Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 05:23 WIB | Kamis, 11 Maret 2021

Ini Kesan Paus Fransiskus Atas Kunjungannya ke Irak

Paus Fransiskus tiba untuk mengadakan Misa di Stadion Franso Hariri di Erbil, Irak, pada hari Minggu (7/3). (Foto-foto: dok. Reuters)

VATIKAN, SATUHARAPAN.COM-Paus Fransiskus berterima kasih kepada rakyat Irak, karena mengizinkannya melakukan perjalanan bersejarah ke negara itu, dengan mengatakan bahwa rakyat Irak pantas hidup dalam damai.

Dalam audiensi mingguannya, paus berusia 84 tahun itu merenungkan program tiga hari yang padat yang membuatnya melakukan perjalanan ke seluruh Irak akhir pekan lalu, menawarkan dorongan kepada orang-orang Kristen yang dianiaya dan mengulurkan tangan kepada Muslim Syiah.

“Setelah kunjungan ini, jiwa saya dipenuhi dengan rasa syukur, terima kasih kepada Tuhan dan kepada semua orang yang memungkinkan,” katanya, dan mengutip para pemimpin politik dan agama.

Ini termasuk ulama besar Syiah, Ayatollah Ali Al-Sistani, "dengannya saya mengadakan pertemuan yang tak terlupakan."

Dia mengatakan dia mendengar langsung dari "luka yang masih terbuka" dari kehancuran yang ditimbulkan pada komunitas Kristen Irak, yang telah hancur setelah konflik selama beberapa dekade.

Paus Fransiskus tiba untuk berdoa bagi para korban perang di “Hosh Al-Bieaa” (Lapangan Gereja), di kota tua Mosul, Irak, hari Minggu (7/3).

 

“Dan pada saat yang sama, saya melihat di sekitar saya sukacita menyambut pesan Kristus,” katanya. “Rakyat Irak memiliki hak untuk hidup damai. Mereka memiliki hak untuk menemukan kembali martabat yang menjadi milik mereka."

Dia mengutuk "monster" perang, dan menambahkan: "Saya bertanya pada diri saya sendiri, siapa yang menjual senjata kepada teroris? Sekarang, siapa yang menjualnya kepada teroris? Mereka juga mengobarkan perang di tempat lain, di Afrika, dan itu adalah pertanyaan yang ingin saya jawab.”

Namun dia mencatat bahwa orang Irak “berusaha keras untuk membangun kembali. Kaum Muslim mengundang orang-orang Kristen untuk kembali dan bersama-sama mereka memulihkan gereja dan masjid. Persaudaraan ada di sana." (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home