Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:52 WIB | Rabu, 20 Oktober 2021

Irak Tangkap Wakil Pemimpin Senior ISIS

Sami Jasim Muhammad al-Jauri, Wakil Pendidi ISIS, Abu Bakar Al-Baghdadi, ditangkap pasukan Irak dalam kerja sama dengan pasukan Turki. Penangkapan tidak disebutkan, tetapi dilaporkan pada Seni, 11 Oktober 2021. (Foto: Twitter)

BAGHDAD, SATUHARAPAN.COM- Irak telah menangkap salah satu pemimpin senior ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah), Sami Jasim Muhammad al-Jauri, pada hari Senin (11/10).

Pentagon pada hari Selasa (12/10) mengucapkan selamat kepada Irak atas penangkapan seorang pemimpin ISIS, namun menambahkan bahwa kelompok teroris itu tetap menjadi ancaman.

“Amerika Serikat mengucapkan selamat kepada Irak atas penangkapan Sami Jasim Muhammad al-Jauri, salah satu pemimpin paling senior ISIS,” kata Komandan Juru Bicara Pentagon, Jessica McNulty, dalam sebuah pernyataan.

Irak mengatakan pada hari Senin bahwa pasukan keamanannya telah menangkap Jasim selama operasi khusus di luar perbatasannya. Turki dilaporkan membantu menangkap teroris, yang diterbangkan dari Turki ke Irak.

Jasim adalah salah satu wakil utama pendiri ISIS, Abu Bakr al-Baghdadi. “Meskipun kami tidak mengomentari operasi tertentu, kami memuji mitra Irak pemberani kami yang secara teratur melakukan pukulan destruktif terhadap sisa-sisa ISIS,” kata McNulty, menambahkan bahwa dia tidak mengetahui keterlibatan Departemen Pertahanan AS.

“ISIS tetap menjadi ancaman signifikan bagi penduduk Irak, dan Amerika Serikat serta Koalisi akan tetap berada di Irak atas undangan pemerintah Irak dan terus mendukung upaya Irak untuk mencegah kebangkitan elemen sisa ISIS,” kata pejabat Pentagon.

Sembunyi di Suriah

Pemimpin senior ISIS itu bersembunyi di barat laut Suriah. Jasim adalah salah satu pemimpin ISIS paling senior yang ditangkap hidup-hidup. Dia adalah wakil pendiri ISIS, Abu Bakr al-Baghdadi, yang terbunuh dalam serangan AS pada 2019 di barat laut Suriah, dan pembantu dekat pemimpinnya saat ini, Abu Ibrahim al-Hashemi al-Quraishi, kata pemerintah Irak.

Seorang sumber senior keamanan regional dan dua sumber keamanan Irak mengatakan kepada Reuters bahwa Jasim telah berada di barat laut Suriah dan bahwa intelijen Turki telah menjadi kunci penangkapannya. Sumber berbicara dengan syarat anonim karena mereka sedang mendiskusikan operasi rahasia.

Para pejabat di pemerintah Irak dan Turki menolak untuk mengomentari laporan sumber tentang penangkapan Jasim.

Kerja sama yang lebih erat antara Irak, tempat banyak pemimpin ISIS berasal, dan Turki, yang memiliki pengaruh di Suriah utara, dapat membantu memperketat ikatan pada sisa-sisa kelompok ekstremis, bahkan setelah militer AS mengurangi kehadirannya di wilayah tersebut.

Kerja Sama dalam Penangkapan

Suriah barat laut adalah benteng besar terakhir pemberontak yang telah memerangi Damaskus. Turki memegang kekuasaan besar di daerah itu setelah mengirim pasukan dalam serangkaian serangan mulai tahun 2016, dan juga mendukung beberapa pemberontak di sana yang memerangi pasukan Presiden Bashar al-Assad.

Sumber senior keamanan regional mengatakan Jasim berada di barat laut Suriah ketika dia ditangkap dengan bantuan dari pasukan keamanan lokal, referensi yang jelas untuk pemberontak Suriah. Dua sumber Irak mengatakan dia ditahan di Turki tak lama setelah dibujuk melewati perbatasan.

Salah satu sumber Irak mengatakan agen intelijen Irak telah melacak Jasim selama berbulan-bulan. Informasi dari seorang tahanan ISIS yang ditahan tahun lalu telah berkontribusi pada penangkapannya, kata sumber keamanan Irak kedua.

Sumber tersebut menolak untuk memberikan perincian lebih lanjut termasuk kapan Jasim ditangkap, dengan mengatakan ini akan membahayakan operasi di masa depan.

Penangkapannya dapat menghasilkan informasi  intelijen yang signifikan tentang sisa-sisa kelompok ISIS yang diusir dari "kekhalifahan" lintas batas di Suriah dan Irak bertahun-tahun yang lalu tetapi masih melakukan serangan di kedua negara.

Hadiah US$5 Juta

Jasim telah diterbangkan ke Irak dari Turki dengan pesawat militer, kata dua sumber keamanan Irak dan satu sumber militer Irak yang dekat dengan dinas penerbangan militer Irak.

Salah satu sumber Irak membagikan foto yang mereka katakan menunjukkan Jasim dibawa ke Irak dengan pesawat. Itu menunjukkan seseorang dengan pakaian terusan kuning, wajah mereka tertutup, dikawal dari pesawat oleh personel keamanan Irak mengenakan balaclava. Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi keaslian gambar tersebut.

Ditanya tentang penangkapan Jasim, koalisi pimpinan AS mengatakan tidak akan mengomentari operasi tertentu tetapi memuji pasukan Irak yang "secara teratur memimpin dan melakukan pukulan destruktif terhadap sisa-sisa" ISIS.

Menurut situs program penghargaan kontra-terorisme Departemen Luar Negeri AS, Rewards for Justice, Jasim telah "berperan penting dalam mengelola keuangan untuk operasi teroris ISIS". Amerika Serikat telah menawarkan US$5 juta untuk informasi tentang Jasim.

“Warga Irak akan berusaha memastikan sebanyak mungkin tentang jaringan dan hubungan yang dia miliki di Irak dan lintas perbatasan. Mereka akan sangat tertarik pada penggalangan dana khususnya,” kata Raffaello Pantucci, rekan senior di think tank keamanan RUSI.

“Kekhalifahan” lintas batas ISIS pernah membentang sepertiga dari Suriah dan Irak, menginspirasi afiliasi termasuk satu di Afghanistan. Namun kelompok itu terus dipukul mundur di Suriah dan Irak oleh pasukan lokal yang dibantu oleh koalisi pimpinan AS.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home