusat Kampanye Konservatif. “Dia tidak menerima tawaran ini,” menurut Downing Street.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home